iklaneka

Segala karya dalam BLOG ini adalah milik penuh Nuril Bahanudin dan penulis langsung TIDAK pernah memberi kebenaran kepada mana-mana penulis di blog lain untuk mengulang cetak karya di dalam blog ini untuk disiarkan di blog MEREKA, Jadi kepada penulis2 blog yang telah mengambil, menyalin, atau mencetaknya semula, diharaplah dapat MEMADAMKANnya daripada blog anda, sebelum sebarang tindakan undang-undang diambil kepada anda. Terima Kasih atas segala kerjasama yang telah diberikan.

Pageviews

Monday, April 20, 2015

Novel : Kasut Hitam Topi Pink [1]

Bila cinta yang berkuasa,
Benci pun jadi suka...


“Weh nak ke mana? Awal lagi tak akan mau blah dah kut.” Tegurnya bila melihat temannya itu sudah berdiri.
“Banyaklah korang punya awal. Baliklah, boringlah layan kau orang. Aku sibuk ni tau.” Topi berwarna merah jambu yang tadinya diletakkan di atas meja diambil kembali. Terus disarungkan ke kepala.
“Sibukkan apalah kau tu Chom? Rilekslah lepak dulu. Bola tak habis lagi ni. Kau pun bukannya kerja esok nak balik awal. Kaukan masih penganggur terhormat.” Soya atau Sufian cuba memujuk.
“Entahnya kau ni. Tengah-tengah malam sibuk apa. Kau jangan nak ‘kencinglah’ Chom weh.” Sampuk Hatami pula.
“Eh banyak cakap pula kau dua orang ni. Macam mak nenek. Aku tak ada mood malam ni, nak balik awallah. Korang tu lainlah orang lelaki. Aku ni orang perempuan. Anak dara tak elok balik lewat-lewat malam. Kata ayah aku.” Bebelan yang terlalu kerap diberikan oleh ayahnya bila dia pulang lewat.
“Apa kau cakap Chom? Cuba ulang balik?” Soal Soya.
“Err yang mana yang kau nak aku ulang Soya oi?” Soal Chomel lurus.
“Alah yang kau tu orang perempuan, anak dara… Oh perempuan rupanya kau ya Chom, selama ni aku ingat kau anak jantan. Sedar juga diri kau. Hua… hua… hua…” Ketawa lantang bergema di kawasan kedai mamak itu.
“Kurang ajar kau Soya! Kenakan aku rupanya. Aku memang selama ini sedar diri apa yang diri aku ni perempuan tau.” Topi merah jambu di atas kepalanya ditanggalkan terus tangan dipanjangkan untuk mengetuk bahu Soya menggunakan topi itu. Namun lelaki itu pantas mengelak.
“Haha tak kena. Cuba kau cakap tang mana dekat kau yang kau sedar diri tu perempuan?” Soal Soya sinis.
Tang ni apa.” Topi berwarna merah jambu itu disuakan tepat depan muka Soya. Hanya beberapa inci saja mahu mengenai hidung mancung lelaki berkulit sedikit gelap itu.
“Ini kau kata bukti kau perempuan Chom? ALLAH, kau buat lawak tahap antarabangsa ke apa? Tami, Chom buat lawak.” Serentak ketawa mereka bergema lagi. Rina yang sedang menggigit straw tersenyum sumbing.
“Dari dulu lagi saya tak berkenan tau dengan warna merah jambu topi awak ni Chomel. Silau mata saya tau.”
Dia walaupun perempuan melayu sejati, lemah lembut dan masih mengekalkan jati diri sebagai perempuan timur bukanlah peminat warna merah campur putih itu. Siapa kata warna merah jambu sahaja yang menyerlahkan sifat perempuan? Sempat dia melirik kebaya berwarna biru yang tersarung di tubuhnya itu.
“Eh kau ni Rina, bukan nak back up aku, lagi dia tambah panas aku ni adalah. Apa punya kawanlah kau ni.” Chomel mendengus geram.
“Betul apa si Rina cakap tu. Geli aku tengok warna topi kau ni. Tukarlah warna lain. Kasi sesuai sikit dengan perangai rock badak kau tu.” Ujar Tami pula.
“Rock badak? Eh Tami kau kalau tak merosakkan bahasa boleh tak?”
“Itu bukan merosakkanlah Chom. Itu namanya kreatif tau.”
“Banyaklah kau punya kreatif Tami. Dengar dek cikgu BM kau mesti dia menangis sedih. Susah payah orang dahulu cipta bahasa yang cantik-cantik. Kau selamba saja ubah suai ikut suka kau. Cacamarba jadinya.”
“Weh Chom yang kau meleret sampai ke cikgu BM aku pun kau heret sekali kenapa? Sejak bila pula kau kisahkan bahasa ni?” Tami mengerutkan dahi.
“Dahlah malas layan kau orang. Sakit pula hati aku ni.”
“Weh rilekslah, sejak bila pula hati kau jadi lembut ni. Tak rocklah.”
“Dah… dah sambung esok ya. Melayan kau orang mahu sampai ke pagi aku tak balik tau. Weh Rina kau nak balik sekali ke tak? Takkan kau sorang saja nak melangut dengan budak dua ekor ni? Kau tu dahlah perempuan, tak manis orang tengok nanti tau.”
“Amboi mulut kau. Macam tapis koyak rabak ya? Sesedap saja kau ekorkan kami ni ya. Kami walaupun macam ni, tetap budiman apa. Rina kau lepak ah dulu, abaikan si Chom yang mula sedar diri dia perempuan tu.”
“Tak maulah Soya. Rina nak balik dengan Chomellah. Awak berdua lepaklah dulu.” Dia bangun.
“Weh.” Tami cuba menghalang.
“Dahlah Soya, Tami… chow dulu.” Terus berlalu.
“Kita balik dulu ya Tami, Soya… er terima kasih ya berlanja minum.”
“Hah kau ada janji nak belanja Chom dengan Rina ke Soya?”
“Mana adalah, bukan kau ke Tami?”
“Hah terkena sudah kita! Weh Chom!!!” Panggil mereka serentak pada Chomel yang sudah menjauh dengan diekori oleh Rina itu.
Chomel berpusing dengan senyum lebar terukir di wajah. Seronok dapat mengenakan lelaki dua orang itu. Sempat dia menjelirkan lidahnya sambil mengangkat kedua ibu jari tangannya kepada Soya dan Tami yang sedang memandang ke arahnya dengan wajah bengang.
“Tak baiklah awak kenakan mereka tu tau Chomel.”
“Kenapa? Alah bukan selalu. Padanlah muka dia orang. Mengata aku lagi. Rasakan.”
“Awak nilahkan Chomel.”
“Dah Rina, dah sampai rumah kau pun ni. Simpan esok-esok sajalah bebelan kau tu. Selamat malam. Bye.”
“Chomel… err awak marah ke?”
“Weh pernah ke aku marahkan kau Rina? Dah naik cepat. Karang kena kacau dengan Mat Bangla baru kau tau.”
“Oo… ok. Selamat malam Chomel.”
“Aku tak tahulah kenapa kaulah satu-satunya makhluk yang suka panggil nama penuh aku. Chom sudahlah…” Haisyh berapa kali marah pun dia panggil juga nama penuh aku. Taulah nama aku Chomel Mayesa Binti Maarof.
“Suka hati sayalah Chomel nak panggil awak macam mana. Comel apa nama awak tu Chomel. Hihihi…”
“Comel kau kata? Euuwwwwww… meremang bulu roma aku.”
“Dahlah awak ni tadi suruh saya naik cepat lepas tu awak ajak saya berbual pula. Mana satu awak ni Chomel?”
“Dia sebut lagi nama tu… Alahai… Dah-dah pergi naik cepat. Aku mengantuk dah ni.”
Dia menghantar langkah Rina dengan pandangannya. Semenjak berpindah ke sini, di kawasan deretan rumah kedai ini kira-kira 8 tahun lalu, Rinalah satu-satunya kawan yang rapat dengan dirinya. Sudi menerima dia seadanya. Mungkin sebab jurang keluarga antara mereka hampir sama. Mereka sama-sama merantau ke sini. Mencari rezeki di sini.

No comments: