iklaneka

Segala karya dalam BLOG ini adalah milik penuh Nuril Bahanudin dan penulis langsung TIDAK pernah memberi kebenaran kepada mana-mana penulis di blog lain untuk mengulang cetak karya di dalam blog ini untuk disiarkan di blog MEREKA, Jadi kepada penulis2 blog yang telah mengambil, menyalin, atau mencetaknya semula, diharaplah dapat MEMADAMKANnya daripada blog anda, sebelum sebarang tindakan undang-undang diambil kepada anda. Terima Kasih atas segala kerjasama yang telah diberikan.

Pageviews

Friday, December 23, 2016

Novel : Bahagia Yang Jauh [1]

Izinkan daku mendakapmu...
 


Vee berjalan perlahan-lahan terhincut-hincut dengan bantuan sebatang tongkat kerana sebelah kaki yang masih lemah untuk digerakkan. Menikmati pemandangan di persisiran pantai yang bersih tanpa sebarang sampah itu. Sengaja dia biarkan kakinya basah disentuh oleh ombak kecil yang nakal mengusik. Membawa diri ke sini. Mengisi jadual petang yang kosong tanpa ada sebarang aktiviti. Kaysha teman baiknya itu yang beria mahu dia menemani ke sini. Menemani Kaysha yang sedang menyiapkan tugasan outdoor photoshoot dengan 1 pasangan pengantin tidak jauh darinya.

Pasangan pengantin berasal dari Pulau Indah ini jadi mereka mahu mengabadikan kenangan manis di tanah kelahiran sendiri di pantai bernama Pantai Acheh ini. Ada juga yang memanggil pantai ini dengan nama Pantai Tanjung Piai.

“Ouchh!” Dia terjerit kecil. Bergegar tubuh bila dirempuh tiba-tiba sehingga dia tidak mampu mengawal diri. Vee rebah terjatuh. Terlentang di gigi air. Basah habis pakaian yang dipakai dan sebaik dia mencelikkan mata dilihat ada seorang kanak-kanak perempuan yang comel elok saja tertiarap di atas tubuhnya membuatkan dia bertambah tergamam. Anak siapa pula ni? Dia tertanya-tanya sendiri. Anak itu tak pula menangis pun, malah tersenyum kepadanya menampakkan barisan gigi yang belum tumbuh sepenuhnya. Membuatkan dia berasa sedikit tenang, sehingga terlupa tubuhnya yang masih berada di dalam air dengan pakaian yang basah lencun.

Vee duduk perlahan-lahan dengan anak kecil itu dipeluknya sekali. Takut tersungkur pula dalam air. Lemas nantikan susah. Desis hatinya. Dia melihat ke kiri dan kanan, mencari-cari kelibat keluarga kanak-kanak itu dan dari kejauhan dia melihat seorang lelaki yang sedang berlari-lari kecil sambil mendukung seorang lagi anak kecil datang gopoh mendekat, menghampirinya. Terpamer jelas riak resah di wajah lelaki itu.

“Maaf cik, anak saya si Ary ni memang lasak sedikit, beza sungguh dengan adik kembarnya si Ain ni.” Ucap lelaki itu serba salah sambil mengangkat tubuh anak kecil yang dipanggil Ary bangun dari tubuhnya.

“Tak apalah encik, budak-budak biasalah. Tengah nak membesar, mesti lasak sikit, lagipun saya tak apa-apa. Tak cedera pun ni.” Dia tersenyum memandang lelaki itu. Patutlah anak dia comel, ayah dia pun boleh tahan juga. Sempat hati memuji.

Si kecil itu dilihat riang berceloteh dengan patah bicara yang masih pelat kurang jelas sebutan. Seronok benar nampaknya. Kadang-kadang nampak ligat menangkap buih-buih air laut yang terhasil dek hempasan ombak. Sedikit pun tak menghiraukan keadaan sekeliling.

“Ary minta maaf dekat auntie cepat!” Arah si ayah.. tapi anak kecil yang dipanggil Ary itu langsung tidak mengendahkan arahan ayahnya bahkan semakin rancak pula berlari ke sana-sini dan sesekali mengusik kembarnya yang agak malu-malu.

“Ary ni memang suka sangat dengan air. Kalau dekat rumah tu, pantang saya terleka sedikit dia memang akan terjun dalam kolam renang, pernah sekali hampir lemas tapi nasib baiklah. Risau juga saya kadang-kadang tu” Sambung lelaki itu.

Vee tersenyum melihat telatah anak-anak itu, teringat pula zaman lampaunya dulu, lansung tidak pernah dia punya peluang merasai hidup bermesra dengan keluarga seperti insan lain. Layanan keluarganya terhadap dia sangat berbeza, walaupun tak ada melakukan silap, dia tetap akan dimarah tanpa sebab. Maki hamun ibarat hidangan wajibnya setiap hari. Dia menggetap bibir. Tak tahu apa salahnya sehingga dia dinafikan hak sebagai seorang anak kepada ke dua ibu bapanya. Walaupun dibesarkan oleh ibunya kerana kedua ibu bapanya sudah bercerai sewaktu dia masih bayi lagi tapi tiada kemesraan antara dia dan ibunya, Puan Sharina, dengan bapanya lagilah… pandang muka pun lelaki itu tak sudi dahulu apatah lagi menjalankan tanggungjawab sebagai seorang bapa. Aku anak terbuang yang dibenci oleh darah daging sendiri. 

“Cik awak okay ke?” Lelaki menegur bila melihat dia sedikit diam dengan wajah yang muram seolah sedang meladeni sesuatu.

“Er ah.. ya saya ok, maafkan saya, termengelamun pula..” Dia bangun perlahan-lahan. Rasanya dah lama dia terduduk di sini, dan lelaki itu cepat-cepat menghulurkan tangan ingin membantu. Lama di memandang tangan itu dan lambat-lambat barulah dia menyambutnya dengan berat hati, sekadar cuba menjaga air muka lelaki itu.

Tiba-tiba dia teringat sesuatu bila dia terperasan yang renungan mata lelaki itu tertumpu  ke arah tubuhnya. ALLAH…. Baru dia teringat.. t-shirt pink pudar yang dipakai telah basah habis kini dan pasti menampakkan pakaian dalamnya sekali apatah lagi hari ini dia cuma menyarung selendang yang diselempang saja ke belakang. Wajah bertukar rona merah, panas semerta. Malu… dan sepantas kilat dia menyilangkan kedua tangan menutup ke arah dadanya itu.

“Ermm maafkan saya..” Ujar lelaki itu. Serba salah mungkin.

“Cik tunggu sini kejap ya.. tolong tengok-tengokkan sekali budak berdua tu ya.” Lelaki itu memohon sebelum berlalu. Tak sempat nak kata apa. Malunya dia melihat aku macam ni. Vee mengeluh.

“Comel-comelnya anak kakak.” Tersentak bila ditegur begitu dan bila dia berpaling dilihat seorang perempuan sedang melangkah ke arahnya. Anak-anak aku dia kata? Iskk biar betul dia ni. Budak-budak tu ada rupa akukah? Berkerut-kerut dahinya.

“Err.. tak..aa…” Dia tergagap-gagap ingin menjawab.

“Siapa nama mereka berdua ni kak?” Perempuan itu bertanya lagi. Ramah. 

“Ary dan Ain cik.” Err betul ke? Entahlah… Vee ingat-ingat lupa sudah.

“Oh.. berapa umur mereka ni kak? Geram saya tengok telatah mereka ni dari tadi sebenarnya. Rasa tak sabar pula nak berumah tangga.”

“Umur budak-budak ni.” Isk berapa ek? Dalam teragak-agak mencongak dia cuba menjawab soalan wanita itu tiba-tiba dia mendengar ada suara garau yang sudah tolong menjawab bagi pihaknya.

“Umur mereka baru setahun 9 bulan cik.”

Vee berpaling sambil tersenyum senang. Datang pun ayah mereka. Lega hati bila melihat kelibat ayah kepada ke dua orang kanak-kanak itu. Kalau tak mahu juga mati akal dia untuk menjawab pertanyaan wanita yang terlebih ramah itu. Lelaki itu menghulurkan sehelai tuala kepadanya, Agaknya baru diambil sebentar tadi ketika lelaki itu meminta diri seketika.

“Oh.. patutlah anak-anaknya comel-comel belaka, ayah dengan mama dia pun lawa sangat.” Ucap perempuan itu memuji lepas tanpa mengetahui situasi yang sebenarnya hingga membuatkan Vee dan lelaki itu berpandangan sesama sendiri dan tergamam.

“Err cik.. awak…” Vee bersuara cuba menjelaskan status dia dan lelaki itu namun tidak sempat memberi penjelasan perempuan itu sudah memotong laju.

