iklaneka

Segala karya dalam BLOG ini adalah milik penuh Nuril Bahanudin dan penulis langsung TIDAK pernah memberi kebenaran kepada mana-mana penulis di blog lain untuk mengulang cetak karya di dalam blog ini untuk disiarkan di blog MEREKA, Jadi kepada penulis2 blog yang telah mengambil, menyalin, atau mencetaknya semula, diharaplah dapat MEMADAMKANnya daripada blog anda, sebelum sebarang tindakan undang-undang diambil kepada anda. Terima Kasih atas segala kerjasama yang telah diberikan.

Pageviews

Friday, September 28, 2012

Novel : Tiga Bulan [16]

Dalam benci ada rindu yang mengisi,
Dalam marah ada sayang yang mula bercambah.


Nuriz membuka mata perlahan-lahan, kepala terasa memberat dengan kesakitan yang teramat sangat. Tak pernah-pernah dia merasai kesakitan seperti ini. Dia mengeluh, mengerang perlahan tanpa sedar. Tanganya meraba ke dahi. Terasa kesat. Eh aku ni kenapa? Dia mula hairan. Pelik bin ajaib sungguh, rasanya tadi aku pergi ke bilik air tapi kenapa... sekarang aku berada di sini pula? Atas katil pula tu, ke... aku hanya sedang bermimpi dan bangun ke bilik air sedangkan hakikatnya aku hanya berbaring lena di sini?

Tapi.... kenapa dahi aku bertampal? Isk.. a..auwww!!! Dia terjerit kecil dek sentuhan tangannya sendiri. Awat sakit bebenor ni? Aku jatuh ke? Terhantuk dekat mana pula tadi? Tapi bila? Eiie kenapa otak aku ni macam tak mampu nak mencerna apa-apa? Langsung kosong tak ingat apa-apa.

Eh... kejap-kejap... rasanya belum pernah aku pakai pakaian tidur ni. Ini gaun tidur yang dihadiahkan oleh Mirna.. Konon kata kawannya itu teringin melihat dirinya menjadi sedikit keperempuanan, tapi bila masanya aku sarungkan ke tubuh aku ni?? Kenapa aku tak ingat langsung??? Arghh apa yang terjadi pada aku ni? Ke aku yang sarungkan sendiri? Tidur then bangun mengigau tukar pakaian?? Hurm... agak logik juga di situ. Dia mula membuat kesimpulan untuk menyedapkan hatinya sendiri. Malas nak memberatkan kepala otaknya yang memang telah sedia sakit untuk terus berfikir perkara yang dia sendiri tak mampu nak fikirkan itu. Karang bertambah sakit pula.. nanti siapa yang susah?? Aku dan diri aku juga.

Jam yang tergantung di dinding dikerling sekali lalu. Hurm baru pukul 8 pagi... Bisik hatinya. Hah 8 pagi!!! Eh alamaknya aku kena kerja hari ni. Bingkas dia bangun, rasa sakit kepala yang berdenyut tadi terus hilang terbang melayang entah ke mana. Dia mula kelam kabut. Dalam kalut-kalut itu entah macam mana kakinya tersepak bantal yang bertaburan di atas katil. Hampir tersungkur dia namun nasib baik dia berjaya mengimbangkan badannya. Huh bersepahnya bilik ni macam kapal karam. Mesti si Wan Nazariel tu bising nanti.. Ah lantaklah balik nanti aku kemaslah. Siapa suruh dia tak kejutkan aku? Dasar pentingkan diri punya spesis.. Nanti kalau aku lewat tau pula kau membebel, pot pet pot pet.. bla... bla... macam burung murai tercabut ekor.. Huh benci aku.

Tak sampai 10 minit dia berada dalam bilik air dia dah keluar kembali. Huhu apalah nasib aku ni, dengan baju yang tak sempat bergosok lagi.. Ah lantaklah.. tibai sajalah pakai apa-apa pun, dia menyelongkar beg pakaiannya. Sehelai seluar jeans dan t-shirt lengan panjang dikeluarkan. Nasiblah.. aku dah lambat ni. Ini kira dalam daruratlah aku ni. Kalau dah dalam darurat maksudnya mestilah dimaafkan.

Nuriz menilik wajahnya ala kadar di hadapan cermin. Beg galasnya terus dicapai, badan masih lagi terasa seram sejuknya. Demam masih lagi terasa bersisa tapi dia tetap cuba gagahkan dirinya. Huh kalau aku cuti lama-lama nanti, gaji kena potong pula. Kalau macam tu gayanya sampai habis tiga bulan pun belum tentu aku mampu membayar hutang aku dengan mamat tu. Teringat tiba-tiba pada perjanjian yang telah dimeterai beberapa minggu yang lalu.

Isk mana pula kunci skuter aku ni? Dia tercari-cari.

Rasanya hari tu aku letak atas meja ni, ke aku yang salah ingat? Letak di tempat lain, tapi cari dekat tempat lain... Matanya melilau ke segenap ruang penjuru bilik itu.

Hisy waktu nak cepat macam ni mesti ada saja benda yang nak berlaku.. Melambatkan masa aku je. Dia mengomel sendirian.

Adoi.. apa ni!! Dia terloncat-loncat, ibu jarinya terasa sakit, tersepak sesuatu yang berbonjol yang tersembunyi di bawah permaidani.

Apa ke benda pula ni? Tangannya menyelak permaidani yang terhampar di atas lantai itu. Eh.. kunci skuter akulah. Hatinya berbisik girang. Bagus-bagus, tak sia-sia kaki aku sakit tadi. Dia tersenyum lebar melihat benda yang dicari sudah pun ditemui.

Kunci skuter kesayangannya itu dilambung-lambungnya. Sementara sebelah tangannya lagi pula dipanjangkan untuk memulas tombol pintu biliknya, namun belum sempat pintu itu dibuka olehnya pintu itu telah dibuka daripada arah luar dan Nuriz langsung tak dapat menghentikan langkahnya.... terus...

Bukkk...!

            “Aduh!!” Dia terjerit kecil, kesakitan. Mana taknya dahinya telah terhantuk pada dagu Wan Nazariel.

Kerasnya dagu dia, isk batu ke apa... Nuriz merungut perlahan.

“Uikk awal kau bangun. Nak pergi mana pula ni?” Soal Wan Nazariel hairan sambil merenung ke arah Nuriz yang sedang menekapkan tangannya ke dahinya sendiri.

Isk rasanya macam dah berdarah balik ni, bisik hatinya.

“Awal apanya tuan oi.. Tengok jam tu dah pukul berapa? Kan dah pukul 8 lebih dah.” Dia menjuihkan bibirnya ke arah jam yang tergantung di dinding di dalam bilik itu. Aaa... errr kenapa dari tadi jam 8 tak bergerak-gerak? Alamak jam tu mati ke? Eh kenapa aku tak perasan dari tadi??

Mamai ke apa minah ni? Ke... buang tebiat.. kena serang dek demam terus jadi tak betul.

“Huh meh sini kau.” Lelaki itu menarik tangannya agar menghampirinya dan dengan selamba lelaki itu menyentuh dahi Nuriz dengan belakang tangannya. Hurm panasnya dah kurang dah, tak macam yang semalam-semalamnya. Isk mengigau ke dia ni? Kalau tak silap aku tadi waktu dekat dalam bilik kerja tadi jam baru nak pukul 6 pagi. Dia yang tertidur beberapa jam di bilik kerjanya tadi dek keletihan kerana menyiapkan kerja-kerjanya.

“Oi kau ni dah terjaga ke atau masih tidur? Tidur dalam celik?” Lelaki itu menyoal dengan mimik muka berkerut-kerut.

Tu tak lain tak bukan mengata aku dalam hatilah tu. Bisik hati kecil Nuriz.

Nuriz diam... aduh, luka di dahi terasa berdenyut tiba-tiba. Mungkin kerana terhantuk seketika tadi. Huh keras sungguh dagu orang tua ni. Malu usah katalah. Tulah kau Riz lain kali tengok jam betul-betul. Dah lewat konon.. Ini dah terlebih awal pula adalah.

“Tepi sikit tangan kau tu... biar aku tengok luka tu.”

Nuriz hanya menuruti, mengikut saja arahan lelaki itu. Mengalihkan letak tangannya. Isy mamat ni, kut ya pun nak tengok-tengokkan, janganlah rapat sangat wajah kau tu ke muka aku. Sampai aku boleh terasa hembusan nafasanya. Malu aku oi. Rasa muka ni dah tukar warna dah ni. Mesti dah jadi warna merah. Dia cuba menjarakkan tubuhnya daripada lelaki itu.

“Isy cubalah duduk diam-diam sikit kau ni.” Tegur Wan Nazariel.

“Luka kau berdarah baliklah.” Beritahu lelaki itu.

“Hah berdarah?”

“Yalah.. tengok ni..”

“Err... tak.. tak.. na..” tak sempat menghalang lelaki itu telah mengunjukkan plaster yang ditakungi darah kepadanya.

Pandangan terasa berpinar-pinar tiba-tiba, dia memang takutkan darah sebenarnya dan tanpa dapat dikawal tangannya tiba-tiba menggenggam lengan sasa milik Wan Nazariel itu. Terasa sekelilingnya seperti berpusing-pusing.

“Lah pulak kau ni kenapa?” Soalnya kehairanan... Isk main wayang ke apa perempuan ni? Tadi elok saja.

“Err saya tak boleh tengok darahlah.”

“Hah?.. Ganas-ganas macam kau ni pun takutkan darah ke? Eh hari tu masa excident dengan aku kau tak pula nak pengsan, bukan kau cedera juga ke waktu tu?” Soal lelaki itu sambil memapahnya dirinya menuju ke arah sofa yang terdapat dalam bilik itu.

Isk banyak tanyalah dia ni...

“Duduk sini.. aku pergi ambil first aid kejap.”

******

            “Maria... boss mana? Lama dah rasanya I tak nampak muka dia dekat pejabat kita ni? Maklumlah I pun baru balik daripada outstation. Banyak benda nak bincang dengan dia tu.” Darius HR Manager di situ, berusia lewat 30-an tiba-tiba menjenggulkan kepalanya di pintu bilik Wan Nazariel. Maria yang sedah sibuk mengemaskan bilik yang sedikit berhabuk itu tersentak.. terkejut ditegur tiba-tiba.

“You ni kan Dar, kut ya pun ketuklah pintu di dulu, or bagi salam ke baru nak tanya I terkejut tau tak? Nasib baik I tak ada lemah jantung.” Maria membebel geram tidak berpuas hati dengan perbuatan lelaki itu.

“Hehe, sorry. I nak cepat tadi.. boss mana? Dari tadi I tak nampak muka dia.”

“Boss cuti hari ni, tak taulah kenapa. Dia tak cakap apa-apa pula... Eh you ada apa hal cari dia?”

“Hah cuti? Dia tak sihat ke apa? I dahlah ada hal sikit nak bincang dengan dia ni.”

“Entah, suara dia waktu call tadi macam suara orang sihat saja.. alah adalah tu yang dia nak selesaikan tu.. you ada apa-apa mesej ke nak I sampaikan pada dia?”

“Tak apalah Maria.. bukannya penting mana pun. Hurm budak dispatch tu mana? I ada surat penting nak suruh dia hantarkan ni.”

“Budak tu pun cuti jugalah Dar.. dah dua hari dah.”

“Hah cuti juga? Isk berjanji ke apa mereka berdua ni? Seorang mc, seorang pula cuti.” Darius menggumam perlahan... tapi dapat didengar juga oleh Maria.

“Eh mengarutlah you ni Dar, kebetulan je kot.. si Nuriz tu demam katanya, dan boss pulak ada hal peribadi.”

            “Boss cuti, dan Nuriz pun cuti sekali tak akan pula kebetulan pula cik Maria oi? Lepas tu selalu pula tu, kalau Nuriz tak datang mesti boss tak datang sekali, tak akan kebetulan berkali-kali pula? Kalau sekali tu mungkin betul juga kebetulannya. Orang tak cukup umur pun boleh fikir hal macam ni.” Dorina yang muncul entah dari mana terus menyampuk perbualan mereka berdua. Memang jenis suka pasang telinga dengar perbualan orang agaknya dia ni.

            “Mengarutlah you Dorynn.. Cuba jangan buruk sangka dengan mereka berdua tu.”

            “Manalah I ada buruk sangka cik Maria. I cakap benda yang betul. Orang yang tak pandai atau dengan bahasa kasarnya orang yang bodoh saja yang tak boleh agak yang mereka tu ada apa-apa. Tak akan pula kebetulan.”

“Entah-entah mereka merancang. Eh budak tu sendiri ke beri tahu you yang dia cuti?”

“Taklah.. Encik Zariel yang call I kata si Nuriz tu cuti. Tak sihat.. I pun malas nak tanya panjang-panjang, karang I banyak tanya nanti dikatanya I ni ‘busy body’ pula.” Sengaja dikuatkan perkataan ‘busy body’ itu menyindir Dorina, tapi nampaknya tidak sedikit pun sindiran sinisnya itu memberikan kesan. Gadis itu tetap dengan muka biasanya. Ah orang macam dia ni manalah perasan dengan bahasa kiasan ni. Dia nak kena guna bahasa straight to the point barulah tersentak sedar.

“Hah... see... kan I dah kata dah.” Darius menjerit kecil secara tiba-tiba.

“Oii Dar.. you jangan nak bergosip boleh tak?” Huh lelaki sekarang ni memang pandai buat gosip. Entah apa-apalah dia ni, taulah awak tu memang lembut sikit gayanya. Janganlah kepoh sangat mengalahkan perempuan.

“Mengarut apanya Mar oi? Cuba you fikir logik sikit, kalau mereka tak ada apa-apa, masakan boss dengan budak tu, siapa namanya? Ha si Nuriz tu cuti serentak, lepas tu bukan dia yang cakapkan sendiri pula tu. Betul juga kata si Dorynn ni kan, tak akan pula kebetulan yang berlaku berkali-kali.”

“Ya tak ya juga ek..” Masuk juga ke dalam otaknya apa yang dikatakan oleh Darius itu.

Dia akui yang Wan Nazariel tu pun gayanya macam suka sangat dengan si Nuriz tu, suka yang macam mana dia sendiri tak pasti tapi lelaki itu memang suka Nuriz ada di depan matanya. Pantang budak tu hilang dari pandangan matanya mesti..

“Maria, Nuriz mana?”

Lepas tu...

“Maria suruh Nuriz masuk bilik I..”

Atau...

            “Nuriz.. pergi buat itu, siapkan ini, susun itu.”

Huh segalanya Nurizlah... sampaikan Maria rasa yang syarikat mereka macam dah kepupusan staff.

“Hah yang you menggelengkan kepala kenapa Maria?”

“Tak adalah Dar... cuma... ah tak ada apa-apalah. Dah pergi masuk bilik you.. I nak siapkan kerja I ni. Ha Dorynn pergi balik ke tempat you, jangan sibuk pula nak bergosip. Syarikat bayar you untuk berkerja bukan untuk bergosip.”


6 comments:

ida said...

Thanks for the n3 Nuril..tapi kenapa mcm pendek je? Anyway sejuk jugak hati ni bila Zariel ambik berat pasal Riz....cuma hopefully lepas ni Zareil akan lebih caring lagi kat Riz sampai dia x sedar dia dah jatuh cinta kat isteri sendiri!

norihan mohd yusof said...

me kasih dek,epy dapat gak akak melepas kan rindu dendam kat nuriz...hehe!dah terlerai ke batu konkrit kat ati mamat tu dek!!oh!so hapening lh kalu zariel leh je trima nuriz as his wife!!!!!!!!!!!!n dek Nuril sape ye ! yg tukar kan baju nuriz tu???akak nak g dek..........

NurAtiZa said...

Haih penyibuk betul lah si Dorynn tu.... :(

Norbiha Hj. Sabtu said...

Tq utk n3 ni..tp rasa x puaslah! Sian Nuriz.. :(

Yusnida Tajudin said...

Rindu kat mereka berdua ni.. tak sabar nak baca yg seterusnya .. mmg air tgn nuril sts wat k.yus tertunggu2

aida_burn said...

huhuhu bila nak sambung ...windu ....