iklaneka

Segala karya dalam BLOG ini adalah milik penuh Nuril Bahanudin dan penulis langsung TIDAK pernah memberi kebenaran kepada mana-mana penulis di blog lain untuk mengulang cetak karya di dalam blog ini untuk disiarkan di blog MEREKA, Jadi kepada penulis2 blog yang telah mengambil, menyalin, atau mencetaknya semula, diharaplah dapat MEMADAMKANnya daripada blog anda, sebelum sebarang tindakan undang-undang diambil kepada anda. Terima Kasih atas segala kerjasama yang telah diberikan.

Pageviews

Friday, April 17, 2015

Novel : Kasut Hitam Topi Pink [Prolog]




“Bak sini air tu Rina.” Tanpa menunggu jawapan daripada Rina, Chomel sudah merampas cawan plastik lutsinar yang masih berisi separuh air soya itu.

“Chomel a…awak….”

Bulat mata yang sememangnya sudah bulat itu bila melihat Chomel yang sudah meluru ‘memandikan’ lelaki asing itu dengan air soya miliknya itu. Chomel… saya masih nak minum air tulah…. Namun hanya sekadar terluah di dalam hati sahaja.

“Aku tak tahu apa yang kau panaskan tentang aku ni tapi atas dasar simpati seorang manusia aku tolong sejukkan kau sebelum kau terbakar rentung!” Selamba cawan yang sudah kosong itu dihulurkan kembali kepada Rina dan Rina menyambut akur. Masih dalam keadaan kurang percaya melihat apa yang baru berlaku sebentar tadi.

“Woiiiiii basah baju aku!!!” Merah padam wajah Zaif dengan tindakan yang tidak dijangka daripada Chomel itu. Tak sempat nak elak. Betul-betul dia tak dapat nak menduga tindakan gadis itu.

“Padan muka. Wekkkk!” Chomel mengejek siap menjelirkan lidah tanpa ada sedikit pun riak bersalah di wajah.

“Woi perempuan kau jangan nak lebih-lebih.” Penumbuk sudah mula digenggam. Kaki sudah ringan melangkah. Bila-bila masa saja.

“Kenapa? Sakit hati? Dah tak tahan ya? Buatlah kalau kau berani? Kau ingat aku takut ke dengan kau tu.”

“Jangan cabar aku perempuan.”

“Manalah aku cabar kau. Kau tu yang tak berani. Mulut je cakap besar tapi pengecut. Sungguh sampai sekarang aku tak faham apa motif kau serang aku dekat sini ni. Kau ingat muka kau kacak sangat ke sampai asyik nak muncul dekat depan aku ni?”

“Pengecut kau kata aku? Eh kau ni memang nak kenalah. Jangan panggil aku Zaiflah kalau aku tak buat kau melutut dengan aku ni.”

Oh Zaif nama dia. Barulah Rina faham. Hurmmm tapi macam mana Chomel boleh kenal dengan dia ya?

“Hohoho… macamlah aku pernah panggil nama kau sebelum ni. Buat apa aku nak melutut dengan kau? Kau bukannya Tuhan untuk aku melutut dan sembah.” Chomel ketawa mengejek. Sengaja.

“Tak guna!” Zaif meluru mahu menyerang Chomel. Marah telah meranapkan akal warasnya kala ini.
Puk!!!

“Aduh!” Lantang dia menyerit bila terasa ada orang yang memukul kepalanya dari arah belakang.

“Kah! Kah! Kah! Apalah malang nasib kau ni Mat? Tadi kena mandi dengan air soya sekarang kau kena ketuk pula dengan handbag Channel. Aduhai sakit perut aku ni tau gelakkan kau.” Siap tekan perutnya lagi menahan ketawa yang rancak keluar.


No comments: