iklaneka

Segala karya dalam BLOG ini adalah milik penuh Nuril Bahanudin dan penulis langsung TIDAK pernah memberi kebenaran kepada mana-mana penulis di blog lain untuk mengulang cetak karya di dalam blog ini untuk disiarkan di blog MEREKA, Jadi kepada penulis2 blog yang telah mengambil, menyalin, atau mencetaknya semula, diharaplah dapat MEMADAMKANnya daripada blog anda, sebelum sebarang tindakan undang-undang diambil kepada anda. Terima Kasih atas segala kerjasama yang telah diberikan.

Pageviews

Tuesday, September 18, 2012

Novel : Tiga Bulan [15]

Dalam benci ada rindu yang mengisi,
Dalam marah ada sayang yang mula bercambah.


“Tulah kamu, biarkan lagi isteri sendiri balik kerja dalam hujan. Suruh naik kereta sama-sama, macam-macam kamu beri alasan, kan dah demam budak tu.” Bebel Dato' Wan Nazri geram bercampur tak puas hati.
“Alah papa, yang dia pergi redah hujan tu kenapa? Takkan tak reti-reti nak tunggu hujan tu reda dulu ke baru balik. Isk... dah besar panjang itu pun takkan dia tak boleh fikir.”
“A'ah senanglah kamu jawab ya? Kamu tu macamlah papa tak tahu, nanti kalau dia balik lambat kamu yang marah, kamukan suka cari silap dia tu.”
“Mana ada,  papa ni...” Dia menggerutu geram dituduh begitu kononnya tapi yang sebenarnya memang ada benarnya. Eh apalah ayat aku ni.
“Apa pulak, tak mengaku kan? Tapi betullah kan?”
“Ni kamu dah bagi dia makan ubat belum? Tak nak bawa dia pergi klinik ke?” Soal Datin Jacinta prihatin, dia yang sedari tadi hanya mendengar perbualan dua beranak itu mula menyampuk.

            “Alah demam biasa, bukannya teruk mana pun. Tak perlulah nak bawa ke klinik, buat membazir duit saya saja nanti.”
Entah kenapa dia sedikit pun tak rasa ingin bersimpati. Huh baru berapa hari bernikah dah pandai menyusahkan aku. Perempuan memang leceh agaknya, yalah kena hujan sikit pun dah demam. Lemah antibodi betul, dia membebel dalam hati.
“Kamu ni, dia tu kan isteri kamu, tanggungjawab kamu. Apalah salahnya bawak dia pergi klinik, nanti kalau demam dia melarat lagi susah, yang kamu berkira sangat dengan dia tu kenapa? Dah jadi suami isteri ni, duit kamu tu duit dia juga. Duit dia, duit dialah..” Tak puas hati sungguh mendengar jawapan yang terluncur dari mulut anaknya itu.
“Lecehlah papa ni. Dia isteri saya, saya tak apa-apa pun tapi papa pula yang risau lebih-lebih nampaknya.”
“Memanglah kamu tak apa-apa, sebab kamu benci dia. Hari tu waktu suruh bernikah dengan dia pun, kamu nyaris nak bunuh dia. Hisy risau tau tak, anak orang tu..”
“Memanglah anak orang bang oi, takkanlah menantu kita tu anak kucing pulak.” Rasa nak tergelak pula mendengar apa yang dikatakan oleh suaminya. Hai dalam serius ada juga lawaknya suamiku ini.
“Susah-susah juga kita suruh jelah Pak Dawud bawak dia pergi klinik, saya sibuk ni, banyak kerja lagi yang tak siap.” Beralah, kalau dia bertegas takut nanti akhirnya dia akan bertekak dengan papanya itu.
“Amboi senangnya kamu ni. Isteri sendiri, suruh orang lain pula yang bawakan.”
“Bang... Susah-susah biar kita sajalah bawa si Nuriz tu. Nanti kalau dibiarkan takut bertambah teruk pula. Ini dah masuk hari yang kedua, tak kebah-kebah lagi demamnya.” Datin Jacinta memberi cadangan.
******

            Berat sungguh rasanya kepalanya kala ini. Sakit yang mencucuk-cucuk di segenap ruang kepala otaknya.. sehingga hendak membuka mata pun dia rasa teramat payah. Air mata mengalir perlahan di pipinya. Dia menangis tanpa suara dek kesakitan yang menekan teramat sangat. Dalam keadaan macam ni mesti terkenangkan Mirna. Dia percaya kalau dia bersama temannya itu, Mirna akan menjaga dia dengan sungguh-sungguh. Sentiasa di sisinya setiap kali dia membuka matanya, sentiasa bersusah payah masakkan bubur nasi untuknya.
Mir... Di mana kau. Aku perlukan kau.. Hatinya berbisik perlahan. Teringin menghubungi sahabatnya itu, tapi dia tak mampu. Dia tak larat untuk bergerak.
Di tempat asing begini, entahlah dia merasakan dirinya seolah tak wujud. Lelaki itu sedikit pun tak menjenguknya. Bukan dia inginkan simpati pun, tapi entahlah... Kalau ya pun bencikan aku kenapa tak lepaskan aku saja? Kenapa masih nak simpankan aku ni? Untuk apa? Supaya mudah untuk membuli aku? Menyeksa aku. Entah kenapa setiap kali dia teringatkan lelaki itu, perasaannya seolah dihiris-hiris dengan pisau belati tajam. Pedih dan perit.
Jari-jemarinya terketar-ketar memicit kepalanya sendiri, sehinggalah terasa ada tangan lain yang lembut mengalihkannya. Memainkan peranan memicitnya pula dan dalam kabur-kabur pandangannya dia lihat sesusuk tubuh wanita sedang duduk di birai katil.
Ah inikah rasanya sebuah sentuhan seorang ibu? Terlalu asing rasanya perasaan ini, syahdu.. sebak. Air mata mengalir semakin deras. Kenapalah ibu dan ayahku buang aku? Kalaulah ya, tak inginkan aku kenapa izinkan aku lahir ke dunia ini? Sungguh, kadang-kadang... dalam tak sedar, sering persoalan ini terlampias dalam benak fikirannya. Berlegar-legar mencari jawapan yang tak pasti.
“Riz... kamu sakit sangat ke?” Lembut Datin Jacinta bertanya. Risau pula melihat keadaan Nuriz kala ini, dengan kulit wajah yang memerah, dengan suhu badannya yang panas membahang.
Nuriz menggeleng lemah. Ah Datin Jacinta tak tau apa-apa. Fikirannya menerawang pula kepada Nini, kanak-kanak yang ditemui dalam hujan itu. Ah aku walaupun yatim piatu, nasibku tak seperti dia.
Rumah yang teramat usang, rasanya seolah tak layak di panggil rumah, dengan bumbungnya bocor sana sini... dan air mengalir masuk melimpahi lantai bila hari hujan.
“Kakak... Nini dah balik!” Teriak kanak-kanak itu kuat tika baru tiba di rumahnya itu.
Segala di luar jangkaannya. Apabila dia menyelak langsir usang yang menutupi pintu bilik yang terdapat di rumah itu, perasaan sebaknya membuak-buak di dalam dada. Apabila melihat seorang gadis, yang mungkin lingkungan usia sama dengannya, yang kudung ke dua kakinya, ralit melayan perasaan di atas sebuah kerusi roda yang juga separuh using dan gadis itu kurus kering, kelihatan sedikit tidak terurus.
Ya ALLAH, patutlah Nini seperti tak terurus juga, tak terjaga, rupanya tiada siapa yang boleh menjaganya menengokkan keadaannya....
“Kakak Riz ini kakak Nini.” Riang kanak-kanak itu memberitahu lalu terus memeluk tubuh kakaknya.
“Kakak Nini dulu cantik. Kakak Nini dulu pandai, tapi lepas kena langgar... kakak terus jadi macam ni. Jahat orang yang buat kakak jadi macam ni, Nini benci orang tu, kalau Nini jumpa dia Nini langgar dia balik, biar dia jadi macam kakak.” Lancar Nini bercerita. Ada nada geram terselit disebalik kata-katanya itu.
Ah... itu rupanya yang sebenarnya telah berlaku dalam hidup mereka, tapi kenapa tak ada siapa-siapa yang mahu membantu mereka? Takkan nak tunggu kisah mereka ni terpampang didada akhbar dan tersiar di tv, barulah yang berkenaan terhegeh-hegeh datang menghulur bantuan? Ah tapi memang selalunya begitu kan. Tak sangka, sukarnya hidup aku ni ada lagi yang lebih sukar. Insaf rasanya.
“Nini... kakak balik dulu, nanti ada masa kakak datang lagi ya? Ini ada duit sikit nanti Nini guna buat beli makanan untuk kakak dan Nini ya.”
Sekeping duit not lima puluh ringgit di sisipkan pada tangan kecil itu. Itu saja yang dia ada waktu itu dan itu saja yang termampu diberikannya. Ikutkan hati dia memang ingin berlama lagi di sini, belum puas hatinya untuk mengetahui kisah hidup anak itu, tapi.... dia tak boleh. Dia takut dengan kemarahan Wan Nazariel pula kepadanya nanti dek kelewatan pulangnya.
Hatinya berazam, dia akan cuba membantu Nini dan kakaknya selagi dia termampu. Dia akan berusaha sedaya mungkin.
“Nuriz... kita pergi klinik ya?”
Teguran suara garau Dato' Wan Nazri mengembalikan dia ke alam nyata. Nuriz hanya menggeleng lemah, sungguh dia tak nak! Tak mahu.... takut... silap-silap doktor akan memberikan dia injection, dia lebih rela begini.
“Ok kalau tak mahu pergi klinik, mama telefon doktor ya suruh dia datang tengok Nuriz ya?” Datin Jacinta mengusap lembut dahi Nuriz. Sungguh dia memang teringinkan zuriat, tapi sayang rezekinya tiada, cuba menumpahkan kasih kepada Wan Nazariel tapi nampak gayanya anak itu tidak menyenanginya. Dingin saja dengan dirinya.
Kenapalah mereka ni tak faham? Dah aku tak nak kenapa masih lagi nak paksa. Ini nak panggil doktor pulak. Tolonglah siapa-siapa jelaskan pada mereka, dia membentak tapi hanya mampu didalam hati saja.
Melihat Nuriz hanya diam membisu. Dato' Wan Nazri mengambil keputusan menyetujui cadangan isterinya itu.
“Kita call sajalah Doktor Muiz, suruh dia tengokkan keadaan Nuriz tu.”
******

            Dia mengurut-ngurut perlahan pelipis matanya. Mata sudah terasa pedih, mengadap skrin laptopnya sedari tadi. Beberapa keping kertas putih bersaiz A4 berselerakan di atas lantai bilik kerjanya itu. Sesekali dia menguap, menahan kantuk yang mula bertandang.
Dia bangun, ingin membuat segelas nescafe panas, langkahnya terhenti ketika melalui biliknya, yang menempatkan Nuriz.
Eh tak tidur lagi ke minah ni? Telinganya menangkap bunyi air paip yang mengalir deras. Dia mengangkat bahu. Ah lantaklah bukan urusanku buat apa nak ambil tahu. Dia meneruskan langkahnya.
Dia berdiri bersandar pada sinki yang terdapat di ruang dapur sambil menanti air yang dipanaskannya sedia terpanas. Hairan.. tak keluar lagi ke dia dari bilik air? Tapi kenapa macam tak ada bunyi pergerakannya langsung. Ini yang aku mula musykil ni.
Usai membancuh air nescafenya. Dia terus menuju ke tingkat atas... Tak mahu berlengah, dia ingin menyiapkan kerjanya malam ni juga. Namun langkahnya terhenti di hadapan pintu biliknya sendiri. Entah kenapa hatinya tergerak untuk memulas tombol pintu biliknya. Melihat apa yang sebenarnya terjadi..
Kosong.... bilik itu kosong.
Matanya memandang ke arah pintu bilik air yang sedikit renggang. Perlahan-lahan melangkah mendekati bilik air itu.
“Nuriz!”

            Tak ada jawapan. Panggilannya tak berbalas.
“Oit kau ok tak kat dalam tu?”
Tetap sepi tiada balasan..
“Oi pekak ke? Aku tanya ni.. kenapa diam? Tak ada mulut ke nak jawab?”
“OK-Ok.. kalau kau tak nak jawab aku masuk ya. Aku masuk sekarang!” Ugutnya.. tapi tetap seperti tadi hanya diam tanpa sebarang jawapan
“OK aku masuk ni? Kali ini aku tak main-main tau... Aku masuk ni!” Dia menolak perlahan pintu bilik air. Kelihatan air paip sudah mula melimpah memenuhi lantai.
Matanya terbeliak melihat tubuh Nuriz terbaring lesu dengan pakaian yang sudah mula membasah. Pantas dia menerpa mendapatkan gadis itu. Tubuh itu di pangkunya, ada darah yang mengalir di dahi Nuriz, mungkin kerana terhantuk di dinding, sinki atau pun tab mandian. Dia nilahkan. Dah tahu tak berapa nak sihat lagi mau bergerak-gerak ke sana sini, menyusahkanlah. Sempat lagi hatinya membebel.
Tubuh itu dicempungnya. Ini karang aku juga yang kena marah lagilah nampaknya. Wan Nazariel menelan air liur. Bergegar juga imannya melihat bayang susuk tubuh Nuriz yang kelihatan di sebalik baju t-shirt putihnya yang membasah itu.
“Riz...” Dia menampar perlahan wajah itu namun tiada tindak balas langsung.
Apa aku nak buat ni?? Dia mula buntu setelah beberapa usahanya langsung tak berhasil.
Ah... nak tak nak kena juga call balik Doktor Muiz. Hanya itu saja jalan yang terlintas di fikirannya..

            Kenapalah kau ni macam-macam hal? Aku dahlah banyak kerja. Kau boleh pulak pengsan. Hisy wajah pucat Nuriz yang masih tak sedarkan diri itu diperhatikan. Nasib baik masih ada lagi sisa kesabaran dalam diri ini.... kalau tak, tak taulah aku.
Wan Nazariel melangkah menuju ke arah sebuah beg pakaian milik Nuriz yang terletak di satu sudut bilik itu. Masih tak berkemas lagi semenjak gadis itu melangkah masuk ke situ untuk berkongsi bilik dengannya. Sebabnya satu... Dia tak mahu berkongsi almari dengan Nuriz. Zip beg itu dibuka laju dan dia menggeledah isi beg itu. Akhirnya sehelai pakaian kering dicapainya. Kira baik juga aku tolong kau tukar pakaian. Jangan kau tuduh aku ambil kesempatan sudahlah ya? Aku pun kalau boleh tak ingin nak buat macam ni, tapi hati aku ni kesian pula dekat kau.
 
*** Assalamualaikum sahabat pembaca yang setia. Maafkan saya sebab agak lama menyepi tanpa sebarang entry yang baru. ***

7 comments:

ida said...

Finally new n3! Lepas ni cepat2 sambung ye....Nuriz get well soon! Zariel, pls jgn marah2 Riz ok kesian kat dia..

Nuril Bahanudin said...

Insya-ALLAH,
Terima kasih Ida :)

NurAtiZa said...

Kesian dekat Nuriz....π_π

norihan mohd yusof said...

thank dek ilang dah rindu akak kat nuriz...tak relevan tul lh sikap zariel tu!!tk suke lepas kan lah,dari terus menyeksa nuriz cam tu.sedeh lah !! nak tunggu lah bile masa zariel tu akan menagih kasih kat nuriz.mase baru tau penangan nuriz cam ne!!cepat sambung ye dek.........hehe

Nuril Bahanudin said...

Saya pun simpati juga kat nuriz ni nuratiza tapi apa nak buat dah itu bahagian dia. Pasrah~

Kak Chez... Hehe terima kasih, harap berada keadaan sihat hendaknya ya...:-)

Rasinah said...

Kesian sgt dkt nuriz ni..susahnya dia tapi dlm susah dia masih nak tolong org lain

Rasinah said...

Kesian sgt dkt nuriz ni..susahnya dia tapi dlm susah dia masih nak tolong org lain