Novel Kasut Hitam Topi Pink



Isbn : 978-967-0870-00-7
Harga : Semenanjung RM30.00 dan Sabah/Sarawak RM33
Jumlah Halaman : 750
Terbitan : Anaasa Publication.
Email for detail order : nurilbahanudin@rocketmail.com

Discount RM2.00 for online order. Free postage

Segala karya dalam BLOG ini adalah milik penuh Nuril Bahanudin dan penulis langsung tidak pernah memberi kebenaran kepada mana-mana penulis blog lain untuk mengulang cetak karya di dalam blog ini untuk disiarkan di blog MEREKA, Jadi kepada penulis2 blog yang telah mengambil, menyalin, atau mencetaknya semula, diharaplah anda dapat MEMADAMKAN daripada blog anda, sebelum saya mengambil sebarang tindakan undang-undang kepada anda. Terima Kasih atas segala kerjasama yang telah anda berikan.

Sahabat (^.^)

iklaneka

Novel : Kasut Hitam Topi Pink [3]

>> Saturday, May 2, 2015

Bila cinta yang berkuasa, benci pun boleh jadi suka....

“Jaga keluarga kita, jaga emak. Jadi anak yang baik ya Chom? Ayah sayang sangat dengan kamu.”
Entah kenapa hari ini tanpa angin tanpa ribut, ayah tiba-tiba berkata begitu padanya. Dia yang sedang tunduk membaca akhbar Harian Metro mengangkat wajahnya. Merenung dalam wajah separuh usia milik Maarof itu. Wajah yang sentiasa tenang dan jarang dia dapat membaca apa yang sedang bermain di dalam isi hati ayahnya itu.

“Insya-ALLAH ayah.”

“Kamu saja harapan ayah ni. Nak harapkan si Mulia tu, dia masih lagi belajar. Lagipun perangai dia beza sikit.”

“Isk ayah ni kenapa pula cakap macam tu? Ayah kenapa? Tak sihat ya?” Bila tiba-tiba ayah bicarakan tentang tanggungjawab. Tentang harapan, sungguh hatinya tak dapat lari dari untuk punya rasa bimbang.

“Tak adalah… saja ayah cakap macam ni. Dah lamakan kita tak berbual macam ni.”
Angguk…

“Ayah ni dah tua. Kudrat pun dah tak gagah macam dahulu lagi. Kalau ada apa-apa jadi pada ayah kamu sajalah harapan ayah.”

“Sudahlah ayah. Janganlah ayah cakap macam tu. Risau pula hati Chom ni mendengarnya. Ayah buat Chom takut tau.”

“Chom kadang-kadang ayah rasa macam tak percaya yang masa ni pantas sangat perginya. Si Chomel ayah ni pun dah membesar. Cantik pula tu.” Rambutnya yang panjang mengurai melepasi bahu diusap penuh kasih oleh Maarof.

“Eh ayah ni… malulah Chom. Tak rocklah adik-adik tengok.” Dia mengelak, melarikan kepala dari disentuh oleh ayahnya.

Maarof hanya ketawa besar melihat aksinya.

“Kenapa?” Pertanyaan itu meluncur keluar dari dua ulas bibirnya perlahan. Tak tahu ditujukan kepada siapa. Sayu.

Kalaulah… kalaulah dia tahu itu perbualan terakhir antara mereka berdua, pasti dia akan nikmatinya sungguh-sungguh. Ayah macam tahu waktunya sudah hampir. Ayah seolah tahu yang ajalnya sudah memanggil. Air mata menitis lagi, dikesat dengan belakang tangan namun air mata itu degil seolah tak mahu berhenti. Makin dikesat makin banyak pula yang jatuh mengalir.

“Sudahlah Chom…” Soya memujuk.

“Cukuplah Chom…” Tami pun turut menyampuk, memujuk sekali. 

“Kuatlah Chomel… saya tau awak kuat.” Rina mengusap bahunya. Memujuk simpati.

“Macam mana aku nak sudah Tami, Soya? Macam mana aku nak kuat hadapi semua ni Rina? Dahan untuk kami sekeluarga berpaut dah tak ada. Siapa yang akan sara hidup kami nanti? Nak bagi makan dekat adik-adik aku? Mak aku? Siapa pula yang nak jaga Chantik kalau dia kena berkerja? Sudahlah si Chantik masih lagi menyusu badan. Bingung aku. Semuanya berlaku mendadak. Dalam keadaan aku tak bersedia langsung. Aku ni nama saja lepasan universiti tapi dah dekat setahun grad sampai sekarang ni pun masih tak dapat-dapat juga kerja. Dah macam-macam tempat aku minta dari cashier sampai ke office girl tetap tak ada juga kerja yang sangkut.” Dalam serak suaranya dia meluahkan.

“Dahlah Chom jangan kau nak susah hati sangat. Kamikan ada, kitakan kawan. Aku, Tami dan Rina tak akan tinggalkan kau sendiri bergelut dengan kesusahan. Kami akan bantu kau selagi termampu.”

“Sampai bila aku nak mengharapkan kalian?”

“Sampai bila-bila. Apa guna jadi kawan kalau kami tak berguna pada kau.”

“Betul cakap Soya tu. Jangan kau bimbang Chom kami akan sentiasa ada untuk kau dan tak akan sekali-kali tinggalkan kau dalam waktu sukar begini.” Ujar Tami pula.

No…” Dia menggelengkan kepalanya.

“Kenapa Chom?” Soalnya. Hairan Soya melihat penolakan Chomel dengan bantuan yang cuba dihulurkan oleh mereka.

“Aku dah buat keputusan.” Ujarnya dengan raut serius.

“Keputusan apa Chom? Lain macam saja kau ni. Jangan buat kami takut tau.” Laju Soya bertanya. Ada terselit nada kebimbangan di situ.

“Apa yang kau takutkan? Ini Chom, dia masih waraslah dan tak akan buat perkara yang dilaknat ALLAH tau.”

“Dah tu awak dah buat keputusan apa Chomel?” Soal Rina pula. Tak sabar-sabar untuk mengetahui apa yang bermain dalam kepala otak Chomel itu.

“Hisy aku dah kata jangan panggil aku dengan nama penuh, kau ni Rina. Aku dah buat keputusan, esok aku akan keluar pergi berkerja.” Ucapnya penuh bersemangat.

“Kerja? Eh kau tak cakap pun kau dah dapat kerja Chom.” Soal Soya seperti tak percaya. Biar betul dia ni.

“Memang aku masih tak dapat kerja, macam mana aku nak cakapkan dengan kau Soya?” Balasnya selamba.

“Habis tu esok kau kata nak kerja? Alah susah kau kerja je dengan si Soya ni, jual air soya dekat tepi jalan depan bangunan Maybank sana tu. Aku pun kerja dengan Soya dah sekarang ni tau.” Cadang Tami.

“Ah tak mau eh aku kerja dengan si Soya ni.” Sanggahnya langsung menolak cadangan Tami itu.

“Dah tu kau nak kerja apa? Jangan memilih kerja boleh tak dalam waktu terdesak ni.” Tami menegur.

“Betul tu cakap Tami tu Chomel. Sekurangnya awak ada juga sumber pendapatan untuk biaya hidup awak sekarang ni walaupun sikit.” Sokong Rina. Baginya kata Tami itu ada betulnya. Chomel tak boleh terlalu memilih dalam keadaan waktu begini.

“Weh cakap baik sikit, mana ada aku memilih kerja. Aku memang tak berminat nak berkerja dengan Soya ni. Sebabnya aku dah ada kerja pilihan aku sendiri. Aku akan sambung kerja arwah ayah aku. Sambung legasi dia. Jadi tukang kasut!” Ujarnya begitu bersemangat sekali.

“Tukang kasut? Kau biar betul Chom?” Soal Tami, Soya serentak.

“Awak serius ke Chomel?” Soal Rina pula sepertinya tak percaya. Ternganga seketika dia mendengarnya. Nasib tangan laju bertindak menutup mulut. Kalau tak habis punah imej perempuan melayu terakhir yang sering digayakannya selama ini.

“Ada nampak muka aku macam orang tengah main-main ke atau tengah buat lawak jenaka ke korang?” Soalnya sambil menudingkan jari telunjuk ke arah mukanya sendiri.

“Tak.” Balas ketiga-tiganya serentak.

“Itu je kemahiran yang aku ada. Arwah ayah ada ramai pelanggan yang setia. Nak harapkan adik aku si Mulia tu, dia masih lagi belajar. Aku tak mahu bebankan dia. Lagipun aku ni anak yang sulong. Dah menjadi tanggungjawab aku sebagai anak sulong untuk sara keluarga dan pastikan hidup mereka terjamin.” Dua tiga hari ni hanya perkara itu saja yang berlegar di ruang pemikirannya. 

“Kalau macam tu, suka hati kaulah Chom. Kami sokong saja mana yang kau rasa terbaik untuk hidup kau.”

“Aku rasa beruntung sebab ada korang sebagai kawan dalam saat sukar begini. Terima kasih Soya, Tami, dan Rina.” Wajah ketiga-tiga temannya dipandang satu persatu.

“Sama-sama. Weh dah sudah Chom, ini bukan diri kau kalau bercakap ikut standat bertaman di mulut ni.”

“Ceh kau ni Soya, langsung tak bagi peluang untuk aku tukar karakter kejaplah.” Bahu Soya ditepuknya perlahan.

“Mau taknya. Geli aku tengok kau jadi berbudi bahasa ni. Tak masuk.” Ujar Soya sambil membuat goncangan tubuh seperti orang sedang geli geleman, siap dengan mimik muka dia sekali pula.

Ketawa mereka berempat pecah serentak. Ketawa yang pertama buat dirinya semenjak tragedi sedih menimpa hidupnya lebih 7 hari yang lalu. Dengan mereka semua dia memang tak pandai nak ambil hati atau terasa dengan gurauan terlampau mereka. Bersyukur pula rasanya sebab punya teman seperti mereka. Sentiasa memahami dan mengerti.
******
“Khairi… Nak baliklah.”

“Alah awal lagilah Lya. Show pun tak habis lagi tau.”

“I tau show tak habis lagi tapi kalau nak ditunggu mesti lewat habisnya. I kena balik awal supaya I dapat tidur awal.”

“Macam budak-budaklah you ni Lya.”

“Yalah Khairi. You mana tau masalah I ni.”

“Masalah apa lagi you Lya kalau tak bukan sebab si Zaif Affendy itukan?” Masalah gadis itu cuma satu, dan puncanya pastilah kerana teman lelaki gadis itu.

“Hah tau pun you.”

Lelaki itu tersenyum sinis. Macam dia tak tahu yang hubungan gadis itu bersama teman lelakinya selalu tegang gara-gara berpunca dari masa.

“Alah Lya I tak puas lagi habiskan masa dengan you.” Entah kenapa walaupun dia tahu yang gadis itu sudah berpunya, tetap juga dia kejar gadis itu. Tak mahu dilepaskan. Tak kisahlah digelar orang ke tiga asalkan dia dapat apa yang dihajatinya.

“Khairi kenapa cakap macam tu. Hai tadi you kata nak jumpa I kejap saja dekat show ni. Khairi I nak baliklah. Esok ada date dengan Zaif. Kalau lambat habislah I ni.” Dia bangun dari duduk. Tas tangan Bonia yang berwarna hitam itu dicapai.

“Lya please… Tunggulah 5 minit lagi. Temankan I ni. Tak akan sampai hati you tinggalkan I ni seorang dekat sini?” Lirih nada suara lelaki itu, cuba memancing simpati.

“Khairi…”

Please Lya…”

“Ok tapi hanya untuk 5 minit saja.” Dia kembali melabuhkan duduk. Entah kenapa dia lebih seronok menghabiskan masa dengan lelaki itu daripada menghabiskan masa dengan Zaif Affendy. Mungkin sebab perangai lelaki itu yang melayan dia dengan sopan, tidak setegas, segarang layanan Zaif kepadanya. 

Ah kenapalah kita dipertemukan di saat Zaif dan aku sudah memeterai ikatan cinta. Menjadi pasangan kekasih? Serba salah perasaan sebenarnya dengan lelaki itu. Ada rasa pelik mula bercambah dalam diri bila bersama dengan lelaki itu. Wajah Khairi Razi itu dipandang. Dicuri pandang dalam senyap-senyap. Menilik raut wajah milik lelaki itu. Bandingkan lelaki itu dengan Zaif, lelaki itu lebih menyenangkan.

Nafas dihela berat bila mengenangkan hubungannya dengan Zaif yang sudah menginjak ke usia 3 tahun itu.

“You kenapa Lya? Letih ke? Mengeluh sampai macam tu sekali? Bosan ya sebab terpaksa temankan I?”

“Tak adalah Khairi. Eh girlfriend you tak marah ke you dengan I ni?”

Girlfriend?” Soal lelaki itu kembali disusuli dengan ketawa besar terburai.

Catilya hairan. Lucukah soalannya sampai lelaki itu perlu ketawa semeriah itu? Berkerut dahi.

“Lya ini soalan benar-benar dari you atau soalan you nak cungkil status I?”

“Kenapa pula you cakap macam tu?”

“Lya I selalu ajak you keluar. Selalu cuba nak habiskan masa dengan you tak akan you tak faham situasinya apa?”

“Situasi apa? Masakan orang sekacak you masih belum berteman? Memilih sangat kut you ni Khairi.”

“Mana ada I memilih. Tak ada orang nak dengan I ni.” Wajah bertukar muram tiba-tiba.

“I tak percayalah kalau you kata tak ada orang nakkan you Khairi.”

“Betullah Lya. Ada orang yang I suka, I nak dekat dia, tapi dia dah berteman pula. Apalah malang nasib I nikan?”

“Siapa suruh you nakkan orang yang dah berpunya? Memanglah dia tak mahu dengan you walau kacak mana pun you tau.”

“Eh Lya you faham tak ayat tu I tuju pada siapa?”

“Hah?”

“I tuju pada youlah Lya. I nakkan you. I sukakan you.”

Hening seketika suasana yang tadinya dirasakan riuh rendah dengan suara pengacara majlis. Terasa hanya ada mereka berdua saja yang tinggal di situ.

“You… you bergurau ke apa?”

“Tidak, I serius. Untuk apa bergurau hal yang melibatkan hati dan perasaan ni Lya?”

“Khairi… you… Ah I nak baliklah…” Panas wajah. Merah padam tiba-tiba bila tahu lelaki itu menujukan kata-kata kepada dirinya.

“Lya I tak bergurau. Please Lya. Tolong tinggalkan Zaif kalau you tak bahagia bersama dia.” Tangan terasa diraih oleh lelaki itu.

“I… I tak boleh Khairi!”

“I nak bahagiakan you. Bagi I peluang untuk bahagiakan you. Tanya hati you Lya, jangan seksa diri you. Buat apa terus bersama dengan orang yang tak boleh buat you bahagia? Bukan untuk setahun dua you kena bersama dia Lya, mungkin untuk puluhan tahun kelak. Sanggup ke you seksa diri you nanti Lya?”

“Khairi, walau macam mana pun I kena bersama dengan Zaif. Keputusan I dah bulat Khairi.” Sungguh setianya hanya pada lelaki itu. Cintanya juga hanya pada lelaki itu.

“Lya dengar cakap I ni.” Masih cuba memujuk.

No Khairi! Cukup. I tak mahu dengar apa-apa lagi dari you.”

“Lya… I…”

“I balik dulu Khairi.” Bergegas dia capai tas tangannya. Tak mahu terus berlama di situ. Dia takut perasaannya goyah dek pujuk rayu lelaki itu.

