iklaneka

Segala karya dalam BLOG ini adalah milik penuh Nuril Bahanudin dan penulis langsung TIDAK pernah memberi kebenaran kepada mana-mana penulis di blog lain untuk mengulang cetak karya di dalam blog ini untuk disiarkan di blog MEREKA, Jadi kepada penulis2 blog yang telah mengambil, menyalin, atau mencetaknya semula, diharaplah dapat MEMADAMKANnya daripada blog anda, sebelum sebarang tindakan undang-undang diambil kepada anda. Terima Kasih atas segala kerjasama yang telah diberikan.

Pageviews

Tuesday, December 3, 2013

Novel : Kau Yang Tak Diundang[15]

Benci-benci membenih kasih,
Marah-marah membaja sayang...

What? Kau biar betul Leila?” Serentak Regina Ray dan Rabiah menjerit sambil mulut melopong.

“Betullah. Tak ada yang tak betulnya aku ni. Sudah tutup mulut korang tu, karang masuk lalat pula. Tak pasal-pasal kena taun nanti.”

Kalau mereka pun tak mampu nak percaya dengan apa yang aku ceritakan ni apatah lagi aku yang bersemuka sendiri dengan kisah aku ni. Haisy semalaman aku duk berfikir aku ni sedang bermimpi atau berada di realitinya ni?

“I tahu ia macam tergesa-gesa Leila.”

Leila Suria terkejut. Wajah separuh usia lelaki di hadapannya dipandangnya lama. Apa yang tergesa-gesanya? Aku makan gelojoh sangat ke tadi sampai dia tegur aku kata aku tergesa-gesa? Soalnya pada diri sendiri meminta kepastian.

“Tapi I buat begini atas sebab permintaan you juga hari tu.”

Sorry tuan, apa ya yang tuan maksudkan ni? Saya tak faham.” Soalnya sedikit keliru. Sungguh dia blur sekarang ni.

Tuan Rolland ni macam baca skrip saja. Eh dia tengah praktis nak pergi ujibakat lakonan ke dengan aku ni?

“Leila…”

Lelaki itu menyeru namanya sebelum berhenti dan tangannya menyeluk ke dalam saku bajunya untuk mengeluarkan sesuatu.

Leila Suria menelan air liur. Dia kenal apa yang diletakkan di hadapannya. Sebentuk cincin!

“Leila sebelum tu you tolong I boleh.”

“Apa dia tuan?” Sangkanya mereka akan terus pergi makan sementalah perutnya sudah berkeroncong minta diisi.

“Temankan I ambil barang untuk I punya kawan.”

Tubuhnya disorong masuk ke dalam kedai barang kemas di Pavilion itu. Uikh ni mesti kawan perempuan punya ni. Kalau tak, tak akanlah masuk ke tempat begini.

“Kawan I badan dia besar-besar macam you, tinggi pun lebih kurang, saiz jari pun lebih kurang tu yang dah terlanjur ke sini ni I nak minta tolong you sekalilah.”

“Errr tuan nak saya buat apa?”

“Hari tu I tempah cincin di sini. I rasa dah siap kut. You boleh tolong cubakan bagi pihak dia. I mahu tahu ia muat ke tak. Kalau tak muat boleh buat lain.”

“Barang yang I tempah tu dah siap?” Soal lelaki itu ramah kepada pelayan yang terdapat di situ.

“Dah siap tuan…” Balas pelayan itu ramah siap dengan senyuman manis lagi. Begitulah cara nak memikat pelanggan ya tak. Kalau muka masam mencuka mesti pelanggan pun nak tengok tak sudi. Sudahnya pelanggan cabut lari dan tak adalah rezeki.

Satu kotak kecil berwarna perak dihulurkan cermat kepada Rolland Fiqry dan lelaki itu menyambutnya. Kotak kecil dibukanya. Terserlah sebentuk cincin emas putih yang ringkas rekaannya tetapi menarik minat mata untuk terus memandang. Cincin itu diambil dan dihulurkan kepada Leila Suria yang hanya diam memerhati.

“Cubakanlah untuk kawan I tu.”

Leila Suria hanya menuruti, menyambut dan terus menyarung ke jari manisnya. Ajaib! Elok muat terletak. Seolah cincin itu dibuat khas untuk dirinya. Bisik hatinya sedikit perasan.

Lebar senyuman majikannya itu bila melihat cincin yang serasi di jari manisnya itu. Leila Suria yang perasan akan bahasa wajah lelaki itu buru-buru meleraikan cincin di jari manisnya. Uikh jangan nak perasan. Mesti Tuan Rolland tu tengah membayangkan kekasih dia yang sedang pakai cincin tu.

“Leila Suria Binti Muhammad Salleh.” Lelaki separuh usia itu menyeru namanya.

Buru-buru dia menoktahkan lamunannya, kembali kepada suasana di mana dia berada kini. Bukan di kedai barang kemas itu lagi. Pantas mata dibawa untuk memandang wajah lelaki itu. Menagih penjelasan daripada lelaki itu.

“Saya sedang buat seperti apa yang awak beritahu saya hari tu.”

“Hah?” Bulat matanya. Beritahu? Bila? Dia keliru. Aku ada suruh dia buat apa-apa ke sebelum ni?

Lelaki itu menyeluk tangan ke dalam saku bajunya. Mengeluarkan sekeping kertas kecil berwarna kuning. Diletakkan ke atas meja. Disorongkan ke arah Leila Suria.

Kertas tu, aku kenal kertas tu. Lambat-lambat dia mencapai kertas kecil itu.

“R, 
Saya lamar awak jadi suami saya,
Kalau benar awak dambakan saya,
Marilah bersua muka,
Hantarkan rombongan meminang ke rumah saya,
Buktikan perasaan awak benar belaka. 
Leila Suria."

Terkumat-kamit dia membaca isi kertas itu. Berubah wajahnya kala itu. Terasa hangat kulit wajahnya. Memang tak salah lagi. Itu memang tulisan tangannya dan nota itu memang dari dirinya. Sahih seratus peratus! Jangan-jangan… hah biar betul! Bulat matanya secara tiba-tiba. Dia terlopong beberapa saat, terpaku seketika tubuhnya sebelum tangannya kembali berfungsi menutup mulutnya. Bimbang pula ada cicak sesat terlanding nanti di dalam mulutnya. Haru biru pula jadinya.

“Leila, I melamar you ni. Sudi tak you jadi isteri I?” Soal lelaki itu sekali lagi.

Leila Suria kelu. Tak tahu nak jawab apa. Tak pernah dia menjangka yang ‘R’nya itu adalah big bossnya sendiri.

“I tahu cara I ni tak sama macam dalam nota you tu kan? You suruh I bawa rombongan melamar dan sekarang ni pula I melamar you sendiri seorang diri tapi I rasa ni bukanlah menjadi kesalahan atau asbab untuk you menolak I. I ikhlas dari hati nakkan you Leila.”

“Jadi kau jawab apa Leila?” Soal Rabiah bila melihat Leila Suria agak lama terdiam untuk kembali menyambung ceritanya.

“Aku… aku…” Merah wajahnya. Sungguh bila diingatkan kembali peristiwa itu membuatkan dirinya tak tentu arah. Entah apa kuasa yang telah menyinggah pada dirinya waktu itu entah. Dengan selamba macam orang mengantuk disorong bantal dia menjawab.

I sudi tuan.” Tiga patah kata keramat itu meluncur laju beberapa saat selepas pertanyaan lelaki itu.

“Haha aku dah agak dah. Kau mesti jawab macam tu punya. Kaukan tengah terdesak nak berkahwin sebelum kena paksa kahwin dengan calon pilihan mak kau tu.” Selamba Regina menuturkan sedikit pun tak ambil peduli raut wajah Leila Suria yang sudah bertukar warna macam warna merah traffic light tu.

“Tapikan Gina, sampai sekarang aku masih tak percaya aku dilamar oleh Tuan Rolland kita tu.”

“Apa pula panggil dia tuan? Panggil abang Rollandlah. Diakan dah nak jadi suami kau apa tak lama lagi.” Rabiah menegur siap bagi cadangan panggilan yang sesuai lagi.

“Woi Abby…”

“Betul apa cakap Abby tu. Nak marah buat apa Leila. Kenalah praktis awal-awal supaya nanti dah kahwin tak adalah kau tersasul-sasul.” Regina laju memotong cakap Leila Suria itu malah siap menyokong cadangan Rabiah sekali.

“Ah sudah kau orang. Jangan nak melebih. Dengar dek dia nanti malu aku. Nampak sangat aku yang tersua-sua tau.”

******

“Kau kalau ajak aku keluar semata-mata nak tunjukkan muka stress macam bini kena culik dengan alien tu baik tak payah Rio. Buang masa aku saja tau. Baik aku duduk rumah temankan si Nancy darling aku tu. Ada juga faedahnya.” Kryll Moses membebel. Mula bosan dengan kerenah sepupunya itu.

“Tolong aku Kryll.”

“Apa lagi yang tak kena dengan kau ni semenjak dua menjak ni Rio. Tak fahamlah aku dengan kau ni.”

Nak minta tolong tapi kok diam saja dari tadi. Saja nak buat orang suspenlah tu. Macam apa saja perangainya.

“Bagi aku cadangan macam mana nak batalkan perkahwinan papa tu.”

“Hah? Kau biar betul Rio? Aku ingatkan hari tu kau hanya main-main.”

“Bila masa pula aku main-main Kryll? Aku serius tahap nyawa di hujung mata pedang dah ni tau.”

“Kau redha jelah perkahwinan uncle tu Rio oi.”

Entah apa masalahnya si Rio ni. Papanya tu bukannya tak mampu untuk berkahwin lagi. Masakan takut tergugat. Macam budak-budak betullah dia ni. Tak matang!

“Tak boleh! Masakan kau sanggup tengok aku hidup terbuang selepas ni Kryll?”

“Rio, Rio aku tak sangka kau ni macam ni. Apalah nak kau takutkan. Masakan uncle sanggup buang satu-satunya zuriatnya? Kau harta yang paling bernilai antara hartanya yang sedia ada tau.”

“Ah kau cakap senanglah. Tak kena dengan kau. Sekarang memanglah aku ni satu-satunya zuriat yang dia ada tapi pada masa akan datang siapa tau? Aku rasa papa mampulah untuk ada anak lagi. Lagi-lagi kalau dengan perempuan muda macam tu. Heys geli aku nak panggil dia emak kalau dia jadi dengan papa. Tua berapa tahun saja pula tu dari aku ni.” Terangkat-angkat bahunya siap-siap tubuh menggigil-gigil lagi macam dirinya betul-betul geli dengan apa yang bakal berlaku.

“Tua beberapa tahun saja dengan kau? Eh cun ke dia sampai uncle terpikat habis dengan dia?” Menarik pula bila mendengar cerita si Rio ni. Macam buat aku nak tahu dengan lebih mendalam.

“Bolehlah… sedap mata memandang.”

Eh ya ke sedap mata memandang? Kejap kasi aku ingat balik muka minah stone bajet bagus tu.

“Mungkin pada kau hanya sedap mata memandang tapi pada uncle memang dah cun habis sampai dia jatuh cinta terus tu.”

“Oh ya bila uncle cakap dia nak kahwin dengan perempuan tu?” Sambungnya lagi bila melihat yang Rio hanya membisu tenggelam dengan dunianya sendiri saja tanpa sedikit pun membalas kataa-katanya.

Next month!” pendek jawapannya.

Next month? Hurmmm ada masa lagi ni.”

“Ada masa lagi for what Kryll? Ni pun aku dah tahap nyawa-nyawa ikan tau.”

“Ala rileklah kau ni Rio. Gelabah biawak sangat apa hal?” Eh ada ke peribahasa gelabah biawak? Ah lantaklah hentamlah labu sekarang ni bukannya kelas peribahasa pun.

“Banyaklah kau punya rileks. Bukan jadi pada kau senanglah kau cakap. Cuba uncle Noah yang cakap macam tu dekat kau mesti kau rasa macam nak terjun bangunan KLCC punya. Macamlah aku tak tahu perangai kau yang akal pendek tu.”

“Ha!Ha!Ha! Libatkan daddy aku pula. Aku ada cara ni Rio.”

“Hah apa dia?” Laju dia bertanya.

“Alah macam yang aku cakap dekat kau hari tu.”

“Cakap dengan aku hari tu? Weh yang mana satu ni?”

“Alah kau ni cepat sangatlah lupanya.”

“Oiii dalam keadaan darurat macam ni memang haruslah aku lupa segala benda.”

“Kau cakap kau tak sanggup beribu tirikan? Kau cakap perempuan tu pun muda sangatkan? Kau cakap dia pun cuma tua beberapa tahun daripada kau kan? Kau cakap…”

“Woiiii chop! Chop! Chop! Apa benda panjang sangat mukadimah kau ni? Cakap terus saja tak boleh ke?”

“Weh kau ni cuba belajar bersabar? Meh sini aku nak bisik dekat telinga kau tu.” Kepala sepupunya ditarik supaya dekat dengan mulutnya.

“Perlu ke berbisik macam ni dah macam pasangan tak normal sedang bercinta saja?”

“Syiii diam jangan nak membebel, kau dengar sini baik-baik apa aku nak cakap ni….” Dia berbisik.

“Hah! What! Kau biar betul Kryll?”

“Apa pula tak betulnya, betul apa aku cakap tu. Bernas apa cadangan aku ni. Ni saja satu-satunya cara untuk uncle membatalkan niat tu. Kau mahu ke tak mahu? Kau lelaki apa, bukan masalah pun kalau kau buat macam tu. Lepas tu kalau dah kau tak suka kau blahlah. Semua tu tak penting sekarang ni. Apa yang penting ialah membatalkan hasrat uncle tu supaya kedudukan kau di sisi dia tak tergugat.” Panjang lebar dia menegakkan ideanya itu siap mengenyitkan matanya kepada sepupunya seolah yakin sangat yang ideanya itu kuat untuk berjaya.

