iklaneka

Segala karya dalam BLOG ini adalah milik penuh Nuril Bahanudin dan penulis langsung TIDAK pernah memberi kebenaran kepada mana-mana penulis di blog lain untuk mengulang cetak karya di dalam blog ini untuk disiarkan di blog MEREKA, Jadi kepada penulis2 blog yang telah mengambil, menyalin, atau mencetaknya semula, diharaplah dapat MEMADAMKANnya daripada blog anda, sebelum sebarang tindakan undang-undang diambil kepada anda. Terima Kasih atas segala kerjasama yang telah diberikan.

Pageviews

Tuesday, November 10, 2009

Novel : Ku Relakan Cinta Ini Bertamu [ 4 ]



"Mummy tak fahamlah dengan perangai si Niel tu daddy, perempuan keliling pinggang tapi kahwinnya tak jugak, kita ni bukannya semakin lama tegak berdiri tegap menongkat langit.. kalau boleh sebelum pergi tu teringin juga nak tengok dia berkeluarga, punya anak.." Keluh Puan Sri Nuha dengan perihal anaknya yang satu itu suatu malam waktu mereka sedang berehat di balkoni seusai makan malam.

"Daddy pun dah tak tahu nak kata apa lagi mummy, entah perangai siapalah yang diikutnya, pantang nampak perempuan berdahi licin, habis semua nak di ayatnya.. "

"Eh, bukan dulu muda-muda daddy pun macam dia ke?? boleh pula kata tak tahu ikut perangai siapa, tulah bapa borek anak rintik..." ejek isterinya itu.

"Ala tu masa zaman daddy muda-muda, sebelum kenal dengan mummy, tengok dah kenal dengan mummy terus daddy berubah, terus hilang dah romeonya, daddy percaya Niel tu akan berubah jugak suatu hari nanti kalau dah jumpa perempuan yang betul-betul sesuai dengan dirinya, macam kita ni serasi bersama" sempat lagi dia bergurau dengan isterinya dalam pada serius mengutara bicara.

"Itu mummy taulah daddy, tapikan daddy, mummy berkenan sangat dengan si Suhail tu, dahlah cantik lemah lembut, budi pekerti bagus dan yang paling penting ilmu agama dia cantik, bertambah lagi mencantikkan dia di pandangan mata mummy ni.." memang dia berkenan habis dengan anak gadis kenalannya itu, yelah mana tau dengan menjodohkan anak bujangnya dengan gadis itu akan membantu mengubah laku anak itu.

"Amboi-amboi mummy, kalau hati dah suka melambung-lambung dipujinya, nanti-nantilah, anak kita tukan masih muda lagi, baru nak masuk 25 tahun belum puas lagi merasa bebas dah dibebankan dengan tanggungjawab, daddy takut nanti rumahtangga entah ke mana dia pun entah ke mana"

Puan Sri Nuha mencebik mendengar bicara suaminya itu, suka sangat menyebelahi anaknya tu, tu sebab budak tu manja, getusnya dalam hati kurang senang.

Memang betul apa yang Tan Sri Darwish katakan, dia sendiri pun dulu waktu usia seperti anaknya memang kaki perempuan, perempuan bersilih ganti macam tukar baju sahaja, sehinggalah bertemu dengan isterinya barulah perangainya sedikit berubah dan bersedia memikul tanggungjawab.

"Tapikan mummy, sampai sekarang daddy tertanya-tanya tentang sesuatu perkara" setelah hampir seketika mereka terdiam, Tan Sri Darwish tiba-tiba bersuara menyebabkan Puan Sri Nuha memandang wajah suami penuh hairan..

"Apa yang daddy tertanya-tanyanya??" dia menyoal tidak sabar mengetahui apa yang menjadi persoalan kepada suaminya itu.

"Daddy tertanya-tanya, mummy ada gunakan daddy ke sampai daddy tunduk kat mummy tak cari perempuan lain walaupun ramai lagi yang berminat nak jadi yang nombor dua, tiga dan empat..." bersahaja dia meluahkan mengusik isteri kesayangannya itu.

"Daddy...!! Puan Sri Nuha membentak, geram dipermainkan, kita ingatkan dia serius rupa-rupanya dia kenakan kita pula.. bebelnya dalam hati geram..

"Tak nak kawan daddy.." bingkas dia bangun dengan rajuk yang dibuat.

"Alahai mummy, makin mummy merajuk makin daddy sayang dekat mummy.."


***********

"Qish jom keluar? aku bosanlah duduk terconggok saja dekat rumah ni tak buat apa-apa" ajak Suraya.

"Alah ada sajalah kau ni, aku baru nak duduk rumah,hari ni manja-manjakan diri, dahlah next week aku tak ada cuti" Balqish mengeluh mendengar ajakan temannya itu. Macamlah aku tak tahu keluar kau tu pergi mana, Suraya ni kalau dapat shopping bukan nak ingat dunia, tak pasal-pasal nanti aku jadi tukang angkat barang tak bertauliah dia nanti, isk.. dia bergumam.

"Kau nak pergi mana Su? Shopping?? malas lah.. hah apa kata kalau kau dah bosan sangat tak ada benda nak buat kau pergi tolong basuhkan kereta kesayangan aku tu, ada juga faedahnya, kau dapat pahala, kereta aku pun bersih....hehehe.." Sambungnya mengusik.

"Qish...!! orang serius dia main-main pulak, aku bukan nak pergi shopping, tengah bulan ni dah keringlah, apa kata kita pergi tengok wayang, kat Mid Valley, ke Times Square..nak tak??"

"Huh tak naklah aku, aku bukannya suka pergi tengok movie kat panggung tu, dahlah tak ada privacy , lepas tu kena duduk saja tak boleh nak baring-baring macam tengok tv kat rumah ni..."

Dia mendengus, sudahlah tempat tu ramai orang, lepas tu ramai pulak couple-couple yang suka ambil kesempatan, kalau dah namanya dalam gelap hai.... faham-faham jelahkan.. isk aku tak mahu dapat dosa free... huhu.

"Hah kalau macam tu kau cadangkan tempat yang mana kau nak pergi " Masih tak berputus asa temannya itu.. nampak sangat kebosanan tu.

"Aku cadangkan ek??" bersinar matanya tiba-tiba, sambil meletakkan jari telunjuk kedagunya, kononnya berfikirlah tu.

"Hah!!" dia menjerit tiba-tiba.

Kus semangat budak ni, buat terkejut I sajalah dia ni, sambil mengurut dadanya, Suraya membebel geram dalam hati.

"Hah kemananya?" dia bertanya, kurang sabar.

"Kita pergi Kinokuniya nak? tak pun kita pergi MPH Mid tu, aku nak cari buku Ma Lee Chuswan tu, Selamat Tinggal Sayang, yang aku punya dulu tu dah hilanglah, tak ingat siapa yang pinjam" beritahunya sedikt teruja.

Memang begitu selalunya, dia memang akan kelihatan gembira, bahagia kalau dapat pergi mana-mana kedai buku..

"Cadangan kau di tolak!" tegas, huh macam gaya hari penamaan calon pulak Suraya membangkang cadangan yang di utarakan oleh Balqish.

"Kenapanya?" Balqish bertanya hairan, tadi minta ku bagi cadangan, ni aku dah bagi dia pula yang menolak, hisy tak fahamlah aku.

"Yelah kau tu kan macamlah aku tak tau, kalau dah dapat masuk kedai buku, ibarat kau macam nak berumah terus dekat situ nanti, melekat... tak ingat jalan balik, macam tak ingat dunia pun ada jugak isk.." Suraya mendesis.

"Alah kau ni," ada nada rajuk yang kedengaran, persis anak kecil yang sedang merajuk dengan ibu ayah bila kehendaknya tak dituruti.

Adeyys ni yang aku lemah dengan dia ni, Suraya mengeluh.. menarik nafas dalam sebelum membuat keputusan.

"Ok-ok kita pergi, tapi 2 jam je tau, macam budak-budaklah kau ni, tapi sebelum tu teman aku pergi Low Yat dulu, aku nak beli barang untuk laptop aku ni" dia memutuskan akhirnya.

"Yeayyy sayang kau.." spontan Balqish menjerit siap bertepuk tangan macam budak-budak dapat gula-gula. Tubuh Suraya dipeluknya penuh teruja.

"Uik apa ni?? peluk-peluk, nanti orang nampak karang entah apa yang diaorang fikirkan pula" Suraya menolak perlahan tubuh temannya.

"Ler mananya orang nak nampak cik Suraya oi, kan ke kita dua orang je kat dalam rumah ni, apalah kau ni, muda-muda dah nyanyuk...ekekeke" tempelak Balqish dalam tawanya.

"Iya tak ya jugak, isk apalah aku ni.." Balqish di jelingnya, amboi pantang dengar aku silap sikit, seronok dia gelakkan aku, tak apa- tak apa Aiman tak kisah, eh silap Suraya tak kisah...dengusnya.

**********

"Aduyyyai... loya dah mata aku tengok drama free di siang hari dibawah sinaran cahaya lampu terang ni..." Suraya membebel kasar tiba-tiba.

Mata yang loya?? isk setahu aku tekak yang loya, hisy dia ni SPM dapat berapalah sampai suka-suka je match-match ayat macam tu.. Balqish membebel dalam pada itu matanya tetap juga memandang kearah apa yang dilihat oleh temannya itu.

Uihhh... macam pernah ku lihat mamat tu, tapi dimana ya?? siapakah gerangan dia itu..? matanya tertancap pada pasangan kekasih yang asyik berpelukan di atas escalator itu...

"A'ah lah Su, mata aku pun dah ikut loya sekali, isk apa dia ingat kita ni negara barat ke, nak bermadu asmara kat tempat public.. tak malu sungguh!" dalam tak sedar dia terikut sekali dengan rentak bicara Suraya.

Diperhatinya lagi kearah pasangan itu, penuh minat... hisys lelaki pun bertindik ingat smartlah macam tu, dia mendengus, tapi mukanya familiar.. di mana ya? di mana?... dikerahnya ingatannya untuk mengingati semula siapa lelaki itu.

"Hah...! mamat tukun..." dia terjerit kecil tiba-tiba.

"Tukun??? what do you mean by tukun???" masih blur, Suraya bertanya.

"Alah kau ingat tak pasal lelaki yang aku ceritakan hari tu?? yang kata kereta aku tu tukun.. tulah dia orangnya.." beritahu Balqish.

Tercengang Suraya mendengarnya, gaya macam Mat Salleh... belum sempat dia membuka mulut lebih lanjut, tiba-tiba pasangan itu melintasinya. Dia terpengun, bila yang lelakinya sempat mengenyit mata ke arahnya ketika mereka bertemu pandang.. ahh... kacaknya dia... aku dah terkena panahan asmara... Suraya terkesima..

"Oii...tidur dalam celik ke apa..?" tangan Balqish yang melambai-lambai pada wajahnya mengejutkan dia dari alam apa entah yang hampir menenggelamkan dirinya. Ah... lelaki itu ada tarikannya, isk ingat sikit Suraya, kau tu dah bertunang... dia mengingatkan dirinya.

"Huh dasar lelaki miang, makwe ada dekat sebelah pun sempat lagi kenyit mata dekat orang lain.. malangnya perempuan tu dapat boyfriend yang miang..." Balqish membebel perlahan sedangkan Suraya di sisi masih dalam keadaan separa khayal...

"Dahlah... jomlah kita masuk Kinokuniya, karang tak sempat pulak, dahlah kau bagi aku masa dua jam saja..." tangan Suraya ditariknya kuat, hampir terdorong gadis itu..

Isk dia nilah kan, Suraya menggetap bibir sedikit geram...!

Matanya begitu galak memerhati susunan demi susunan novel yang pelbagai judunya di rak itu, Suraya yang disisinya sedikit pun tak diendahkan sehinggakan gadis itu kebosanan...

"Sayang... cepatlah... tolong ambilkan I buku tu..." tiba-tiba ada suara yang agak manja menyapa pendengarannya..

Alahai gediknya, berbulu telinga aku mendengarnya, pantas diangkatnya wajahnya ingin melihat siapakah pemilik suara itu... Lah.. perempuan yang bersama dengan mamat tukun tadi, eh tapi mana pulak perginya mamat tu? dia tertanya-tanya sendirian. Ah pedulilah.. not my business.. putusnya..

Ha..! tu pun buku yang aku cari.. tiba-tiba matanya tertancap pada buku yang di carinya sedari tadi, tanpa berfikir panjang buku itu terus dicapainya.. dan dia terus berpaling selepas mendapatkannya..

"Su aku dah.... buk!!! " dia terlanggar sesuatu.. agak keras.. serentak dia terjerit kecil... sakitnya hidung aku.. keras betul dadanya, orang ke dinding ni? Rupa-rupanya dia telah terlanggar mamat tukun itu, lah sejak bilanya dia ada kat belakang aku ni isk...

"Huh perempuan miang, sajalah tu nak buat trick nak mengorat boyfriend kita.." telinganya agak berdesing mendengar sindiran perempuan tu.

Belum sempat dia membalas, "Qish kau ok?? tulah lain kali hati-hati, kau ni selalu sangat cuai.." Suraya menghampiri siap menilik segenap tubuhnya takut-takut ada kecederaan, padahal eksident sikit saja.

"Bukan cuai, tapi saja nak menggedik.." Suara perempuan itu masih lagi tak puas hati.

Eh eh.. boyfriend dia tak apa-apa dia pulak yang lebih.. aku tomoi jugak perempuan ni karang, kesabaran yang semakin menipis buat Balqish.

"Sudahlah tu Sally dia memang tak sengaja, lagipun I yang silap, berdiri dekat laluan dia tadi.." Daniel bersuara, mula rimas dengan perlakuan Sally.

"Eleh you sukalah, yelah perempuan langgar dia, macam dalam drama pulak kan?" Sally mencebik menempelak.

"Hello??? boyfriend you tu kalau bagi free pun aku tak nak lah weh, dahlah mata keranjang nasib bukan bola keranjang.." Balqish mula hilang sabar, spoil mood aku jelah.

"Iyalah kau kata bagi free pun tak nak, sebab kau tak dapat, cuba kalau dapat, perempuan macam kau mana layak dengan dia.."

Eh, eh lebih dah minah ni, Suraya di sisi dah mula pucat, dia ni penakut sikit orangnya.

"Huh free pun aku tak ingin lah weh, lelaki macam ni tepi jalan pun dah dapat.." sengaja ingin membakar.

"Qish dahlah tu ek, kita keluar ya, malu orang tengok.." Suraya menarik tangannya.

"Sally kan I dah kata sudah tu sudahlah, macam you pula yang kena langgar tadi.." Daniel mula bengang, leceh betul, dia pula yang lebih-lebih, tu lah dia perempuan emosi sangat, apa diaorang ingat aku ni barang dagangan ke, main tolak tarik, stock murah yang dekat tepi jalan boleh dapat.. isk bengang betul, dua-dua sama saja.

"Mana boleh sudah macam tu je sayang, I masih tak puas hati dengan perempuan gedik ni.." kasar dia membentak.

"Ok kalau you tak nak sudah, you selesaikan apa yang you rasa tak selesai lagi, I nak keluar, nak balik, penat layan kerenah you dari tadi tak faham-faham.." putusnya, sudah malas melayan kerenah Sally.

Balqish dan Suraya yang mendengar bicaranya berpandangan sesama sendiri, serentak mereka mengukir senyum.. ekeke padan muka kau perempuan, apa kau ingat lelaki suka ke perempuan yang over sangat ni... hehe

"I'm sorry pasal tadi.." Daniel meminta maaf sebelum berlalu..

"Niel...!! you tak boleh tinggalkan I macam ni.." kedengaran suara Sally menjerit kearahnya siap hentak-hentak kaki lagi, tapi dia tak menoleh langsung.. selamat tinggal Sally, you out of my list.. siapalah lelaki malang yang boleh tahan dengan kau Sally, harap muka je cantik, perangai huh susah nak cakap... isk..

Hai kena cari spare yang baru pula nampaknya, tapi kawan perempuan tadi tu cantik juga, ada lesung pipit di pipi kiri, boleh masuk dalam list tu.. hehe.. sempat lagi hatinya berbisik nakal.

Hehehehe kesian-kesian.. tulah terlepas laku kan dah kena reject... hihi.. dahlah baik aku pergi bayar buku ni then balik rumah rest lagi bagus daripada layan perempuan gila ni.

1 comment:

Hana_aniz said...

aik?? daniel tingglkn sally cm tu ke?
bgus2..
nak lagi!!