“Fikirkan apa yang I kata ni Lya. I percaya satu hari nanti you mesti bersetuju punya dengan kata I ni.” Laung lelaki itu. Masih tak habis lagi.

Read more...

Novel : Kasut Hitam Topi Pink [2]

>> Wednesday, April 29, 2015

Bila cinta yang berkuasa, benci pun boleh jadi suka...

“Lambat lagi. Masuk hari ni dah kali ke-3 awak lambat tau tak?”
“Minta maaf Tuan Zaif. Ini yang terakhir. Lepas ni saya janji tak akan lambat lagi.”
“Ah sudahlah Hatami! Saya tak perlukan perkerja yang tak berdisiplin macam awak dekat sini!” Balas lelaki itu keras. 
“Errr apa maksud Tuan Zaif? Saya cuma lambat 3 minit sahaja hari ni dan hari yang lepas-lepas.”
“3 minit sahaja awak kata? Hello Hatami, 3 minit kalau awak darabkan dengan 3 hari yang awak sudah lewat tu berapa?”
“9 minit tuan.”
“Hah tau pun awak 9 minit, dan untuk pengetahuan awak, 9 minit itu sangat berharga di pejabat ini. Macam-macam orang boleh buat dalam 9 minit tu tau.”
“Errrr tapi saya tak berniat pun nak lewat Tuan.”
“Ah saya tak terima alasan budak-budak.”
“Tuan, please…”
“Mulai hari ini awak bukan perkerja di sini lagi. Nah ni gaji sebulan awak. Sekarang awak boleh keluar. Saya tak mau tengok muka awak lagi dekat sini.” 
Satu sampul surat berwarna coklat dilemparkan kepadanya. Jatuh tersasar di hujung kasut hitam berkilatnya. Memang peraturan di pejabat ini semua perkerja wajib berpakaian kemas dan bersih.
Hatami terkejut melihat tindakan majikannya itu.
“Tuan.”
“Dah keluar. Keputusan saya muktamad.”
“Tuan… ah tak apalah kalau tuan dah kata macam tu. Saya minta maaf kalau sepanjang berkerja di sini saya ada buat salah dengan tuan, buat tuan marah.” Dia menghulurkan tangan kepada lelaki itu.
“Awak nak buat apa?” Soal Zaif Affendy hairan dengan tindakan Hatami itu. Dia nak cederakan aku ke apa?
“Err saya nak salamlah tuan. Minta dihalalkan segalanya ya sepanjang tempoh saya berkerja di sini.”
“Oh ok.” Dia hanya menyambut huluran salam dengan hujung jarinya sahaja. Tercebik-cebik bibirnya. Jijik. Bukan gaya aku bersalam dengan orang miskin.
Hatami dilihat meninggalkan ruang pejabat peribadinya dengan langkah longlai. Dia hanya memandang tanpa perasaan. Sedikit pun tiada rasa belas mahupun rasa bersalah atas keputusan yang baru dibuat tadi. Huh tulah orang miskin, selalu sambil lewa dengan masa. Berapa kali nak cakap, dalam perniagaan masa tu ibarat emas. Macam-macam boleh terjadi kalau lambat walaupun seminit.
Cepat-cepat tangan menarik laci meja bila melihat kelibat Hatami sudah hilang dari pandangan mata. Sebotol kecil Dettol Hand Sanitizer dikeluarkan. Penutup dibuka pantas dan isinya dituangkan sedikit ke tapak tangan. Kena cepat sebelum aku terjangkit kuman dari tangan Hatami itu. Orang miskin ni biasanya bukan tahu menjaga kebersihan sangat. Gopoh dia menggosok cecair penghalang kuman itu ke kedua tangannya. Silap-silap boleh jatuh sakit aku kalau berlengah!
******   
            
“Mak!” Dia yang baru terjaga dari tidur terjerit kecil. Bingkas dia bangun. Terperanjat bila melihat sesusuk tubuh dengan rambut panjang menutup hampir ke seluruh wajah sedang duduk sambil memeluk lutut di hujung tilam. Ada esakan halus yang kedengaran. 
Ah sudah hantu siapa pula yang sesat ni. Dia menggaru kepalanya yang tak gatal itu. Masih berada dalam mamai sebab bangun dalam keadaan terkejut beberapa minit tadi.
“Mak? Err mak ke… tu? Mak kenapa mak?” Hampir 5 minit dia memerhati barulah dia perasan susuk tubuh di hujung tilam itu adalah milik emaknya. Melati Binti Dollah. Segar matanya serta merta. Hilang terus rasa mengantuk. Kenapa dengan emak? Kenapa nampak sedih benar emak kala ini? Apa yang sudah terjadi? Bertubi-tubi soalan timbul di dalam benaknya.
“Ayah… ayah kamu Chomel.”
“Ke… kenapa dengan ayah mak?” 
Hati mula digayut risau. Adakah sebab semalam dia meronta-ronta untuk pulang awal ke rumah kerana tiba-tiba hadir rasa rindu yang membuak-buak, untuk menatap wajah ayahnya membawa pertanda yang dia sendiri tak jangka? Pelik bila rasa itu hilang sebaik sahaja dia dapat menatap wajah ayah yang sedang menonton televisyen semalam. Lega perasaan. Tenang terus jiwa. Hingga mudah matanya lelap malam tadi.
Jangan-jangan…. Perasaan secara tiba-tiba rasa seperti sebiji pasu kaca yang jatuh terhempas ke lantai dan pecah berderai sehingga tak nampak rupa.
“Mak cakap mak.. kenapa, apa sebenarnya yang dah jadi dengan ayah mak?” Bahu Mak Ati digoncang kuat, bertambah risau bila melihat kelibat Jelita, adik nombor tiga dan Iman adik nombor empatnya sugul di depan pintu bilik.
“Ayah kamu dah tak ada Chomel...." Lirih dan sayu benar nadanya.
Hah? Seperti disambar halilintar yang bervoltan tinggi, dia tersentak terkejut. Beberapa saat dia terpempan seolah kehilangan semua kata-kata. Terkelu lidah mendengar berita yang tak pernah dijangka itu. Seolah tak mahu percaya dengan apa yang didengar, dengan apa yang baru meluncur keluar daripada mulut emaknya.
“Ayah tak ada? Ayah pergi mana mak?” Masih tak mahu memahami maksud ayat yang disampaikan oleh emaknya itu walaupun sudah sedikit-sedikit mula tercerna dalam akal warasnya.
“Kak Chom ayah kita dah tak ada…” Meluru Jelita Mellina dan Iman Mukmin memeluknya. Erat dan adik yang berdua itu bertangisan serentak. 
“Ayah kena langgar kereta waktu melintas jalan dekat traffic light depan sekolah teknik tu waktu nak pergi kerja tadi Chom.” Beritahu Mak Ati dalam sedu yang rancak berlagu
“ALLAH, betul ke ni? Mak jangan main-main. Chom tak percaya. Mak berguraukan? Mak saja nak bagi Chom bangun awal, bagi Chom tak bangun meninggi harikan? Cakap mak, cakap yang semua ni hanya gurauan saja dengan Chom ni mak.” Air mata mula bertakung banyak di ruang tubir mata dan sedaya upaya ditahan dari jatuh luruh.
“Chom hal kematian masakan mahu dibuat bergurau nak. Mak pun kalau boleh tak mahu percaya. Tapi pakcik Rahman kamu, ayah si Rina sendiri nampak kejadian tu depan mata dia Chom. Dia yang datang beritahu mak nak....”
“Mak kenapa?” Soalan sengaja dibiarkan tergantung. Tak daya mahu dihabiskan. 
“Sabarlah nak, ALLAH lebih sayangkan dia.”