“Err… aku… aku…”

“Aku tak suruh kau ikut kalau kau rasa berat hati, cuma aku nak kau fikir dulu sebelum buat keputusan. Fikirkan sebaik-baiknya anggap saja ini antara hidup dan mati kau faham?”

“Ok nanti aku cuba.” Lemah nadanya.

“Sudahlah jangan kau nak buat muka macam buah pelam kena lenyek dengan tayar kereta ya. Jom makan. Aku lapar ni dari tadi duk asyik bebelkan kau.”

“Aku tak ada selera.” Sungguh seleranya segan semenjak dia mengetahui keadaan yang sebenarnya.

“Oiii kau ni apa hal? Esok belum akhir dunia lagilah. Baik kau makan selagi kau mampu. Orang dekat Africa tu kebuluran sebab tak ada makanan dan kau dekat sini pula makanan dah terhidang di depan mata pun kau tak nak jamah. Membazir saja. Tuhan marah tau. Nanti dia tarik balik nikmat yang ada tu baru padan dengan muka kau tu.

“Yalah-yalah aku makanlah. Semenjak bila kau bertukar profession jadi ustaz ni? Bingit telinga aku dengar kau menceramah ni.”



Tuesday, November 19, 2013

Novel : Kau Yang Tak Diundang [14]

Benci-benci membenih kasih,
Marah-marah membaja sayang...


Beg tangan Coach pemberian Zafri itu dicampaknya kasar ke atas meja kaca yang terdapat di ruang tamu rumah sewanya itu. Rumah sewa yang diduduki sementara sebelum dia bernikah dan tinggal bersama dengan lelaki itu, rancangnya. Tubuhnya didudukkan kasar pada sofa merah yang terdapat di situ.

Marah dan sakit hatinya kepada lelaki itu masih bersisa. Sudahlah lambat datang dan kerana kelambatan itulah jadual kerjanya lari. Janji dengan majikannya hanya mahu cuti half day saja, tapi jadi satu hari pula. Sudahnya habis bingit telinganya mendengar ‘kicauan’ majikannya itu di telefon bimbitnya. Semuanya salah lelaki itu. Bila diusulkan kepada lelaki itu boleh pula lelaki itu mencadangkan agar dia berhenti kerja.

“You tak payah kerja. I mampu apa nak tanggung you.” Balas lelaki itu dengan riak selamba tidak bersalahnya.

“Amboii banyak lawa mulut you bercakap. Kita ni belum jadi suami isterilah. I bukan tanggungjawab you lagi dan yang paling utama siapa akan tanggung keluarga I kalau I berhenti? Tak akan nak harapkan kakak seorang pula. Kesianlah dia. Harapkan pencen ayah berapalah sangat. Sudahlah kami berdua saja anak mereka.” Panjang bebelannya siap sekali diserikan dengan jelingan tajam lagi membidas lelaki itu.

Memang begitulah kalau moodnya tak berapa baik. Pantang tercuit sikit cepat sangat perasaannya berapi.

“I cadangkan sajalah sayang. Janganlah marah.” Senyuman manis sengaja dihiaskan ke wajahnya.

“You tu memang. Selalu saja bergurau tak kena tempat.”

“Aik habis tempat mana yang sesuai untuk kita bergurau Erin?” Buntang matanya.

“Sudahlah Zaf, ni muka you lebam-lebam ni kenapa? Masakan you jaga bonda sampai bengkak-bengkak begini? You ada bergaduh ke apa semalam?” Soalnya curiga.

“Apa ni Erin, gaya you cakap macam you tak percayakan I pula.”

“Yalah… Semalam you janji dengan I mahu rehat awal, tidur awal. Petang waktu kita jumpa pun muka you tak adalah bengkak-bengkak begini. Ini dah macam samseng saja. Segan pula I bila perasan orang asyik pandang you. Gaya macam I keluar date dengan samseng ketua kongsi gelap pula.”

“Amboi mulut you. I jatuhlah dekat bilik air.”

“Jatuh bilik air? Haisy macam budak-budak pula you ni. Jalan pun tak betul.”

“Macam mana I jadi tak betul. Kalau you asyik tak ada di sisi I saja. Kecik hati I tau you kata I dah macam samseng.”

“Baguslah you ada rasa kecik hati. I ni betul-betul sakit hati tau. Eh biar I call bonda tanya keadaan dia.” Telefon bimbit dikeluarkan daripada beg tangannya. Apa kata aku telefon auntie Wan Zubaidah tu, boleh juga tahu lelaki ini bercakap benar atau tak.

“Jangannnnn!”

“Hah kenapa pula Zaf? Tak akan berbual dengan bakal bonda mentua I pun tak boleh?” Dia bertanya tidak puas hati.

“Eh boleh, siapa kata tak boleh sayang tapi sekarang ni bonda perlu rehat. Doktor tak bagi dia diganggu.” Laju dia memberi alasan. Bimbang juga rahsia dia malam tadi terbongkar. Kalau terbongkar habis musnah segala rancangannya yang telah diatur rapi sebaik-baik mungkin.

“Huh yalah tu. Sudahlah malaslah nak layan you Zaf.”

Dia membentak terus melangkah jauh.

“Alah sayang tunggulah I .”

Belum beberapa langkah dia dapat merasakan tangannya diraih dan dia ditarik, dibawa masuk ke sebuah butik barangan wanita yang tertera perkataan COACH di Sunway Piramid itu.

Huh kenapalah lelaki ini selalu fikir nak pujuk wanita ni mudah. Manjakan mereka dengan kemewahan. Kalau perempuan lain mungkin mereka sukalah tapi kalau aku… hummm. Dia mendengus. Beg tangan yang dicampaknya tadi diambilnya kembali. Dibelek-beleknya seketika. Hummm empat ribu ringgit harganya. Lelaki ini memang tak sayangkan duit atau sengaja nak menunjuk dia banyak wang dengan aku ni?

 Eh tak baik bersangka bukan-bukan Erin. Diakan sayangkan kau tu sebab dia tak lokek nak berbelanja untuk kau. Beg tangan itu diletakkan ke atas ribanya. Fikirannya mula menerawang pada seseorang.

Apa yang agaknya yang kakak tengah buat sekarang ni? Tiba-tiba teringatkan Leila Suria. Sudah lebih seminggu tidak mendengar khabar daripada kakaknya semenjak peristiwa hari itu. Adakah kakak sedang giat berusaha demi memastikan keinginannya untuk berumah tangga berjaya. Telefon bimbitnya dicapai, butang dail pantas nombor 2 ditekan. Sesaat talian sudah bersambung.

“Kakak.” Serunya bila dia mendengar talian diangkat.

“Hah adik nak apa?”

“Uik! Macam tak suka saja adik call kakak.” Agak berjauh hati.

Biasanya tu bukan main seronok lagi kalau aku telefon. Bukan main marah saja lagi kalau aku main terjah bercakap dengannya tak bagi salam dengan dia. Ini hari lain pula. Marah pun tak, tapi… suara macam orang keletihan saja bunyinya. Masakan kakak baru habis kerja? Isk kakak ni kalau asyik kerja saja bila masanya dia ada waktu keluar mencari bakal abang ipar aku? Bebel hatinya tak puas hati.

“Bukanlah… kakak cuma letih. Baru balik ni tau, jumpa dengan bakal abang ipar adik tu. Opss!” Terlepas cakap sudah.

“Apa kakak? Abang ipar? Ehehe kakak dah jumpa calon ya? Ini yang buat adik sayang lebih dengan kakak ni.” Berbunga ceria hatinya bila mendengar keterlanjuran kata kakaknya itu.

Keterlanjuran kata yang membahagiakan. Rasa sekarang juga dia mahu putuskan perbualan mereka ni dan menelefon Meor Zafri untuk menyampaikan khabar gembira kepada lelaki itu. Yes! Impian nak menjadi Mrs Zafri hampir terlaksana. Hatinya menjerit girang.

“Huh dengar macam tu terus cakap sayang ya dengan kakak?” Sebenarnya dia masih lagi sukar menerima kenyataan yang lelaki itulah sebenarnya ‘R’nya. Macam tak percaya pun ya juga.

Kalau dibanding dia dan lelaki itu, jauh sangat bezanya. Macam langit dengan bumi gitu. Tapi bila mendengar nada bersungguh yang keluar dari mulut lelaki itu, hatinya menjadi lembut dan mula yakin perasaan lelaki itu kepadanya benar-benar tulus.

“Yalah bukan senang nak dengar kakak cakap dah ada boyfriend ni. Selalu tu adik saja yang asyik cerita pasal lelaki ni.”

“Dah adik tu playgirl, memanglah asyik cerita pasal lelaki saja.” Sempat disindirnya si adik.

“Eleh itu dululah. Sekarang adik dah pencen dah. Setia dengan Zaf seorang saja dah. Dialah bulan bintang adik, angin ribut petir adik, gula garam adik, pelengkap hidup adik. Bak kata oranglah, cinta sejati adiklah kiranya ni.”

“Amboi adik… belum lagi bersama beranilah cakap begitu. Jangan esok bila dah duduk bersama dah berumah tangga bila sikap sebenar dah keluar adik menyesal tak sudah. Waktu tu kakak dah tak boleh nak tolong apa dah.” Dia mula membebel menasihati Lily Serina.

“Alah kak. Adik yakinlah… Zaf tak akan macam orang lain. Adik percaya Zaf yang adik kenal nilah yang adik akan jumpa bila adik dengan dia dah diijabkabulkan. Inilah sikap sebenar Zaf. Adik yakin sangat adik akan bahagia kalau dapat hidup dengan Zaf.”

“Adik jangan terlalu yakin sangat. Sedangkan pantai lagikan berubah bila dipukul ombak inikan lagi manusia yang perasaannya sentiasa goyah bila tidak dibekalkan dengan iman yang tebal.”

“Kakak ni! Macam tak suka pula dengan Zaf tu. Ada saja kakak nak buat bahan untuk tepis pujian adik pada dia.” Ada nada rajuk yang kedengaran di mulut Lily Serina itu.

“Adik… kakak ni bukan tak sukakan dia. Kakak cuma nak adik beringat. Jangan sebab adik dah cintakan sangat dengan dia sampai adik butakan segala kepincangan dia. Hidup berumah tangga ni bukan senang dik oi. Kalau senang dah lama kakak terkinja-kinja nak kahwin tau. Hidup berumah tangga ni kena ada banyak sabar bila diuji. Tak boleh nak mudah melenting. Kena lebih bertegas walaupun kita sayangkan sangat pada suami kita ni. Kena ada sedikit perasaan curiga kepada pasangan kita supaya kepercayaan kita tak dikhianati.”

“Amboi! Gaya kakak ni bercakap macam kakak pernah berumah tangga pula dia. Dahlah ubah topik. Adik call kakak ni bukannya sebab nak dengar kakak bebelkan adik ni. Ha bila kakak nak bawa balik bakal abang ipar adik tu dan tunjukkan pada ibu dan ayah?” Soalnya mengubah fokus bebelan si kakak.

“Tengok, kakak cakap sikit saja adik dah kakak membebel. Kakak ni sayangkan adik. Tak mahu adik salah buat keputusan. Hurmmm tengoklah seminggu dua nanti kakak bawa dia jumpa ibu ayah kita. Tak tahulah ibu ayah boleh terima ke tak dia.” Risau pula dia akan penerimaan Mak Lydia dan Pak Salleh terhadap lelaki itu.

“Kenapa pula kakak cakap macam tu? Eh dia bukan lelaki baik-baik ya? Jangan-jangan kakak upah dia kahwin dengan kakak ya?” Berserkap jarang membidik si kakak.

“Mana adalah! Adik nilahkan. Ingat kakak ni banyak duit sangat ke sampai nak upah-upah orang?”

“Manalah adik tau, kakak tu kan gaji besar. Zaman sekarang ada duit semua jalan tau eh habis tu? Kalau dia memang orang baik-baik apa yang kakak nak risaukan? Adik yakinlah ibu dengan ayah tak akan menghalang punya calon kakak tu. Apatah lagi mereka memang dah tunggu lama sangat kakak tamatkan zaman bujang kakak yang dah hampir nak expired tu.”

“Apa adik cakap? Cuba ulang balik? Oh cakap kakak ni hampir nak expired ya? Bertuah punya adik. Nasib tak ada depan mata ni kalau tak dah lama mulut adik tu kakak cilikan. Biar padan dengan muka tu.”

Lily Serina ketawa besar mendengar kemarahan Leila Suria di hujung talian.

“Sebab tak ada depan akaklah adik berani nak cakap kakak macam tu. Hihi.”

Memang biasa begitulah halnya mereka berdua. Berbicara, berbincang, dan usik mengusik sampaikan kadang tu siap bergaduh-gaduh lagi. Lumrah adik beradik macam tulah. Agaknya selepas ni masihkah mereka berdua dapat bergurau senda lagi andai sudah hidup memegang status isteri orang? Tiba-tiba Leila Suria rasa sebak.

Cepat sangat masa berlalu. Lily Serina yang dahulunya kecil dan sentiasa mahukan dia berada di sisinya kini sudah dewasa dan sudah mahu menamatkan zaman bujang. Kalau inilah caranya untuk buat adik bahagia, kakak rela turutkan kemahuan adik tu. Tekad hatinya.

“Eh diam pula kakak ni. Kakak marahkan adik ke?” Risau pula akan gurauannya mengguris hati si kakak.

“Eh tak adalah. Kakak letihlah adik. Kakak nak rehat. Nak mandi dulu. Kakak tak isyak lagi ni.”

“Ok kakak.” Lega mendengar Leila Suria tak tercuit dengan gurauannya.

“Jaga diri adik. Ada masa call kakak lagi. Assalamualaikum.”

“Waalaikumussalam kakak.”

Lapang perasaannya bila dapat berbicara dengan saudara sulongnya itu. Sebal perasaannya tadi juga sudah sirna. Ah aku pun belum isyak lagi ni. Bingkas dia bangun capai segala barangnya untuk dibawa masuk ke bilik. Dia perlu membersihkan diri dan menunaikan solatnya.

******

Dia duduk berjuntai kaki di balkoni biliknya. Badannya disandarkan pada tiang yang terdapat di situ. Angin malam menampar lembut menyapa tubuhnya yang hanya bersarung singlet hitam dan berseluar pendek tiga suku itu.

Ah… Dia mendengus. Tak tahu untuk kali keberapa dengusan itu. Mungkin sudah lebih seratus kali dia mendengus. Dia menggetap bibir. Geram! Sebab bayangan apa yang dilihat petang tadi asyik mengganggu ruang matanya.

“Awak tak apa-apa?” Jelas dipendengarannya betapa risaunya nada suara papanya selepas beberapa saat menjadi penyelamat kepada gadis yang masih berada dalam rangkulan kejab papa.

Bulat matanya. Dia yang berada beberapa meter daripada pasangan itu hampir tak percaya dengan apa yang dilihatnya waktu itu. Papa dilihatnya mengusap wajah pucat milik gadis itu cuba menenangkan. Mungkin masih dalam keadaan terkejut bila berdepan dengan situasi yang hampir meragut nyawanya sebentar tadi. Begitu ambil berat. Gayanya sudah bukan seperti lagak seorang majikan yang begitu prihatin kepada pekerja. Sudah lebih gayanya. Apatah lagi bahasa mata papa menghantar maksud yang lain.

Jelas pandangan matanya melihat papa memimpin tangan gadis itu menuju ke keretanya dan gadis itu sedikit pun tak membantah apatah lagi menolaknya. Jadi….

Arghhh! Masakan itu kekasih papa? Jadi kalau bukan kekasih tak akanlah sampai papa berkelakuan sebegitu. Mengapa harus begini? Jerit hatinya membentak. Tangannya melurut ke rambutnya. Mengeleng-gelengkan kepalanya. Berharap agar ingatannya untuk apa yang berlaku siang tadi dapat dipadamkan.

Selama ini punyalah aku bersusah payah mencari siapakah kekasih papa rupanya dekat saja orang tu berada di sisi aku. Pandainya mereka menyembunyikan daripada aku. Kenapa semua staf di pejabat tu tak ada satu pun yang khabarkan pada aku tentang mereka? Dia menggetap bibir. Bergerak-gerak rahangnya. Geram!

Jadi wanita itulah saingan aku selama ini? Oh patutlah semenjak dua menjak ni berlagak saja dia dengan aku. Rupanya dia dah ada tempat di office tu. Tu tak lain tak bukan mesti dia dah rancang nak rampas tempat papa kalau mereka dah berkahwin nanti. Habislah nasib aku lepas ni. Mesti lepas ni papa lebih ikut cakap perempuan tu daripada cakap aku ni.

Sungguh! Tak dapat dibayangkan bila papanya menendang dirinya keluar daripada pejabat itu. Seram, bimbang segalanya menjadi satu. Kenapalah hal begini mesti terjadi dalam hidup aku? Apa yang aku perlu buat ni? Macam mana nak singkirkan perempuan tu dari hidup papa? Tak boleh! Tak boleh! Papa dan perempuan tu tak boleh bersama! Dia menggenggam penumbuknya menahan amarah.

Agaknya kalau ada perempuan itu di depan matanya waktu ini mungkin perempuan itu sudah koma dek penangan penumbuknya. Selama ini dia ingat papa hanya bergurau saja. Nah sekarang memang seriuslah nampaknya ugutan papa tu. Papa memang dah merancang nak singkir dirinya kalau papa dah beristeri baru. Masakan aku sanggup kehilangan segalanya hanya kerana perempuan papa tu?

Aku kena cari jalan tapi apa jalan yang terbaik untuk lenyapkan perempuan tu dari hidup papa? Masakan mahu bunuh dia? Eh tak-tak! Aku bukan sekejam itulah. Habis kalau tak dibunuh, satu masa nanti dia mesti akan balik semula dengan papa walaupun aku pisahkan mereka jauh-jauh. Rambutnya sudah kusut masai letak duduknya. Semuanya gara-gara tangannya yang tak reti diam bila dia sedang berfikir.

“Hah yang kamu bertenggek macam monyet ni kenapa Rio?” Terdengar satu suara garau menengurnya.

Tersentak dia terkejut. Huh nasib baik tak terjatuh. Kalau tak memang sahih aku tidur di hospital malam ni.

“Ha papa, err bila papa balik? Tak perasan pun bunyi kereta papa?” Terkejut bila melihat papanya berdiri di muka pintu biliknya. Tak dengar bunyi enjin kereta menderu masuk pun tadi? Masakan papa balik naik helikopter hari ni?

