iklaneka

Segala karya dalam BLOG ini adalah milik penuh Nuril Bahanudin dan penulis langsung TIDAK pernah memberi kebenaran kepada mana-mana penulis di blog lain untuk mengulang cetak karya di dalam blog ini untuk disiarkan di blog MEREKA, Jadi kepada penulis2 blog yang telah mengambil, menyalin, atau mencetaknya semula, diharaplah dapat MEMADAMKANnya daripada blog anda, sebelum sebarang tindakan undang-undang diambil kepada anda. Terima Kasih atas segala kerjasama yang telah diberikan.

Pageviews

Thursday, October 1, 2009

Cepen : Suci Nur Qaseh




Prolog

Derap langkah di atur perlahan, lemah tak bermaya, terasa sudah tiada tenaga semenjak menerima perkhabaran duka tadi. Dia mengetap bibir menahan air mata daripada gugur. Kenapa begitu berat dugaanMu kali ini Tuhan? Kenapa diri ini tak pernah putus- putus Kau uji? Banyak sangatkah dosaku padaMu sehingga terlalu sering ku Kau hukum.. Ya ALLAH maafkan aku atas masa-masa lalu ku, ampunkan aku atas segala ingkarku padaMu..

Ujian ini yang terlalu berat penanggungannya kurasakan, baru sekejap rasanya bahagia itu di kecap, kini sekelip mata pula ia disentap.

***********

Jari jemarinya laju menaip bait-bait akhir asignmentnya, walaupun kerja itu sepatutnya di hantar pada hari isnin depan tetapi memang menjadi kebiasaannya untuk meyiapkan tugasan lebih awal dari tarikh yang ditetapkan. Dia tak suka tergesa-gesa. Dia mengurut-ngurut tengkuknya perlahan, terasa sengal, yelah berapa jam duduk mengadap laptop, adeyys nak tercabut dah rasa urat pinggang aku ni, getus hatinya. Dia menggeliatkan tubuhnya perlahan, berhajat mengendurkan urat-urat yang semakin tegang. Mug Nescafe yang terdapat di sisi meja kerjanya di capai, terus dibawa kemulut, dengan lafaz bismillah, air itu ditegukknya perlahan. Memang menjadi kebiasaannya andai punya kerja, pasti berteman dengan secawan Nescafe.

Sesekali matanya mengerling pada telefon bimbitnya, seperti tadi telefon itu tetap diam kaku tidak berdering petanda ada panggilan atau mesej yang masuk. Dia mengeluh perlahan, hai mana lah dia ni, call tak angkat, mesej tak balas, ada suami macam tak punya suami.. Kadang-kadang dia sendiri tak faham dengan perangai suaminya itu, kata cintakan dia, sayangkan dia, tapi gaya perlakuan tak seperti orang yang menyayangi dan mencintai dirinya.. hisy tak faham aku ngan perangai laki aku ni. Dia menggeleng-gelengkan kepalanya.

Aku ni kadang-kadang rasa macam perempuan simpanan dia jea, bila dia rasa dia perlukan aku, dia hubungi aku, datang dekat dengan aku, kalau tak, macam nilah, buat endah tak endah je dengan aku ni, macam aku ni tak wujud, bukan aku mintak macam-macam dari dia cuma aku nak sedikit masa bersama dengan dia seperti pasangan lain, keluar menghabiskan masa di hujung minggu, dah lah hari-hari lain takda masa untuk bersama, yelah aku dengan kuliah, dia dengan kerja…. Suci Nur Qaseh mengeluh lagi… dia menggaru-garu kepalanya yang tak gatal, hai kalau asyik fikirkan dia semua kerja aku boleh tak jadi. Dah-dah aku taknak ingatkan dia, aku nak siapkan kerja, hati kecilnya membentak mencuba mengalau bisikan demi bisikan yang mengganggu fikirannya. Ah dia ingat dia tu siapa yang perlu aku ingat selalu, tapi…. Dalam aku menafikan sebenarnya aku terlalu merindui dan mencintainya, setiap waktu akal fikiranku tetap tak dapat lari daripada memikirkannya walau berjuta kali aku menafikannya.

**************

“ Kamu tak pegi jenguk isteri kamu hari ni Neal” tegur Hajah Marsyitah, hairan sedari tadi dia melihat anaknya asyik berbaring bersantai di ruang tamu, lagak seperti orang bujang je....

“ Jap lagi saya jenguklah, mama ni macam tak suka saya balik tengok mama jea…” Nada menyindir jawapan yang keluar dari mulut anaknya.

“ Bukannya tak suka kamu balik, tapi mama lagi suka kalau kamu balik bawa isteri kamu sekali, kamu ni bukannya orang bujang macam dulu-dulu, boleh ke mana-mana seorang diri.” Bebelan Hajah Marsyitah mula terbit. Geram dengan tingkah anak itu yang masih tak berubah-rubah dari zaman bujang sampai dah berkahwin.

Razaleigh Azneal bangun dari pembaringannya, mencapai kunci kereta yang terdapat di atas meja kecil yang terdapat disitu.

“ Neal balik dululah ma….” Ringkas ayat yang keluar dari mulutnya.

“ Aik… mama cakap sikit kamu dah nak balik, bilalah kamu nak berubah ni Neal, cakap sikit merajuk, cakap sikit merajuk…” Hajah Marsyitah menggeleng-geleng kepala melihat tingkah perangai anak lelakinya itu.

Tulah dulu aku tak setuju tapi si Neal ni nak sangat, yelah dah tau budak perempuan tu masih belajar tapi gatal sangat nak kahwin, sebab sayangkan sangat si Neal tulah aku ikutkan kehendaknya, kononnya saling cintalah, apalah, tapi ni baru berapa bulan nikah dah lain pulak rentaknya, sorang ke hulu sorang ke hilir… hai tak faham aku dengan budak-budak sekarang ni, apa diaorang ingat kahwin nikah ni perkara main-main… bebel hati kecilnya..

“Hai mama jauh benar papa tengok menungan tu” tersentak Hajah Marsyitah bila tiba-tiba dirinya di sapa.

Dia menoleh, sambil mengurut dadanya, hai bila masalah suami kesayangan aku ni balik, tak perasan pun, tau-tau muncul jea tak bagi salam…selalu begitu! Marahnya dalam hati.

“Papa ni cuba balik tu bagi salam dulu, takdalah mama terkejut, nasib baik mama takda lemah jantung tau, kalau tak dah lama jalan.” Jelingan tajam dihadiahkn kepada suaminya, Haji Redha bukannya marah betul pun, sengaja menduga suaminya.

“ Alah sebab tau mama sihat walafiatlah papa berani buat gitu… mama kalau menjeling boleh buat papa bertambah jatuh cinta dengan jel….”

Belum sempat ayat dihabiskan jari jemari isterinya laju mencubit…

“Aduyyy sakitlah sayang, gurau sikit jea dah kena ketam…”

Mengekek tawa Hajah Marsyitah melihat tingkah suaminya, tulah usik mama lagi…”

************

Deringan telefon bimbit menggangu pemanduannya, dengan malas dia menjawab..

“ Hallo… abang tengah drive ni…” Razaleigh Azneal menjawab acuh tak acuh.

“Abang nak datang ke tak ni, Suci dah siap, dah lama tunggu, kan abang janji nak dinner sama hari ni..takkan abang dah lu…”

“Yelah-yelah abang ingat, sabarlah sikit, abang tengah drive ni..” tak sempat isterinya menghabiskan kata dia dah memotong mematikan terus bicara Suci.

“Ok Suci tunggu…” dia memutuskan talian… hurm perempuan memang tak tahu sabar.. getus hati kecilnya…

***************

Aku yang dikatakan tak sabar? Hai nasib suami, kalau orang lain memang kena jawab balik gamaknya. Pantang betul bagi aku orang tak tepat masa ni.. omelnya perlahan geram, yelah dah lah lambat lepas tu tak minta maaf lepas tu senang-senang jea marah-marah kan kita balik… geram… geram…geram… gumpalan tisu ditangannya di carik-carik melepas geram..eeee….geram kenapa lelaki ni ego dan payah nak minta maaf bila buat silap?? Tanya dia pada diri sendiri..yelah jatuhlah standard kalau lelaki minta maaf, takkan itu pun kau tak tahu.. jawab hati kecilnya.

Opocot….! Dia terkejut bila telefon bimbitnya tiba-tiba berlagu, isk termelatahlah pulak… ops!

Ehem-ehem… “ Hello….” Dia menjawab.

“Mana ni abang dah sampai, cepatlah turun…” terdengar suara suaminya di talian.

“Ok 5 minit lagi Suci sampai…”

Dia bingkas bangun menjeling sekilas penampilannya pada cermin..hurm comel gak aku ni, sempat lagi dia memuji diri sendiri.. Ekekeke, Beg tangan di capai lalu dia bingkas, walaupun lambat takpalah janji sampai, dan dapat habiskan masa bersama, dah memadai baginya.

***************

Riang hatinya bila suaminya melayan dengan baik pula kali ni, tadi dalam talian bukan main bad mood suaranya, hai kadang-kadang memang pening nak faham perangai suami aku yang satu ni.. yang satu??? Of course lah suami aku kan sorang jea… isk dah nak termengarut lak aku ni..

“Balik rumah abang ye hari ni.. esok kelas petang kan?” Razaleigh Azneal bertanya lembut sambil matanya menjeling sekilas ke wajah isterinya.

“Yup esok kelas petang..” Suci Nur Qaseh menjawab ringkas dah tau dah, biasa kalau keluar bersama, memang dia akan bermalam di rumah suaminya itu…macam selalu…

***********

Tut…! Tut…! Telefon bimbinya berbunyi, pertanda ada mesej masuk.

Pantas tangannya dipanjangkan untuk menggapai telefon itu.. Mesej dari siapa pulak ni… no tak ada dalam simpanan.

<017-7773456> Lepaskan Neal dia milik aku!

Tersentak dia membacanya, berderau darahnya, mesej dari siapa ni, siapa dia ni sampai sanggup hantar mesej kat aku macam tu sekali….

Siapa awak?

Butang send ditekan membalas pesanan mesej itu.

<017-7773456> Saya kekasih Neal! Orang yang Neal sayang dan cinta selama ini.

Lagilah bertambah terkejut membaca balasan mesej itu..

orang yang Neal sayang dan cinta? Hey Neal cuma sayang dan cintakan saya seorang, sebab saya isterinya.

<017-7773456> Kau yang dia sayang dan cinta? Hey perempuan jangan perasanlah…

Apa maksud awak? Mana awak dapat no saya ni?

<017-7773456> Kalau kau nak faham yang aku maksudkan, apa kata kita jumpa, dan aku nak kau sedar siapa diri kau di mata Neal. Jangan jadi minah perasan.. mana aku dapat no kau, tu tak penting.

Pedihnya mata membaca mesej-mesej yang dibalas oleh insan yang tak dikenali itu, pandangannya sudah kabur dek kerana air mata yang bertakung yang menanti bila-bila masa sahaja hendak tumpah.

Nak jumpa kat mana? Saya tak kenal awak, macam mana saya nak tau itu awak.??

<017-7773456> Jumpa dekat Restoran Anjung Citra jam 3 pm ni, jangan risau aku kenal kau..

Dia kenal aku? Siapa dia sebenarnya? Kenapa abang tak pernah cerita apa-apa tentang dia kepada aku?? Sampai hati abang, buat Suci macam ni… dia teresak pilu, terasa seperti dikhianati..

Jangan fikir bukan-bukan Suci, entah-entah perempuan tu sengaja nak duga kau kot, jangan menghukum tanpa mengetahui perkara yang sebenar, pujuk hati kecilnya.

Ya…! Aku tak boleh terus percayakan mesej-mesej tu.. pantas air mata yang gugur dipipinya di kesat perlahan, isk kang menangis banyak-banyak bengkak pula mata ni waktu jumpa orang tu, aku tak mahu dipandang lemah, rapuh dan goyah, menerima apa sahaja tanpa sedikit menentang…

Adeyys sakit kepala ni datang lagi, dia mengurut-ngurut perlahan kepalanya, tulah banyak sangat fikir, kan dah datang balik sakitnya, alah apa susah, active fast kan ada.. esok keputusan ujian kesihatan tu, mintak-mintak takda apa-apalah… doanya dalam hati…

Akhir-akhir ni dia memang sering sangat diserang sakit kepala yang melampau, hingga kadang dia tak mampu menahannya, akibatnya seringkali dia menelan empat biji active fast sekali gus..memang tak elok untuk kesihatan mengambil ubatan tanpa nasihat doktor.. tapi itu yang paling jimat kosnya..

***************

Razaleigh Azneal termenung didalam pejabatnya, entah kenapa lewat ini makin kerap wajah isterinya itu terlayar di mindanya, mengganggu waktu tenangnya. Ah… kenapa kadang-kadang aku rasa terlalu sayangkan kau, tapi kadang-kadang aku terlalu bencikan kau..

Mungkin….. tingkah perlakuan kau, saling tak tumpah seperti dia.. kenapa kau mampu menggegarkan hati dan kenapa kau juga mampu mengeraskan hatiku sehingga kadang-kadang aku keliru dengan perasaan ku sendiri. Kenapa kau mesti kadang-kadang suka minum Nescafe tanpa gula? Kenapa aku sering nampak bayang-bayang dia dalam diri kau…kenapa??

Dia meraup wajahnya berkali-kali, ah dia masa laluku, dan Suci masa kiniku, dia tak sepatutnya terlibat dengan masa laluku… tapi…entahlah aku buntu..

*******************

Nilah tempatnya… ya.. tempat yang akan merungkaikan segala tanda tanya.. Suci Nur Qaseh melangkah perlahan memasuki ruang Restoran Anjung Citra… dipandang ke arah sekeliling mencari kalau-kalau ada wajah yang di kenali berada di situ…tapi tiada nampaknya…

“Cik…” dirinya disapa oleh seorang pelayan restoran itu, pantas dia menoleh…

“Ye?” dia bertanya..

“Teman cik di sana…” Kata pelayan itu dan menyebabkan dia mengikut atur langkah pelayan tu.

Dirinya kini menghampiri seorang wanita yang berkaca mata hitam..

“Silakan duduk cik…” ujar pelayan itu.

Beberapa ketika hanya suasana bisu menjadi peneman mereka, Suci macam tak percaya, wanita di hadapannya seolah pantulan wajahnya dari cermin, hampir serupa, sama…

“Cik berdua nak order apa..?” pelayan itu bertanya teragak-agak.

“Bagi Nescafe O suam, kurang manis..” jawab mereka serentak.. isk peliknya..

Situasi yang menjanggalkan bagi Suci, udara sekeliling terasa kaku dan melemaskan…

“So… cik…?”

“Panggil I Suria, Suria Lestari…” jawab wanita dihadapannya ringkas.

“Awak nak bagitau apa kat saya?” Suci bertanya terus, malas bermukadimah mengatur bicara berbunga-bunga, straight to the point lagi cepat.

“ I rasa I tak perlu bagi tau kat you pun you dah tau kan?, Neal tu bukan cintakan you, dia datang kepada you sebab you seiras macam I, dan kelakuan kita pun hampir sama, contohnya waktu kita nak order tadi, padahal tak dirancang bukan??” panjang lebar jawapan Suria.

“Lagipun 5 tahun hubungan kami, mana mungkin semudah itu untuk Neal dapat melupakan I, ..”

“Then kenapa you tinggalkan Neal kalau you betul-betul sayangkan dia?” Suci bertanya

“Dulu I ingat mampu hidup sendiri tanpa dia, tapi I silap, 5 tahun tempoh perkenalan banyak pahit manis kami lalui bersama..now I nak you pulangkan hak I..dia milik I” tegas suara Suria..

Suci tergamam mendengar pemintaan itu, mana mungkin aku memberikan suamiku pada orang lain, dia bukannya barang dagangan.

“Kenapa Suria tak jumpa Neal dan bincangkan masalah kalian ni? Kenapa mesti libatkan saya? Saya tak kisah kalau sekiranya Neal sudi terima awak kembali, dalam kata lain, saya tak kisah berkongsi…” akhirnya jawapan itu yang keluar dari bibirnya.

“Masalahnya aku kisah…” pantas dan agak memeranjatkan bicara yang terlahir dari mulut Suria.

“So sebelum kalian punya anak, dan keadaan bertambah rumit, aku nak kau tinggalkan Neal..” Berubah rentak bahasanya dari you dan I kepada aku dan kau…

“Kalau saya taknak??” Suci cuba bertarik tali.

“Kau akan tau akibatnya…” bernada keras kali ini bicara yang terlahir dari Suria.

Suci tersentak dari lamunannya bila terasa bahunya di tepuk lembut oleh seorang jururawat hospital itu, memecahkan terus ingatannya kepada detik-detik pertemuan dia dengan Suria semalam.

“Maaf kan saya cik, Doctor Finola ingin berjumpa dengan cik…”

*************

“You nak apa lagi jumpa I ni? Hubungan kita dah habis semenjak you tinggalkan I hari.. finish! Over! Ok… jangan ganggu hidup I lagi, I dah bahagia dengan family I …” Kasar sungguh suara Razaleigh Azneal hingga membuatkn Suria Lestari tersentak..

“ Bahagia you kata, hey kalau bahagia kenapa pilih perempuan yang iras I sebagai isteri you? Jangan tipulah, I tau you takkan semudah itu buang I dari hidup you kan??” yakin sekali nada Suria.

“Hey you ingat you tu bernilai sangat ke untuk belai you sampai bila-bila, bagi I kita tak pernah ada apa-apa lagi semenjak you berambus hari tu.. you dekat hati I dah lama berkubur..dah mati…!!” tengking Azneal kuat sambil menunjuk ke arah dadanya.

“Lagipun I dah ada Suci, wanita yang seribu kali lebih baik dari you..” sambungnya lagi, memang sakit bila cinta tak dihargai dan bertambah sakit bila orang yang membuang kita datang kembali mengutip kita seolah kita ni hanya barangan yang boleh disorong tarik tanpa nilai dan perasaan..

“Neal, I tak boleh lupakan you, lagi pun I dah bincang dengan Suci, dan dia sanggup berundur,” lain yang Suci beritahu lain pula yang disampaikan.

“Wha…what…!! You jumpa Suci..? kenapa you nak libatkan Suci sedangkan ni cuma masalah kita berdua?” sabarnya hilang sudah kini, marahnya makin menyala meluap-luap, tak sangka Suria sanggup bertindak hingga ke tahap itu.

“You listen here cik Suria Lestari, walaupun seribu kali you merayu kepada I untuk terima you balik, I tetap takkan terima you, never! Pintu hati I dah tertutup untuk you.. you boleh keluar dari my office dan jangan sesekali tunjukkan muka you kat sini, get out…!” Dia betul-betul marah, hilang sabar.

Bertahun dulu kau ada peluang tapi kau tolak peluang tu demi kehendak kau yang tak terbendung, kini bila peluang untuk kau telah tertutup kau merayu untuk diberikan satu peluang lagi, hidup bukannya sentiasa punya peluang… bisik hati kecilnya.

***************

Dia menoleh untuk terakhir kalinya pada kondominium yang banyak mencatatkan kenangan cintanya itu.

Selamat tinggal semua kenangan.. aku perlu berlalu, menagih kasih pada yang tak sudi buatkan diriku terlalu letih, menagih cinta kepada yang tak rela membuatkan aku terlalu lelah.

Segalanya ditinggalkan dirumah mewah itu, dia hanya membawa apa yang sebenar-benarnya adalah hak milik mutlaknya. Cuma…. Sebentuk cincin pernikahan di jari manisnya itu tak mampu dirungkaikan dari jarinya, kalau boleh dia mahu bersama cincin itu sehingga akhir hayatnya, lambang sebuah ikatan suci yang pernah terpateri.

Minggu yang terlalu melelahkan buat dirinya… diganggu dengan kemunculan Suria, diikuti pula dengan berita duka yang diterimanya semalam membuat dia mengambil keputusan untuk berundur, walaupun hakikatnya dia terlalu cintakan lelaki itu.

“Selamat tinggal abang, biarlah Suci pergi andai kehadiran Suci tak diperlukan, Suci faham kini, Suci Cuma pengganti abang untuk mengubati kerinduan pada Suria, sepatutnya Suci kena sedar dari dulu lagi, Cuma Suci memang tak sedar diri, terhegeh-hegeh pada abang.” Bisiknya perlahan.

Kakinya di atur kearah sebuah teksi yang sedari tadi sedia menanti, aku akan pergi, jauh dari semua, biar aku tanggung derita ini sampai aku menutup mataku… tekad hatinya.

