iklaneka

Segala karya dalam BLOG ini adalah milik penuh Nuril Bahanudin dan penulis langsung TIDAK pernah memberi kebenaran kepada mana-mana penulis di blog lain untuk mengulang cetak karya di dalam blog ini untuk disiarkan di blog MEREKA, Jadi kepada penulis2 blog yang telah mengambil, menyalin, atau mencetaknya semula, diharaplah dapat MEMADAMKANnya daripada blog anda, sebelum sebarang tindakan undang-undang diambil kepada anda. Terima Kasih atas segala kerjasama yang telah diberikan.

Pageviews

Friday, June 29, 2012

Novel : Tiga Bulan [4]



“Mana budak tu Maria?” Soal Wan Nazariel kepada setiausahanya itu ketika melangkah masuk ke pejabatnya. Tercari-cari akan kelibat Nuriz.
           
            “Entahlah tadi ada terserempak dengan dia waktu punch card tadi, mungkin dia keluar breakfast kut. Ada apa bos cari dia?” Hairan pagi-pagi lagi dah masuk pejabat dengan muka mencuka, elok muka tu handsome terus jadi tak handsome kalau macam tu gayanya.

“Ha.. kalau dia dah ada nanti you suruh dia masuk bilik I, kata I nak jumpa dia.”

“Ok”
            Lelaki itu kelihatan pantas mengatur langkah menuju ke biliknya sendiri. Hai mood tak baik lagilah tu nampaknya hari ini. Maria mencapai buku hitam berkulit keras dan sebatang pen yang terletak di atas mejanya lalu langkahnya dipanjangkan menuju ke arah bilik lelaki itu.

Perlahan diketuknya pintu bilik itu. Hai nilah risikonya bila jadi seorang setiausaha.. kalau boss dalam mood tak baik selalu saja kena jadi mangsa keadaan. Dia mengeluh sebelum melangkah masuk.

“Hah yang you pagi-pagi lagi dah tercegat dalam bilik I ni kenapa? Tak ada kerja lain ke nak buat?” Soal lelaki itu acuh tak acuh sambil wajahnya asyik tunduk mengadap kertas-kertas yang terdapat di atas mejanya.

Eh dia ni kenapa pula hari ni? Tak akan pula masih lagi dalam mamai ke apa pagi-pagi ni.

            “Hai boss, kan tercegat dalam bilik you ni kerja I setiap hari? I nikan setiausaha you. Mestilah kena masuk jumpa you pagi-pagi macam biasa. You ni sihat ke tidak ni? Sejak bila pula you jadi seorang pelupa ni?” Apalah dia ni, pagi tadi breakfast semut cicah kopi ke? Sampai jadi pelupa tahap orang tua umur lanjut.

“Ha.. ops yalah, isk macam mana I boleh lupa ni. Ha.. hari ni ada apa-apa temujanji untuk I ke?”
Huh macam mana aku boleh lupa yang dia ni setiausaha aku. Asyik fikirkan sangat pasal minah yang sorang tu sampai benda rutin pun aku boleh terlupa. Ceh buat malu saja dengan Maria.

            “Ok boss hari ni you ada dua temujanji, yang pertama jam sebelas pagi nanti dengan Tuan Munir di pejabatnya dan yang kedua jam tiga petang dengan Puan Sita.. itu saja”

Dia ni entah dengar entah tidak dengan apa yang aku cakap ni? Rupa macam orang yang tengah melayang fikirannya jauh entah pergi ke mana-mana sajalah tu. Hai boss aku yang satu nilahkan. Nak kata angau muka tak macam orang angau saja… Haish.

“Err.. apa tadi yang you cakapkan Maria? Boleh tolong ulang balik tak?”

Grr.. kan aku dah agak dah. Maria mendengus geram.

Dia mengulangi apa yang dicakapkannya sebentar tadi satu persatu dengan harapan lelaki itu mendengarkannya untuk kali ini. Kalau terpaksa ulang untuk sekali lagi juga selepas ini memang dia telah merancang untuk merekodkan terus suaranya. Habis cerita tak adalah kering air liurnya.

“Boss dengar tak apa yang saya cakapkan ni?” Dia menyoal inginkan kepastian.

“I dengarlah Maria.. Jam 11 pagi dan 3 petangkan I punya appointment hari ini?”

Yes betul. Ada apa-apa lagi kerja yang you nak suruh saya buatkan ke?”

“Tak ada rasanya. I tak mahu diganggu, dan jangan lupa kalau Nuriz dah masuk office nanti suruh dia datang jumpa I tau as soon as possible Ok. Ada benda I mahu suruh dia buat.”

Yes boss!” Hai apalah lagi yang si Nuriz buat sampai boss jadi macam tu. Tak faham sungguh aku dengan budak Nuriz ni dan kenapalah suka sangat menduga kesabaran si boss tu.

******
            Hai ni baru berapa hari saja aku kerja dengan dia. Aku dah mula rasa bosan yang teramat, nak tengok muka lelaki itu pun rasa dah sangat meluat. Dia mengeluh berat bila terkenangkan kerenah Wan Nazariel itu. Kepingan roti canai yang berada di hadapannya dicubit sedikit demi sedikit. Rasa tidak berselera untuk menjamahnya.
           
Kesian budak-budak tu, mesti ternanti-nanti kedatangan aku. Dahlah aku janji dengan mereka akan ajar mereka subjek matematik dan akaun. Teringat pula akan janjinya dengan anak-anak di Darul Qaseh, memang itu yang selalu dilakukan andai dia kelapangan, mengajar mereka-mereka yang ingin menghadapi peperiksaan SPM dan PMR, namun minggu ini dek kerana keletihan yang teramat sangat dia terpaksa melupakan janji yang telah dibuat itu.

Dahlah kerjanya memenatkan. Dia kerah tenaga aku ni macam aku ni robot. Hisy malasnya nak masuk kerja. Jam dipergelangan tangannya dikerling sekali lalu, 8.45 pagi.. Ini karang mesti ada saja benda yang dia nak suruh aku buat. Pantang nampak muka aku. Dia bangun perlahan selepas meneguk nescafenya buat terakhir kalinya sebelum membayarnya.

            “Tak ada duit tak boleh makan!” Terdengar suara tuan kedai seolah sedang marah-marah kepada seseorang mebuatkan dia tersentak.

Terpanggil untuk melihat punca kemarahan tuan punya kedai itu.Mati langkahnya kala itu. Terkejut melihat drama yang terbentang di depan matanya kini. Simpati menerjah benaknya.

“Tolonglah saya pakcik, saya lapar.” Kedengaran pula satu suara yang agak halus, sayu memohon simpati. Terbit rasa belas dalam hatinya saat itu. Perasaan sebak hadir secara tiba-tiba.

“Ah... tak ada tak ada.. pergi pergi! Apa kau ingat sini tempat makan free ke?”

Hiba hatinya melihat seorang kanak-kanak perempuan yang berpakaian agak lusuh, mungkin usianya lingkungan 9-10 tahun memohon belas untuk mengisi perutnya yang kosong, namun sayang pemilik kedai itu seolah tiada sedikit pun punya rasa simpati langsung…

“Ah pergi berambus kau! Akukan dah kata kalau tak ada duit tak boleh makan sini kau tak faham ke?”

“Tak apa.. biarkan dia makan encik, nanti saya bayarkan untuk dia.” Nuriz sendiri tak sedar macam mana boleh terluncur kata begitu dari mulutnya hingga menyebabkan lelaki itu berhenti dari sumpah seranahnya.

Tak sampai hati! Ya dia seolah dapat merasai apa yang dideritai oleh kanak-kanak itu dari pandangan matanya yang sayu mengharapkan belas dari orang lain untuk meneruskan kehidupan. Arghh mengapa mesti ada yang punya nasib yang begitu duka seperti ini?

Dilihat kanak-kanak itu begitu gelojoh menjamah makanan yang dihidangkan kepadanya seolah-olah sudah berhari-harian tidak menjamah apa-apa. Kelaparan! Sebak rasanya. Kesian dia, manalah mak ayah dia ni agaknya. Masakan dia tak ada keluarga? Nuriz mengeluh.

Not sepuluh ringgit dihulurkan kepada penjaga kaunter bayaran itu sebelum dia melangkah pergi. Insaf pula hatinya bila teringatkan kepada mereka-mereka yang kurang bernasib baik. Dirinya walaupun tak punya siapa-siapa tapi nasibnya tetap terbela tak terabai melarat seperti kanak-kanak itu.

Sempat dia menoleh sekali lagi ke arah kanak-kanak itu dan dalam masa yang sama kanak-kanak itu memandang ke arahnya juga. Mereka berbalas pandangan dan kanak-kanak sempat menghadiahkan sebuah senyuman kepadanya mungkin mengucapkan terima kasih. Dia mengangguk sempat melambai tangan kepada kanak-kanak itu sebelum berlalu.

Hai aku dah lambat ni, kejap lagi mesti membebel panjang pakcik tu dengan aku ni. Dia tu suka sangat cari silap aku, kalau sehari tak marah aku memang bukan dialah tu. Teringat pula pada Wan Nazariel hati menjadi sebal ditambah pula dengan kerenah penyambut tetamu a.k.a Dorina yang suka menempel tereseh-eseh pada Wan Nazariel yang menyakitkan matanya. Dorina konon.. dah macam deodorant saja bunyinya aku dengar.

Langkah kaki diatur pantas menuju ke pejabatnya. Dia tak mahu lelaki itu mengamuk, bukan kerana dia takutkan lelaki itu cuma.. dia tak suka bising-bising, memanjangkan perkara yang tak seberapa nak panjang, atau senang cerita perkara remeh yang tiada berkepentingan langsung.
            “Hah.. Nuriz ada pun awak, boss nak jumpa.. Entah apa yang dia nak entah, pagi-pagi lagi dah cari you.” Tegur Maria sebaik sahaja melihat dirinya menolak pintu masuk.

Aku dah agak dah, apalah yang dia nak suruh aku buat pula kali ni kan.

“You hati-hati sikit, mood dia tak berapa baik hari ni.” Bisik Maria perlahan kepadanya.

“Wah… staff baru pun dah pandai curi tulang” Dorina yang entah daripada mana muncul tiba-tiba menghamburkan kata-kata sinis berbaur sindiran kepadanya.

Nuriz dan Maria tersentak, terkejut dan berpandangan sesama sendiri.

“Tak apa cik Maria.. dengan saya mood dia memang hari-hari tak baik. Saya dah biasa dah tak perlu nak hati-hati lagi, hati-hati saya yang makan hati jadinya.. isy.” Ujarnya kepada Maria tanpa sedikit pun mengambil peduli Dorina yang tersengih sinis menyindir dirinya tidak jauh daripada mereka.

Maria hanya tersenyum mendengar apa yang diperkatakan oleh Nuriz itu. Tak tahu nak kata apa dah, dua-dua memang tak boleh ngam agaknya. Dia sendiri hairan memikirkan perhubungan antara Nuriz dan Wan Nazariel semenjak awal kemunculan gadis itu dipejabatnya lagi. Majikannya seolah tidak menyukai gadis itu dan yang bertambah dia tak faham, kalau betul Wan Nazariel tak suka Nuriz, apa pula motifnya menggajikan Nuriz di companynya? Haisy kalau fikir sendiri, sampai ke pagi esok pun belum tentu dia akan mendapat jawapannya sebab yang dia pasti Wan Nazariel mungkin ada sebabnya yang tersendiri. Maria menjungkitkan bahu. Ah biarlah, bukan urusan aku yang perlu aku nak sibuk-sibukkan.

“Hai Nuriz you tak dengar ke I cakap ni?” Soal Dorina tak puas hati.

“Aku nak cepat ni Dorynn, tak ada masa nak layan orang mulut murai macam kau ni.” Selamba dia membidas kata Dorina itu. Tak padan berkerja sebagai penyambut tetamu, tapi belagak macam diva di sini.

Maria tersenyum lebar, sempat mengangkat ibu jarinya kepada Nuriz tanda menyokong kata-kata gadis itu. Huh biar perempuan ni rasa.

“Eiiiii Nuriz!!! Kau… kau.. kan!” Hilang sudah bahasa I dan you yang digunapakainya sebentar tadi.

Dia menghentakkan kakinya geram. Bergema bunyi tumit kasut tingginya itu. Matanya yang sememangnya bulat bertambah bulat mendengar bidasan polos yang keluar daripada mulut Nuriz itu. Tak apa, ada masa nanti siap kau aku kenakan cukup-cukup. Sempat hatinya menyemat dendam.

“Tuan nak jumpa saya?” Tanpa mengetuk pintu terlebih dahulu dia terus memulas tombol pintu bilik lelaki itu dan melangkah masuk walaupun lelaki itu tak sempat memperlawanya.

            Tersentak Wan Nazariel dibuatnya, hampir tersembur neskafe yang baru saja diteguknya. Kurang asam punya minah, main terjah saja taunya dia ni. Dia merenung tajam pada Nuriz yang berdiri memandangnya. Wan Nazariel  membetulkan duduknya cuba menutupi rasa terkejutnya tadi.
            Ekekeke padan muka dia. terperanjat. Nuriz mengulum senyum menahan tawa yang hampir melantun keluar dari mulutnya dek tingkah lelaki itu sebentar tadi.

“Hai.. awal kau masuk hari ni?” Sindir lelaki itu dengan wajah sinisnya seperti selalu.
            “Eh.. tuan mengigau ke apa ni? Awal apanya, saya rasa saya dah lewat ni, ke jam tuan yang mati? Jam saya dah pukul 9 pagi lebih dah.” Sengaja dia buat-buat tak faham maksud lelaki itu, walaupun dia sememangnya sedar kata lelaki itu bertujuan untuk menyindir dirinya.

Tengok aku yang nak kenakan dia, tapi aku yang terkena balik. Cis!

“Tahu pun kau dah lewat masuk. Ni apa benda ni hah?” Soalnya sambil menghempaskan sekeping sampul surat sederhana besar berwana coklat ke atas mejanya.

“Ni suratlah tuan, tuan nak saya bacakan untuk tuan ke?” Nuriz menyoal sengaja.

“Aku taulah ni surat, masalah kau dah hantar ke salah tempat. Berapa kali aku nak pesan buat kerja kau tu elok-elok. Kau tak reti baca ke alamatnya? Buta huruf ke ha? Nasib baik mereka pulangkan balik. Buat kerja tak semenggah langsung!” Bebel lelaki itu.

Eii.. betul ke aku ada salah hantar ni? Ke dia sengaja nak kenakan aku? Aku tengok sampul dia macam baru lagi. Dia ni bukannya betul sangat, suka sangat cari silap dengan aku. Aku buat betul pun dia mesti kata salah punya..

Sorry tuan.” Dia memohon maaf. Tak kira kita silap atau tak jangan lokek memohon maaf, teringat pula pesanan bekas ustazahnya sewaktu zaman sekolahnya dahulu.

Sorry, sorry itu saja yang kau tahu.. sorry pergi naik lorrylah. Huh!”

“Habis tuan nak saya buat apa? Nak suruh saya naik lorry tu sekali ke? Saya tak sengajalah.” Kira untung aku nak minta maaf tau walaupun belum pasti aku yang bersalah dalam hal ini sebenarnya tau.

“Amboi-amboi kau loyar buruk pula dengan aku ek? Cuba belajar jadi serius sikit bila buat kerja. Ini tak asyik nak main-main saja tu yang sampai salah hantar ke tempatnya. Ni aku nak kau pergi hantar balik surat ni ke tempat dia yang betul, alamat yang betul.. dan lagi satu hari ni kau kena buat OT, denda sebab kau cuai buat kerja.” sambungnya lagi

Aik ada denda-denda pula, ingat zaman sekolah saja yang denda-denda ni

            “Hari ini aku nak kau kemaskan file-file, susun ikut kriteria. Buang habuk-habuk yang ada. Tukar lapik kabinet fail tu sekali, sebab aku tengok lapik dia sekarang dah kotor.”

“Aik itu kerja dispatch juga ke Tuan?” Soalnya.. macam tak ada staff lain nak dikerah ke apa dia ni? Apa guna bayar gaji kepada mereka kalau tak suruh buat kerja. Tu si Dorina yang selalu mengendeng dekat meja dia tak mahu pula dia suruh. Cis! Dia mendesis geram.

“Hai kau dah lupa ke dalam perjanjian yang kau dah tandatangani yang kau kena buat apa yang aku suruh, so aku dah suruh ni tak kira kerja dispatch ke tidak ke, kalau aku dah suruh buat tu buat sajalah tak payah nak banyak soal.. faham??” Bentak Wan Nazariel kasar.

“Tapi tuan, hari ni saya rasa tak bolehlah. Saya dah ada janji dengan kawan saya.” Teringat pula akan janjinya pada Mirna yang mereka akan pergi membeli barang keperluan rumah.

            “Tak ada excuse ok. Kalau kau ada hal ke apa ke siapkan kerja kau tu dulu.” Putus lelaki itu.

            Hisy dia ni, semua nak kena ikut cakap dia saja. Tak berperikemanusiaan langsung. Geram mendengar kata putus lelaki itu, kecik saja aku nampak dia ni. Rasa nak cekik-cekik saja biar sesak nafas.  Eee geramnya.. Sabar Riz, cool down. Tarik nafas panjang-panjang, hembus... fuuu..

“Ingat esok pagi, aku nak tengok semua dah siap seperti yang aku suruh tau.”

“Yalah.. saya buatlah tak perlu nak ulang cakap berjuta-juta kali sebab saya belum jadi pelupa.”
            “Ok sekarang kau boleh keluar buat kerja kau tu. Ha lagi satu bawak motor elok-elok, sikit ya jangan jadi minah rempit pula. Aku tak nak pula nanti keluar dekat paper seorang staff Naz Holding ditangkap kerana terlibat dengan aktiviti lumba haram. Malu company saja nanti”

Ewah-ewah dia ni, apa dia ingat semua orang yang naik motor ni jenis yang merempit ke apa? Cakap ikut sedap mulut dia saja. Hisy mulut tak ada insurans langsung tau.

“Tuan jangan risau. Eh.. eh kalau tertangkap pun ok juga, nanti bolehlah mempopularkan nama Naz Holding yang punya boss dia yang banyak cakap macam mak nenek tu.. kan tuan kan?”
            Dia melangkah keluar dari bilik itu dengan perasaan yang agak puas. Puas sebab dapat mengenakan lelaki itu kembali. Dia tersenyum sendiri bila mengenangkan air wajah lelaki itu yang agak terdiam mendengar bidasannya tadi.. Ini barulah kena buku dengan ruaskan? Hehehe…

“Eeiii kesiannya orang tu. Sayang rupa ada tapi bebal. Baca alamat pun sampai salah, tak pasal-pasal kena buat kerja dua kali”

“Kau ni apahal Dorynn? Dah tak ada kerja nak dibuat ke selain menyibuk mendengar perbualan orang?” Geram mendengar sindiran Dorina itu. Panas hatinya

Dia tak faham kenapa Dorina seolah tak puas hati dengan dirinya. Suka mencari pasal dengannya. Dari hari pertama lagi dia sudah perasan hal ini. Ke dia cemburu sebab… Wan Nazariel tu terlalu ‘memberi perhatian’ kepada aku ni? Hahaha… cemburukan aku? Tak ada kerja ke apa? Dia menggeleng-gelengkan kepala.. tak faham pun ya juga dengan sikap si Dorina itu sebenarnya.

“Suka hati akulah nak dengar ke apa?” Balas Dorina sinis sambil melenggang meninggalkan dirinya yang terpinga-pinga itu.

Biul ke apa perempuan ni? Nampak benar perangai kaki sibuknya tu. Nuriz menggelengkan kepala. Boss dengan staff sama saja tak betulnya. Nasib juga Cik Maria tak seperti mereka berdua ni. Kalau tak mesti tak sampai 3 bulan aku dah jadi penghuni Hospital Bahagia Tanjung Rambutan. Bahagia selamanya.

*** Saya dikhabarkan oleh penerbit yang manuskrip ini telah lulus dalam penilaian***

2 comments:

nurash said...

Yea...bila akan diterbitkan agak nye hehhehe

IVORYGINGER said...

really!!! tahniah ya. rsnya dah lama ceta ni tak dipublish tuptup dah siap manuskrip. xsabar la nk tunggu novel ni terbit. ;D