“Dah tu sekarang jenazah ayah di mana?”
“Di hospital. Bersiaplah kamu, kita ke hospital sekarang. Hal kematian kita kena uruskan cepat.”
******
“Hai awal lagi kau dah menjelma dekat gerai aku ni. Kau tak kerja ke Tami? Mengelat?” Soya menegur bila perasan akan kelibat Hatami yang melangkah longlai menghampirinya.
“Bukan tak kerjalah Soya, tapi tak dibagi kerja.” Dia duduk pada bangku plastik berwarna merah yang terdapat di situ.
“Tak dibagi kerja? Hai hebat, tinggi sangat ke pangkat kau dekat pejabat tu sampai kau tak dibagi buat kerja? Setahu aku kau belajar sampai paras SPM sajakan?” Lain macam saja nada Hatami ni. Apa pula masalah dia? Semalam elok saja cerianya.
“Kau ni Soya, cuba cakap jangan menyindir aku boleh tak?”
“Aik ada nada sindiran ke nada aku tu Tami? Dah kau ni kenapa sebenarnya? Muka dah macam soya basi saja. Awek lari? Eh kau ada awek ke? Setahu aku kau tak ada awek lagi.”
“Soya! Aku tahulah kau jual air soya tapi janganlah samakan muka aku ni dengan air soya kau yang basi dan tak habis dijual tu. Jauh benar bezanya tau. Macam langit dengan bumi saja.”
“Hahaha itu pun mau sentap ke? Tenanglah Tami… aku usik kau saja. Jangan kau nak buat ayat terasa mengalahkan kau ni makhluk spesis perempuan.”
“Hisy bisinglah kau ni. Patutlah si Chom selalu panggil kau mak nenek. Hari ini baru aku tahu. Kau memang banyak mulut.” Dia berdiri mencapai satu gelas kosong plastik lutsinar. Selamba mencedok air soya yang berisi dalam bekas jernih empat segi itu, memenuhkan gelasnya tanpa meminta izin daripada tuan empunya.
“Amboiii minum free saja ke? Bak sini seringgit. Kau ingat aku modal air soya ni guna daun kering saja ke?”
“Alah kau ni dengan aku pun nak berkira ke?”
“Ini bukan soal berkira atau apa. Ini soal berniaga. Soal untung rugi.”
“Huh kau ni ada sajalah jawabnya.” Saku seluar diseluk. Sekeping not berwarna biru dikeluarkan dan dihulurkan kepada temanya.
Soya sambut dengan senyum lebar.
“Kau kenapa sebenarnya ni Tami?”
“Boss aku tulah.” Berhenti seketika. Menarik nafas yang agak panjang. Sungguh sakit hatinya bila mengenangkan apa yang baru saja terjadi dalam hidupnya sebentar tadi.
“Kenapa pula dengan boss kau?”
“Dia buang aku.” Pendek jawapannya. Haisyh jadi penganggurlah aku nampaknya. Macam mana mahu aku kirim duit pada keluarga di kampung? Galau hatinya bila teringat yang dirinya sudah hilang punca pendapatan kini.
“Hah kau kena buang kerja? Biar betul? Kenapa sampai kena buang? Tak ada angin tak ada ribut tak akan tiba-tiba kena pecat. Eh kau ada buat dia marah ke? Ke kau cuba mengorat awek boss kau ni?” Soal Soya bertubi-tubi seolah-olah apa yang diberitahu oleh Tami itu bukan hal yang betul saja gayanya.
“Gila apa nak mengorat awek boss aku tu. Aku rasa kalau aku ni sebelah mata pun awek dia tak pandang tau.”
“Dah tu?”
“Aku datang lambat. Dia marahkan aku ni. Bukan lambat mana pun sebenarnya. Alasan dia buang aku macam tak masuk akal saja gayanya.”
“Alasan tak masuk akal kau kata Tami? Kalau aku jadi boss pun aku marah kalau pekerja aku datang lambat Tami oi.”
“Masalahnya aku cuma lambat 3 minit je kut Soya.”