Selamat tinggal kenangan, selamat tinggal cinta, selamat tinggal segalanya….

*****************

Kakinya melangkah masuk ke dalam rumahnya, terasa kemas daripada biasa, mungkin Suci balik dan kemaskan agaknya.. dia melangkah pula ke ruang dapur, melihat lauk yang telah siap di masak tersimpan elok di bawah tudung saji, kecur liurnya, perut terasa lapar tiba-tiba…

Usai makan Razaleigh Azneal tercari-cari kelibat Suci, mana pulak dia ni.. semua bilik telah diintai tapi orangnya tiada..Dia pelik… tiba-tiba matanya terpandang sekeping kertas berlipat elok terdapat di atas meja telefon.. pantas kertas itu dicapai, dibuka rakus lipatannya, tak sabar ingin mengetahui isinya…

Assalamualaikum suamiku, kekasih hati, maafkan Suci andai surat ini mengganggu hidup abang, tapi Suci janji ni yang terakhir, Suci sedar, Suci bukan siapa-siapa pada abang, sejak awal-awal lagi Suci dah rasa kelainan hubungan kita, tak seperti pasangan lain, kita dekat tapi sentiasa jauh… Suci sedar dan Suci juga faham, Suci cuma pengganti dalam hidup abang.. jadi sebelum abang membuang Suci, biarlah Suci undur diri dengan sendirinya, Suci kembalikan segala milik abang, Suci pulangkan semua, cuma Suci minta izin pada abang benarkan cincin pernikahan kita terus melekat di jari manis ini sebab Suci tak mampu nak tanggalkannya, Suci kembalikan abang pada Suria sebagaimana kehendak dia, dan Suci tahu abang akan lebih bahagia bersama Suria, kekasih yang paling abang cinta dan sayangi.

Dari kejauhan Suci titipkan doa abang bahagia selamanya dalam hidup abang, pemergian Suci ni tak perlulah abang jejaki atau kesali. Maafkan segala silap dan salah Suci sepanjang kita bersama, halalkan segala yang abang telah beri pada Suci selama ini…

Sayang, Rindu, Kasih dan Cinta selamanya dari:

Suci Nur Qaseh…

Sept 10,2009.

Menggigil tangannya seusai habis membaca isi surat itu, tubuhnya di hempas lemah pada sofa, ya ALLAH, Suci kenapa bertindak melulu macam ni, kenapa taknak bincang dulu dengan abang… Razaleigh Azneal mengeluh hampa.. terasa kehilangan bila telah tiada di sisi sedangkan sebelum ini jarang kelibat wanita itu dihargai.

Ah……. Dia mesti masih ada dekat-dekat sini, aku kena cari dia.. pantas kunci kereta dicapainya, dia percaya Suci masih ada berdekatan sini… yakin hatinya.

**************

Suci termenung bersandar di birai tingkap, tak sedar berapa lama dia di situ, kerinduan yang semakin menyala terutama semenjak disahkan hamil.. Dia mengusap perlahan perutnya yang semakin membuncit. Sedar tak sedar 3 bulan telah berlalu bererti kandungannya kini menginjak ke 5 bulan, dia tersenyum pahit. Anak ini tak bersalah, tak perlu aku pisahkan pada ayahnya, bisiknya perlahan. Satu masa nanti, bila tiba waktunya aku akan pulangkan kembali anak ini pada ayahnya, sebab aku tahu aku sendiri tak akan mampu menjaganya sendiri.

Malam tadi aku mimpikan dia lagi, Suci mengeluh.. melepaskan hembusan nafas berat, Ya ALLAH kenapa semakin aku cuba nak melupakan dia semakin menyala-nyala ingatan aku pada dia, semakin aku menjauhkan diri ini daripadanya, aku semakin rasa dia sentiasa berada dekat dihatiku. Adakah dia memang tercipta untukku? Adakah dia juga merasakan apa yang aku rasa??? Ah jangan perasan lah Suci, kau tu cuma hanya pengganti, hanya PENGGANTI!!!, kau kena ingat tu, kalau betul kau tu begitu penting buat dia, mesti dia akan berusaha cari kau sampai dapat, lagipun buat apa dia cari kau lagi, sedangkan si Suria kekasih hatinya telah kembali, kau kena sedar diri kau tu Suci.. bisik hati kecilnya

Ye…! Aku kena sedar diri ini, aku tak boleh terlalu perasan yang dia juga ada perasaan padaku.. Aku kena lupakan dia, tak perlu ingatkan dia… apa yang penting sekarang jaga kandungan ni, dan lahirkan anak ini dengan selamat.. tekadnya.

************

Jambang yang tumbuh meliar di wajahnya sudah cukup menceritakan derita beban penanggungan jiwanya kini, segalanya di buat serba tak kena, Razaleigh Azneal begitu buntu, puas mencari jejak isterinya itu, tapi sedikit tanda pun tak ditemui. Betul kata orang, kita hanya akan berasa sesuatu yang kita anggap tak bererti itu terlalu bererti bila ia sudah menghilang tiada di sisi..

Ya ALLAH, di mana kau Suci, Abang terlalu merindui kamu, terlalu risaukanmu… kenapalah abang terlalu ego, tak pernah pedulikan perasaan Suci, abang hanya fikirkan tentang diri abang, abang memang pentingkan diri.. tapi sekarang abang sedar, Suci yang berada dalam diri abang, bukan Suria, Suci yang abang cinta bukannya Suria lagi.

Ya ALLAH andai aku diberikan satu peluang lagi, izinkan aku menemui insan kesayanganku dan memberikan dia sebuah bahagia, Ya ALLAH aku tahu kau mendengar pintaku ini. Doa hatinya.

“Kamu dah cari si Suci tu Neal?” tiba-tiba suara Hajah Marsyitah yang entah dari mana munculnya menegeur.

Dia menoleh, melepaskan keluhan berat sebelum menjawab pertanyaan mamanya itu.

“Entahlah mama, Neal tak tau nak cari mana lagi, dah buntu dah rasanya.. semua tempat dah cari tapi tak juga jumpa..” dia menjawab lemah.

“Cuba kamu ingat-ingat balik mana tempat yang Suci suka pergi atau selalu pergi?”

“Setahu Neal, Suci selalu balik rumah arwah mak ayah dia kalau Neal keluar outstation.”

“Kamu ada jenguk dia kat rumah arwah mak ayah dia?” Soal Haji Redha tiba-tiba menyampuk.

“Saya tak tau mana rumahnya papa, yang saya tau rumahnya dekat Hulu Selangor..”

“ Kamu ni, isteri sendiri pun tak tau tinggal mana, patut sangatlah isteri kamu tu tinggalkan kamu, kamu langsung tak ambil berat pasal dia.. keciklah hati dia…hey tak fahamlah papa dengan kamu ni…” Haji Redha membebel.

“Papa, anak kita tengah serabut tu, papa janganlah tambah lagi serabut dia, sekarang ni bukan masa untuk papa marah dan salahkan dia, sekarang ni kita kena fikir mana nak cari si Suci tu, sihat ke dia, hidup ke dia, makan ke tidak dia…” Hajah Marsyitah menegur.

“Ha…!” Tiba-tiba dia menjerit, menyebabkan kedua orang tuanya terjerit.

“Ha.. kamu ni kenapa Neal terjerit-jerit tiba-tiba, terkejut mama dan papa..”

“Neal rasa Neal ada simpan salinan ic Suci, kat situ ada alamat rumah Suci..” Wajahnya tiba-tiba berbunga harapan. Mungkin pencariannya akan bertemu titik noktahnya hari ni

“ Ha kalau gitu mana ? boleh kita cari dia hari ni, cepat cari cari cepat jumpa, cepat jumpa cepatlah settle masalah kamu tu… mama dah tak larat nak tengok kamu angau semacam jea…”

*****************

Suci mengurut-ngurut perlahan-lahan pinggangnya yang sengal, kandungan yang semakin membesar membuatkan dia sering mengalami sakit pinggang. Aduyy anak ibu, kenapa nakal sangat ni sayang… tak kesian ke pada ibu.. dia berbisik perlahan sambil mengusap perutnya yang terasa sedikit senak… begitulah yang dilakukan bila sikecilnya mula menendang…

Masa berlalu terlalu cepat rasanya.. Suci mengeluh, sehingga kini dia masih tak mampu melupakan suaminya, bahkan semakin hari kerinduannya semakin menyala-nyala menekan jiwanya.. Hari ini dirasakan terlalu meluap-luap rindunya.. dia tak tahu kenapa. Air mata terasa bertakung tiba-tiba di tubir mata, bila masa akan gugur membasahi pipinya.. Wahai angin tolong sampaikan salam penuh kerinduanku pada sidia, moga dia sentiasa mendengar bisikan cintaku ini..

“Assalamualaikum…” terdengar nada memberi salam dari luar, membuatkan dia tersentak, pantas air matanya yang hampir gugur diseka, perlahan-lahan dia bangun dalam sukar, menilik sepintas lalu penampilannya di cermin. Siapa pulak yang datang ni.. selama aku di sini belum pernah ada tetamu.. isk makcik jual jamu ke?? Dia tertanya-tanya…

Tombol pintu utama dibukanya..

“Waalaikumussa….” Jawapan salam mati di pertengahan, lidahnya terkaku kelu.. apabila mata melihat gerangan tetamu yang bertandang.. Ya ALLAH aku bermimpikah atau apa??? Serentak dia rasa pandangannya gelap dan tubuhnya melayang terjatuh longlai tapi belum sempat menyembah tanah dia disambut… Selepas itu dia langsung tak ingat apa-apa.

***************

Epilog

Anak kecil yang berlari-lari kearahnya dipandang mesra, dia tunduk menanti si kecil itu ke dalam dakapannya.. Neal tersenyum.. Qaseh Nur Cinta permata yang berusia tiga tahun ini satu-satunya peninggalan arwah isterinya. Sedar tak sedar 3 tahun sudah berlalu dan 3 tahun jugalah Suci meninggalkan dia membesarkan Cinta seorang diri..

3 tahun lalu….

“Abang…” perlahan suara yang keluar dari mulut isterinya..

“Ye sayang?...” jemari isterinya masih tak lepas dari genggaman tangannya..

“Suci minta maaf, halalkan makan minum Suci.. Suci banyak susahkan abang, risaukan abang, Suci tau Suci dah tak lama.. kalau Suci dah tak da abang…” tak sempat dia menghabiskan ayatnya, Razaleigh Azneal telah meletakkan jari telunjuk ke bibirnya.

“Syyy…apa sayang mengarut ni.. sayang akan selamat sihat seperti dulu..” Sangkanya Suci kata begitu sebab kerisauan mahu melahirkan anak mereka, tapi rupanya Suci menyembunyikan sesuatu…dan itu yang di kesalkan hingga kini..

2 minggu Suci koma selepas melahirkan Cinta, akhirnya isterinya pergi juga selepas sekian lama melawan penyakit barah otaknya… Betapa hancur luluh hatinya tika itu, belum sempat dia menebus segala silapnya, isterinya itu terlebih dahulu pergi meninggalkannya..Cintalah pemberi semangatnya dan kerana itulah juga anak itu diberi nama Qaseh Nur Cinta, sebagai bukti cahaya cinta isterinya padanya.

Terasa ada air hangat mengalir dipipinya.

“Ayah nangis?” tanya si kecil yang belum faham apa-apa itu memecahkan terus lamunan panjangnya.

Dia menggeleng-geleng pantas, “ Tak mata ayah masuk abuk sayang..” Dia berdalih, dia tak mahu anaknya itu tahu lara hati yang ditanggungnya kini.

“ayah kate nak bawah Cinta gi playground?” si kecil menuntut janji..

Dia menepuk dahi, hampir terlupa dengan janjinya..

“ Kiss ayah dulu, baru ayah bawa cinta gi..” katanya sambil menyuakan pipi.

Dan si kecil itu dengan senang hati mengucup pipinya, siap kiri kanan lagi..

Razaleigh Azneal tersenyum bahagia.. Terima kasih sayang hadiahkan abang permata hati secomel Cinta, abang akan jaga Cinta selagi ada hayat abang ni, abang doakan Suci tenang dan damai disana…

1 comment:

Mimie Natasya said...

ok memang menarik la.. tp terasa mcm dah pernah baca..sekarang banyak novel yg jln cerita mcm ni..