iklaneka

Segala karya dalam BLOG ini adalah milik penuh Nuril Bahanudin dan penulis langsung TIDAK pernah memberi kebenaran kepada mana-mana penulis di blog lain untuk mengulang cetak karya di dalam blog ini untuk disiarkan di blog MEREKA, Jadi kepada penulis2 blog yang telah mengambil, menyalin, atau mencetaknya semula, diharaplah dapat MEMADAMKANnya daripada blog anda, sebelum sebarang tindakan undang-undang diambil kepada anda. Terima Kasih atas segala kerjasama yang telah diberikan.

Pageviews

Tuesday, June 19, 2012

Novel : Tiga Bulan [1]


Dalam benci,
Ada rindu yang mengisi...
Dalam marah,
Ada sayang yang mula bercambah..


Mana pulalah mereka ni. Kata nak datang pukul 2.30 petang tapi ni dah dekat pukul 3.00 petang batang hidung masing-masing pun tak nampak-nampak bayangnya. Kalau dah namanya janji melayu memang begitulah kut. Dia membebel geram di dalam hati sendirian dengan rasa geram yang mula membuak.

            Hai kalaulah bukan disebabkan mereka yang bersungguh-sunguh nak jemput aku ni dari KL Sentral ni, memang aku dah balik sendiri dah. Sabar-sabar... Nasiblah barang aku ni banyak menimbun, kalau tak dah lama aku pergi merayap dari terus terpacak dekat tengah-tengah sini macam tiang eletrik tak pun macam pak guard tak berbayar. Dia merenung bagasinya yang penuh sarat dengan muatannya. Tiga bulan di kota London dek kerana kursus yang disertainya.

Huihhhh tak sangka Malaysia ni semakin panas, dia mengeluh. Walaupun dalam bangunan yang berbumbung, dengan penghawa dingin yang sentiasa terpasang, peluh tetap keluar merembes didahinya dan menitis jatuh melurut ke pipinya. Wajahnya yang putih mula kemerahan.

            “Assalamualaikum abang…” Telinganya mendengar ada suara yang membeli salam kepadanya membuatkan dia sedikit tersentak. Hisy siapa pula yang alim sangat bagi salam dekat aku ni. Pantas kepalanya dipusingkan, menoleh mencari gerangan siapakah  yang menyapa dirinya.

            “Hurm waalaikumussalam .. hah ada apa?” Dia menjawab acuh tak acuh. Macamlah aku tak tahu sangat dekat KL Sentral ni ramai sungguh manusia yang minta derma itu dan ini kononnya dari persatuan itulah dan badan inilah. Entah ya entah tidak. Hati berdongkol benci.

“Saya dari rumah anak-anak yatim Darul Qaseh. Saya…” Ucap gadis itu sedikit gugup, tersentak barangkali bila teguran lembutnya dibalas dengan sergahan sedikit kuat daripada lelaki itu.

            “Hah.. kalau nak minta derma, sorry aku tak ada duit kecik nak bagi dekat kau!” Dia pantas memotong ayat gadis itu, tak betah mendengar penerangan gadis itu yang bunyinya sudah seperti orang yang sedang membebel dipendengarannya. Mood aku dahlah tengah tak berapa nak baik ni! Memang silaplah kalau kau minta daripada aku.

“Err tak bang, bukan… abang jangan salah faham. Saya cuma mahu jual barang hasil kraftangan anak-anak di sana, kalau abang sudi beli, setiap dua ringgit dari nilai yang abang beli tu akan disumbangkan kepada tabung rumah anak-anak yatim tu. Buat belanja makan minum bulanan mereka.” Pantas gadis itu menafikan dan menerangkan yang sepatutnya tanpa perlu dia minta.

Dia mencebik mendengarnya. Benci meluat segalanya ada, kalau ya pun nak menjual, bukan di sini tempatnya ataupun janganlah jual dengan dirinya, pergilah jual kat pasar ke atau jual dengan orang lain ke. Mengganggu privacy orang saja, dia mendengus dan terus melangkah pergi.

            “Abang tak nak tengok-tengok dulu ke?” Soal gadis itu tatkala melihat dia yang mula melangkah pergi tanpa mengendahkan dirinya dan memberi perhatian dengan apa yang diperkatannya.

            “Arghh.. aku tak ada masa! Aku nak cepat, kalau ya kau nak menjual, pergi jual dekat orang lain yang lebih ada banyak masa atau lebih baik hati daripada aku ni. Aku betul-betul tak berminat!”

Dari kejauhan dia dapat melihat kelibat 3 orang temannya yang semakin menghampiri. Huh nasib baik mereka sampai tepat pada masanya, tak perlulah aku nak mendengar apa yang perempuan tu kata. Sempat juga hatinya mengucap syukur melihat kedatangan temannya itu. Hilang terus rasa marah yang bergumpal dalam dadanya dek kerana kelewatan mereka sebentar tadi .

            “Apahal korang lambat sangat ni? Penat aku tunggu tau, janji jam berapa datangnya entah jam berapa. Apalah korang ni. Letih aku menunggu tau!” Dia membentak geram.

Sorrylah kawan, bukannya kami sengaja pun. Seperti biasa, jalan sesak nak pecut pun tak boleh.”

“Yalah korang tu macamlah aku tak tahu. Dah-dah jom blah. Aku dah lapar ni.”

Sebelum dia berlalu sempat lagi dia memerhati kelibat gadis yang menyapanya sebentar tadi yang masih lagi di tempat tadi, memandangnya dengan pandangan yang sukar dimengerti. Mereka berlaga pandang seketika. Lama dia cuba menafsir pandangan gadis itu. Ah lantaklah dengan perempuan tu. Ada aku kisah ke??

******

“Baru balik Riz?” Dia disapa sebaik saja kakinya melangkah masuk ke dalam rumahnya.

Senyuman hambar dihadiahkan kepada teman serumahnya itu. Dia kepenatan seharian berada di luar rumah. Mengerah keringat demi mencari rezeki untuk anak-anak yatim.

“Nak air tak? Aku boleh tolong buatkan untuk kau, sementara aku masih di dalam mood rajin ni.”

“Boleh jugak, kalau orang tu dah tawar diri tentulah tak akan ditolak. Terima kasih.”

Lenguh terasa kakinya, mungkin kerana berdiri berjam-jam siang tadi sehingga terasa macam dah nak tercabut sahaja kepala lututnya. Macam-macam ragam aku jumpa hari ni ada yang sombong, ada yang sporting ada yang pandang aku ni macam peminta sedekah. Ah manusia memang macam tu suka sangat menilai orang dengan pandangan mata kasar tanpa mahu menyelidiki terlebih dahulu. Macamlah diri dia tu dah sempurna sangat nak menghakimi orang.

            Tangannya membuka porch bag yang tergantung dipinggangnya. Menarik zipnya untuk mengeluarkan isinya. Mula mengira berapa pendapatan yang diperolehi hari ini. Terkumat kamit mulutnya

            “Banyak ke dapat hari ni Riz?” Mirna yang muncul dari sebalik dapur sambil menatang 2 biji mug ditangannya menegurnya secara tiba-tiba membuatkan dia yang sedang asyik itu sedikit tersentak.

            Laju tangannya mengusap dadanya untuk menghilangkan rasa terkejut. Matanya menjeling Mirna tajam tanda tak puas hati dengan tindakan teman itu dan Mirna pula cepat-cepat menghulurkan sebiji mug kepadanya, mengalihkan perhatiannya kononlah tu.

“Adalah juga.. Alhamdulillah rezeki budak-budak ni.” Kerja sukarela tanpa gaji, tapi dia seronok. Yalah ini saja yang dia mampu lakukan untuk membalas kembali budi yang pernah di tabur ke atas dirinya. Tenaga dan bakti demi membela kebajikan anak-anak yang telah kehilangan tempat bergantung harap dan dahan tempat berpaut dan berteduh dari badai dugaan dunia.

Riz atau nama sebenarnya Nuriz Abdullah menyandarkan tubuhnya pada sofa, menghilangkan lelah selepas meneguk air yang dibuat oleh Mirna. Teman yang berada disisinya itu dijelingnya sekali lalu. Huh tu dia bukan main tekun mengadap tv tu. Agaknya kalau boleh masuk dalam tv tu memang dia dah masuk berlakon sekali kut. Dia mengomel dalam hati melihat tingkah Mirna itu. Dia sudah faham benar dengan perangai temannya itu, selalu terlupa segalanya bila sudah dapat menonton drama yang menjadi kesukaan dirinya.

Fikirannya menerawang, jauh. Jauh mengingati peristiwa yang mengisi harinya..

“Hah.. kalau nak minta derma, sorry aku tak ada duit kecik nak bagi dekat kau!”

Hai muka aku ni macam muka orang minta derma ke? Tak faham sungguh dengan orang sekarang ni, pakaian punyalah bergaya tapi bila minta berbuat bakti semua kata tak ada duitlah apalah. Sekali betul ALLAH tarik nikmat tu baru padan muka dia, terus tak ada duit betul-betul. Dia mendengus geram bila mengenangkan tingkah lelaki itu, kalau ya tak nak kasi, cakaplah elok-elok macam aku ni pengemis pula. Itulah dia sikap orang kaya, menyombong tak bertempat.

“Kau ada masalah ke Riz.? Berat semacam aje aku dengar hembusan nafas kau tu.”

“Tak ada apalah Mir, mungkin aku penat sikit. Aku gerak ke bilik dululah. Nak mandi, rasa dah berlengas dah badan ni. Lagipun aku tak asar lagi ni.” Dia meminta diri dan dilihatnya temannya itu menganggukkan kepala sebelum kembali memfokuskan mata ke kaca tv.

Mirna sahabatnya yang sama-sama dibesarkan di Darul Qaseh. Dia anak terbuang dan Mirna pula anak yang ditinggalkan oleh kedua ibu bapanya kerana masalah emigrant. Keluarganya pulang ke Indonesia maka tinggallah dia di rumah itu membesar seorang diri dan semenjak itu mereka menjadi teman dan telah berjanji akan susah dan senang bersama.

****Jemput baca yang belum pernah membacanya...****

2 comments:

Anonymous said...

sye suke citer nie...
hope ley teruskn usehe bkarya.

Nuril Bahanudin said...

Terima kasih cik Anonymous ^^