“Hah? Lambat 3 minit saja sudah kena buang. Eh seram pula aku dengan boss kau. Sukar aku nak percaya ada boss terlalu punctual macam tu.”
“Bekas boss ok.” Dia membetulkan sebutan Soya.
“Dah tu apa rancangan kau sekarang ni Tami?”
“Entahlah… serabut aku weh. Tu adik-adik aku kat kampung tu aku nak hantar belanja sekolah macam mana kalau aku tak kerja.Sudahlah aku yang tanggung mereka semua tu selama ini. Masakan nak harap semuanya pada mak dan ayah aku. Kerja kampung berapalah sangat pendapatannya.” Bila tiba-tiba hal yang tidak dijangka berlaku, sungguh dia rasa tak tahu nak fikir apa.
“Beginilah Tami, apa kata kau ikut saja aku ni berniaga. Jual air tepi jalan ni walaupun orang pandang rendah, tapi janji halal apa sumbernya. Sekurang-kurangnya dapat juga kau hantar duit belanja bulanan untuk keluarga kau.”
“Ikut kau berniaga? Kau serius ke Soya?” Soalnya macam tak percaya. Baru tadi dia dibuang kerja, kini dia ditawarkan kerja baru dari sahabat baiknya sendiri pula tu.
“Seriuslah. Soal kerja aku tak pandai nak main-main tau Tami.” Sekejapan raut wajahnya bertukar serius.
“Tapi…”
 “Tak ada tapi-tapinya Tami. Untung kita bagi dua. Kalau hari ni untung RM100 lepas habis tolak modal, kita bahagilah pada dua jadi dapatlah kita sorang RM50.” 
“Err kau tak kisah ke kena bagi dua untung?”
“Kisahkan apa? Aku percaya Tuhan akan lagi murahkan rezeki aku ni kalau aku baik hati.” Bahu Tami ditepuk.
“Terima kasih Soya. Lapang hati aku dah tak adalah seserabut tadi. Untung aku ada kawan macam kau ni.”
“Tak apa sekarang waktu kau susah, mana tahu akan datang masa aku pula, hidup ni kena ada saling membantu. Eh tu handphone kau berbunyi tu tak nak jawab ke?”
“Aku nak jawablah ni.”
Dia lihat raut wajah Tami yang tadinya keruh walaupun sudah bersinar sikit bila dia tawarkan jalan menjadi bertambah keruh bila bercakap dengan si pemanggil itu. Serta-merta perasaannya menjadi tidak enak.
“Kenapa? Siapa call kau Tami?” Soalnya bila melihat Tami sudah menamatkan perbualan di telefonnya.
“Rina…” Sepatah dan sedikit hiba nadanya.
“Rina? Kenapa dengan Rina?” Buru-buru dia bertanya. Tak sedap pula hatinya bila melihat mata Hatami yang tiba-tiba basah berkaca seolah-olah ingin menangis. Masakan suka-suka seorang lelaki mahu menangis kalau diberitahu tentang hal-hal yang biasa-biasa saja.
“Chom… Soya…”
“Chom? Kenapa dengan Chom? Apa yang jadi dengan Chom?” Tak keruan perasaannya bila nama Chomel yang meluncur dari mulut Tami. Janganlah apa-apa yang buruk terjadi pada gadis itu. Sempat dia berdoa di dalam hatinya.
“Ayah dia dah tak ada. Ayah dia dah meninggal.” Beritahunya lemah. Hubungan persahabatan yang akrab antara dia dan Chomel membuatkan dia pun turut terasa tempias kehilangan itu. Pedih rasanya untuk menerima berita yang baru Rina sampaikan itu.
“Innalillahiwainnailaihirajiun… kenapa?”
“Kemalangan katanya. Eh jomlah kita pergi melawat jenazah.”
“Kalau begitu kejap. Tolong aku kemas barang Tami. Masuk dalam van. Tak akan aku nak tinggalkan gerai aku ni macam ni saja.”

Read more...

  © Blogger templates Freelance by Nuril Bahanudin 29.05.2011

Back to TOP