“Masakan mahu sedar bila papa balik kalau dah kamu asyik termenung sakan macam gaya mati bini. Ni kenapa dengan kamu ni? Dari siang tadi papa nak tanya sebenarnya, tapi terlupa pula nak tanya.”

“Kenapa apanya papa?”

“Kamu bergaduh ke apa ni? Ke kamu ada kacau bini orang?”

“Eh apa ni papa kata Rio macam tu.” Masam mukanya.

“Dah tu kenapa? Tu mata tu lebam kenapa? Bergaduh? Berebut perempuan? Macamlah papa tak tahu perangai kamu tu. Mata keranjang. Pantang nampak perempuan berdahi licin, habis semua kamu nak sapu.”

“Papa ni, sampai hati pulakan cakap Rio macam tu. Bukannya nak bersimpati dengan Rio ni.” Sendu nadanya.

“Nak bersimpati apa pulanya. Dah perangai kamu tu memang tak menerima teguran jadi baguslah kalau dah ada yang mengajar kamu sampai lebam-lebam macam tu. Mesti sebab kamu usik perempuan dia kan?”

“Mana adalah papa. Dia yang usik perempuan Rio adalah.” Membetulkan.

“Yalah tu. Hah jadi betullah kamu bergaduh malam tadi? Apa nak jadilah kamu ni hah? Umur saja dah tua tapi perangai tu tak juga nak dewasanya. Tak tahu apa lagilah papa nak cakap dengan kamu tu.”

“Papa ni, cuba jangan bebelkan Rio boleh tak?” Rimas, balik-balik salah dirinya saja yang papa nampak. Balik-balik dirinya juga yang asyik dileteri.

“Macam mana papa tak bebelkan kamu Rio? Dah kamu tu berperangai perangai yang buat hati papa tak berkenan. Mestilah papa kena tegur kamu. Papa sayangkan kamu tu sebab papa tegur kamu. Supaya kamu sedar diri. Berubah. Ubah sikap negatif kamu tu jadi positif. Papa ni pun dah penatlah Rio dengan perangai tak semenggah kamu tu.”

“Yalah papa, dengan Rio ni segalanya tak baiklah. Cuba dengan papa punya girlfriend tu, semuanya baiklah ya?” Bidasnya sedikit keras.

Girlfriend papa? Siapa?” Terkejut bila tiba-tiba anaknya membangkitkan tentang gadisnya.

“Alah papa jangan nak buat-buat tanyalah. Rio dah tahulah. Rio dah nampaklah dengan mata Rio ni sendiri.”

“Hah kamu ada nampak? Kamu nampak dekat mana Rio?”

“Papa… Rio ni ada mata, tentulah Rio boleh nampak dekat mana-mana pun. Amboi bukan main mesra lagi ya papa. Pergi ke kereta pun sampai berpegang tangan, mengalahkan pasangan orang muda.” Dia menyindir.

“Mesra? Bila masa pula papa bermesra dengan dia di khalayak? Eh kamu salah pandang orang kut Rio.” Berkerut-kerut dahinya mengdengar sindiran anak bujang itu.

“Salah pandang orang apanya pa? Tak akanlah sampai salah pandang pada dua-dua orang sekali. Tak diterima akallah pa. Rio punya mata tak rabun lagi tau.”

Geram pula perasaannya bila mendengar papanya masih juga berbolak-balik kata-katanya. Kononnya cuba menangkislah tu.

“Alah kalau ya pun betul kamu nampak tu papa tak rasa ada salahnya. Dia pun masih bujang dan papa pula dah duda jadi rasanya tak ada halanganlah untuk hubungan kami tu. Tak ada nampak mana yang tak kenanya.”

“Ha kan mengaku juga papa akhirnya.”

“Yalah, dan kami akan berkahwin.” Balas Rolland Fiqry dengan senyuman bahagia terukir lebar di wajahnya.

“Kahwin?” Hampir tak percaya dia mendengarnya.

“Ya, dalam awal bulan depan.”

“Hah? Kenapa cepat sangat papa?”

Amboi perempuan ni memang tak sabar-sabar nak mengikis harta papa nampaknya. Materialistik sarkastik betul! Dia menggetap bibir. Marah dan geram bercampur satu.

“Perkara baik memang eloklah dicepat-cepatkan Rio. Sudahlah papa nak masuk bilik papa berehat. Kalau kamu rasa papa tak patut berkahwin dengan dia, bagi satu alasan yang kukuh yang papa boleh pertimbangkan. Fikirkanlah kata papa ni ya.”

Rio hanya mampu menghantar langkah papanya dengan pandangan mata yang sebal. Bertambah terkuncam wajahnya mendengar berita yang baru disampaikan oleh papanya itu. Aduiii alasan yang kukuh apa yang harus aku berikan untuk menghalang perkahwinan ni?