“Ok saya kena pergi dulu. Tunang saya dah sampai pun tu. Saya pun teringin nak ada anak kembar seperti anak-anak akak dengan abang.” Ucap gadis itu sebelum berlalu.

Perempuan ni dah salah anggap dengan aku pula ni. Vee mengeluh sendiri sambil menghantar langkah wanita itu dengan pandangan mata.

Lama mereka terdiam melayan perasaan sendiri. Hanya suara ombak dan anak-anak itu saja yang kedengaran mengisi sunyi.

So?” Soal mereka hampir serentak.

“Er.. nama saya Hans. Kita belum berkenalankan dari tadi?”

“A’ah hampir terlupa, dan saya Vee Layla tapi panggil Vee saja.”

“Oh hai Cik Vee… unik nama awak.” Lelaki itu memuji. Vee tersenyum mendengarnya. Bukan kali pertama dipekatakan orang bergitu.

“Vee aku dah sudah ni, jom… eh kenapa kau basah-basah ni. Aku dah kata dah duduk saja dekat khemah yang aku pasang dekat kereta tu, tapi kau degil. Pergi juga berjalan seorang diri. Kaukan tak kuat mana. Tengok dah jatuh.” Satu susuk gadis tinggi lampai yang memakai t-shirt gelap dengan seluar gedoboh penuh poket kiri kanan datang mendekat.

“Kaysha aku.” Garu kepala dengan sebelah tangan sambil sebelah tangan lagi memegang tuala yang melilit tubuh.

“Maaf cik, anak saya langgar kawan cik ni sampai terjatuh tadi.” Muncungkan bibir pada Ary dan Ain yang masih lagi duduk di gigi air bermain pasir pula.

“Oh tak apalah. By the way aku Kaysha. Panggil Kay pun tak apa. Kau tak apa-apa Vee? Jom kita balik tapi sebelum tu kita singgah rumah sepupu aku dulu dan pinjam baju dia. Nanti demam pula kalau pakai baju basah-basah begini.” Tongkat Vee yang masih tercampak di atas pasir pantai dia capai. Nasib tak dihanyut ombak. Bantu Vee untuk terus berdiri.

“Sekali lagi minta maaf ya Cik Vee, Cik Kay….”

“Tak apalah Encik Hans, saya minta diri dululah ya?” Tak selesa pula dengan baju yang basah ni. Dia dan Kaysha memang tiada membawa baju lain selain yang tersarung di tubuh sekarang ini. Tidak merancang untuk bermain air bermandi manda di sini kerana mereka datang ke sini pun atas urusan kerja Kaysha.

“Baik Cik Vee, jumpa lagi kalau ada rezeki.” Senyum sebaris. Terbit simpati pula melihat Vee bersusah payah untuk berdiri. Ingin membantu tapi sudah ada temannya yang dipanggil Kaysha sedang memaut pinggang Vee. Kenapa dengan wanita itu? Kemalangankah atau sakit? Atau memang dilahirkan begitu? Tertanya-tanya sendiri di dalam hati.

“Err terima kasih pinjamkan tuala ni, tapi macam mana saya nak pulangkan pada awak nanti?” Bertanya. Mereka bukan kenal, baru saja berkenalan tanpa sengaja gara-gara si kecil Ary.
“Tak perlu awak pulangkanlah Cik Vee. Ambil saja ya?” Balas lelaki itu.

“Err.. tapi Encik Hans…” Tak jadi nak menghabiskan ayatnya bila dia melihat lelaki itu bersungguh-sungguh benar. Akhirnya dia akur.

“Kalau begitu. Terima kasihlah ya. Assalamualaikum.” Ucapnya sebelum berlalu. Sempat dia melambai tangan kepada Ary dan Ain yang masih asyik bermain di gigi air itu. Terpandang anak kecil berdua itu dia teringat pada permata hatinya sudah beberapa bulan dia tak dapat bersua.

Anggun bagaimana keadaanmu sayang? Maafkan bonda….

“Kenapa Vee? Sakitkah? Ada cedera di mana-mana?” Menyoal bila terpandang Vee menyeka wajah. Terperasan ada sisa air mata di pipi temannya itu.

“Tak ada apalah. Terindu pada yang jauh.” Menjawab jujur. Dengan Kaysha tak perlu di selindung segala isi hati. Sebab gadis itu sentiasa ada di sisi tak jemu-jemu meminjamkan bahu, memberi semangat saat dia jatuh terkulai jiwanya.

No comments: