iklaneka

Segala karya dalam BLOG ini adalah milik penuh Nuril Bahanudin dan penulis langsung TIDAK pernah memberi kebenaran kepada mana-mana penulis di blog lain untuk mengulang cetak karya di dalam blog ini untuk disiarkan di blog MEREKA, Jadi kepada penulis2 blog yang telah mengambil, menyalin, atau mencetaknya semula, diharaplah dapat MEMADAMKANnya daripada blog anda, sebelum sebarang tindakan undang-undang diambil kepada anda. Terima Kasih atas segala kerjasama yang telah diberikan.

Pageviews

Friday, June 22, 2012

Novel : Tiga Bulan [2]


Dalam benci,
Ada rindu yang mengisi...
Dalam marah,
Ada sayang yang mula bercambah...


“Macam mana kau bawak motor ni hah?” Melengking kuat suara lelaki itu memarahinya. Rasa malu usah katalah. Tuhan  saja yang tahu perasaannya tika itu bila sedar dirinya menjadi tumpuan banyak mata yang berada disekelilingnya, masing-masing ada yang berbisik sesama sendiri. Mungkin menghakimi dirinya.

Salah akukah?? Nuriz tertanya-tanya sendiri. Bukan ke lelaki itu yang membelok tanpa memberi signal, dah tahu jalan depan Sogo ni sesak dan aku pulak dia ingat suka-suka hati saja ke nak susahkan diri ni menyondol kereta mahal dia tu ke? Aduihai.. pedihnyalah hai. Dia memandang ke  arah sikunya yang sedikit bergesel pada jalan sebentar tadi, mungkin tercalar luka melecet..

“Hei orang cakap tu pandanglah sini!” Bentak lelaki itu sedikit kuat lalu memegang kasar dagunya, mendongakkan wajahnya sehingga mereka bertentangan mata. Nuriz sedikit meronta tidak puas hati dengan tindakan lelaki itu yang dirasakan sudah keterlaluan itu.

Ceh kurang ajar lelaki ni, dia ingat aku ni adik-adik dia ke main sentuh-sentuh ni. Tak tahu halal haram. Ditepis kasar tangan lelaki itu, langsung tak bersetuju dengan perbuatan lelaki itu.

            “Eh.. kejap- kejap, kenapa aku rasa aku macam pernah nampak muka kau sebelum ni hah?”

Nuriz tersentak, pernah jumpa sebelum ini?? Di mana pula aku jumpa mamat ni? Aku tak rasa yang aku pernah kenal atau ada kawan lelaki yang sombong dan tak beradab seperti dia sebelum ini. Lama dipandangnya wajah lelaki itu, sehinggalah ingatannya kembali tersusun. Oh lelaki sombong di KL Sentral hari tu. Pantas fikirannya mengingati seraut wajah lelaki itu.

“Aha.. aku dah ingat dah, kaulah budak pengemis hari tu kan, yang dekat KL Sentral tu kan?”

            Uikk pengemis dia kata. Hai memang betul sungguhlah dia ni tak ada adab sopan, aku dah terangkan hari tu yang aku ni bukan peminta sedekah. Aku ni jual barang-barang, itu pun tak faham ke??  Sengal ubi kayu betul. Takkan nak kena ulang cakap pula, buat kering air liur aku je.

“Encik ni yang lelaki sombong, lagi angkuh hari tu kan?” Sengaja ditekankan perkataan sombong dan angkuh itu biar semua mendengarnya. Tak perlu bersopan dengan orang yang tak beradab. Prinsip hatinya ringkas dan mudah. Aku bukan insan sempurna yang punya bergunung sabar walau dikeji dan dihina tetap mampu melemparkan budi bahasa yang baik.

“Apa kau cakap? Tak guna!” Menggelegak perasaannya mendengar kelancangan mulut gadis itu.

Dahlah langgar kereta aku lepas tu siap kutuk-kutuk aku depan orang ramai. Kecik je aku nampak perempuan ni, rasa nak ketuk je mulut dia biar langsung tak boleh nak bercakap.

“Uikk marah ke encik? Tau pun marah rupanya, yang pergi panggil saya ni pengemis pasal apa? Muka saja nampak baik tapi mulut jahat. Cakap orang ikut sedap dia saja.”

Gerrr beraninya dia ni. Hari tu bukan main nampak sopan santun lemah lembut lagi dia punya perangai, tapi hari ni gaya macam orang nak bertinju dengan aku saja. Terbang ke mana entah sopan santun lemah lembut kata manis yang dia tunjukkan hari itu. Ceh!

“Oklah aku malas nak bertekak dengan kau sebab buang masa aku ni saja, aku nak tiga ribu ringgit sebagai ganti rugi kereta aku yang dah kau  hentam ni. Sila bertanggungjawab ok!”

“Hah.. tiga ribu ringgit?? Encik ingat saya ni kerja cop duit ke? Setakat kemik macam tu terus minta tiga ribu, habis scooter saya ni siapa nak repair?? Sesedap saja mau ‘pow’ orang.”

Dia yang salah, sesuka rasa dia je minta ganti rugi dekat orang. Aku ni nak mengelakkan makcik tua tu dan dia pula yang main terjah saja kenapa, padanlah kena cium dengan skuter aku ni.

            “Ok kalau kau tak nak settle sini, kita jumpa dekat mahkamah sajalah.. Aku tak kisah.” Ujarnya terus berlalu, dahlah terik matahari ni. Lepas tu ditambah lagi dengan perangai perempuan yang tak berapa betul ni atau dalam kurungan sewel ni. Mahu aku rentung dekat sini.

Wait.. waitt.. saya mana ada duit sebanyak itu, kalau tiga puluh ringgit adalah.”

“Tiga puluh ringgit tu buat apa? Kau ingat kereta aku ni kereta mainan ke hah? Aku tahu kau mesti tak mampu nak bayar punya. Tulah lain kali jangan berlagak dengan aku ni. Oklah kalau macam ni senang cerita kau kerja dengan aku untuk 3 bulan sebagai ganti rugi kereta aku tu. Jadi budak hantar surat, kebetulan dispacth kat opis aku tu pun baru aku pecat.”

“Uikk kena 3 bulan kerja?? Tanpa gaji pula tu? Habis saya ni nak makan pakai apa?”
            “Pandai-pandailah kau sendiri uruskan masalah kau. Aku tau kau kena kerja dengan aku untuk gantirugi kereta aku ni. Kira oklah aku suruh kau kerja dengan aku daripada aku suruh kau bayar aku. Ni kad aku, aku dah ambik nombor motor kau, kalau kau buat hal siap kau faham!”

Aku jadi minah dispacth. Isk tak pernah terfikir dalam benak aku ni, nak menolak? Tapi macam mana? Aku mana ada duit nak bayar gantirugi yang dia minta tu. Aku tak mahu naik turun mahkamah, silap-silap aku kena jail. Huhuhu dia memejamkan mata takut membayangkan.

Kad di tangannya direnung. Hurm Wan Nazariel Wan Nazri. Patutlah sombong, pengarah urusan Naz Holding rupanya.

*** Selamat membaca bab ini***

No comments: