Segala karya dalam BLOG ini adalah milik penuh Nuril Bahanudin & Nuril Razi, dan penulis langsung tidak pernah memberi kebenaran kepada mana-mana penulis blog lain untuk mengulang cetak karya di dalam blog ini untuk disiarkan di blog MEREKA, kecuali pada blog laman Penulisan2u. Jadi kepada penulis2 blog yang telah mengambil, menyalin, atau mencetaknya semula, diharaplah anda dapat MEMADAMKAN daripada blog anda, sebelum saya mengambil sebarang tindakan undang-undang kepada anda. Terima Kasih atas segala kerjasama yang telah anda berikan.

Sahabat (^.^)

iklaneka

Novel : Tiga Bulan [3]

>> Wednesday, June 27, 2012



“Macam manalah sampai boleh excident ni Riz?” Mirna menyoal sambil tangannya ligat penuh berhati-hati mencuci luka di siku dan lengan sebelah kanan temannya itu. Wajahnya berkerut-kerut menahan kepedihan iodin yang meresap pada lukanya. Huh kena tahan sikitlah. Nasib baik juga rumah ni ada first aid, kalau nak harapkan aku pergi hospital, memang tak adalah gamaknya. Tak pasal-pasal aku kena injection tak nak aku.

“Entahlah Mir, aku nak elak seorang perempuan ni dan datang pula sekor beruk yang buat jalan ni macam jalan mak ayah dia. Dia main belok saja tanpa bagi signal, kalau jauh sempat juga aku brek, ni dah depan mata.. Hah aku langgar sajalah keretanya.”

“Teruk tak kereta tu kau langgar? Pemandu dia ada cedera tak?”

“Entah aku rasa taklah teruk mana pun tadi, cedera pun tak tapi dia siap minta gantirugi tiga ribu ringgit. Manalah aku ada duit banyak tu nak menggantinya. Alahai pening kepala aku ni memikirkannya, ni dengan skuter aku lagi yang barai sikit lampunya.” Dia mengeluh lesu.

“Kau ada bagi tahu dia tak yang kau tak ada duit sebanyak tu nak bayar dia?”

“Dah aku dah cakap dah tapi dia tak nak dengar pun. Dia kata itu masalah aku bukan masalah dia. Dia nak aku kerja dengan dia 3 bulan tanpa gaji. Gila ke apa? Aku nak makan apa dalam tempoh 3 bulan tu? Kalau aku tak nak kerja dengan dia, dia akan bawak kes ni ke mahkamah. Lagilah panjang ceritanya. Silap-silap meringkuk aku dalam penjara.. Huhuhu… buntu aku dibuatnya Mir. Langsung tak ada belas kasihan betul lelaki tu. Pentingkan diri dia saja.”

            Alahai. Mirna bersimpati, belas rasanya melihat bebanan yang ditanggung temannya itu. Mereka ibarat kembar di Darul Qaseh dulu. Ke mana dia pergi mesti ada Nuriz bersama begitu juga sebaliknya. Andai Nuriz dalam masalah bermaksud dia pun bermasalah sekali dan andai Nuriz sedih dia pun turut merasai kesedihannya sekali, begitulah akrabnya mereka. Ah kalau aku ada duit sebanyak tu Riz, aku sanggup bagi pada kau daripada tengok kau tak tentu arah macam ni.

            “Ni kad yang lelaki tu bagi dekat aku aku tadi sebelum dia pergi. Kau rasa patut ke aku kerja dengan lelaki tu? Aku dah buntu sangat ni tak tau nak fikir apa lagi. Nak bayar seperti yang dia nak memang aku tak ada. Nak pinjam dengan orang, memang aku jenis yang tak suka berhutang sana sini.”

Kulit putih wajahnya sudah mula kemerahan. Rasa hampir menangis dibuatnya. Ya ALLAH kenapa mesti ada sajalah nasib malang yang menimpa aku ni.

Mirna mencapai kad yang dihulurkan oleh temannya itu. Kecil matanya memerhati setiap  tulisan yang tertera. Alahai Riz apalah daya yang aku ada untuk membantu kau kali ini, yang aku ada hanyalah sokongan buat kau supaya kau tabah menghadapinya. Hatinya berbisik belas.

“Beginilah Riz, try sajalah jumpa lelaki tu dulu. Cuba bawa berbincang lagi dengan dia manalah tahu dia akan lembut hati sedikit ke lepas ni kan? Belum cuba belum tahu.” Cadang Mirna
            “Entah Mir, macam tak ada peluang saja kalau ingat-ingatkan balik wajah dia pun aku tu rasa macam dah tahu sifat dia yang macam pentingkan diri itu. Dia sajalah betul dan kita ni kena ikut cakap dia saja, pendapat orang lain bukan dia nak ambil kiranya nanti.” Dia mengeluh rasa meluat juga jika mengingatkan kembali raut wajah lelaki itu.

“Belum cuba belum tahu Riz, tadi tu mungkin dia dalam keadaan marah tu yang dia nampak macam tu. Manalah tahu hati dia dah sejuk, kut-kut dia boleh terima apa yang kau cakap nanti”

“Entahlah Mir, aku akan cuba, kalau tak boleh juga terpaksalah kiranya aku jadi minah dispatch. Hai kerja yang tak pernah sekali pun terlintas dalam benak aku ni langsung tau!”

“Aku doakan dia lembut hati dengan kau, kalau kau nak, aku boleh temankan kau berjumpa dengan mamat tu.” Dia menawarkan diri.

Bimbang juga dengan perangai kawannya yang sedikit baran ini bertandang. Manalah tahu perbincangan mereka menemui jalan buntu dan Nuriz tak mampu mengawal diri, nanti tak pasal-pasal bertumbuk pula mereka berdua nanti. Sia-sia pula bermalam di lokap polis pula.

“Ehh... tak payahlah.. Insya-ALLAH aku boleh selesaikan sendiri, lagipun isninkan kau kena kerja. Kau pun baru dapat kerja tu. Takkan nak ambil cuti semata-mata kerana aku, nanti apa pula kata boss kau nanti, jangan risaulah.” Cepat-cepat dia menolak tawaran temannya itu. Tak mahu menyusahkan orang lain dengan masalah dirinya, lagipun itu bukan caranya.

******

“Selamat pagi.” Dia menegur wanita penyambut tetamu yang terdapat di situ. Hai betul ke tempat yang aku pergi ni?

            “Ya selamat pagi, ada apa-apa yang boleh saya bantu?” Jawab penyambut tetamu itu dengan nada yang dibuat-buat lembutnya.

Senyum pun macam senyum plastik saja. Macam tak ikhlas saja nampaknya. Sempat juga hatinya memberi komen tentang penyambut tetamu itu.

“Err.. betul ke ni Naz Holding??”

“Awak tengok sana tu, pandai baca tak?” Jawap penyambut tetamu itu sambil menunjuk ke arah pintu masuk tadi. Terkejut dia. Haisyh kenapalah aku tak perasan waktu aku lalu masuk tadi. Dia menelan air liur.

Wajah penyambut tetamu di hadapannya itu dipandangnya, Harap wajah saja cantik tapi.. hampeh, macam tak boleh nak bagitahu elok-elok. Eh awak tau tak yang budi bahasa tu budaya kita. Aku saja tanya sebab nak pastikan betul ke tidak tempat yang aku cari ni. Hatinya membentak geram.

“Saya nak jumpa Wan Nazariel Wan Nazri.” Terus diberitahunya tentang apa tujuan utama dia datang ke situ.

Lagi lama tercegat di sini bertambah sakit hati ni dengan perangai perasan bagus minah ni. Macam manalah dia ni boleh kerja dekat bahagian ini. Isy tapi bila difikirkan tak ada apa yang nak dihairankan kalau bos dia pun sama tak betul juga.

“Awak ada buat appointment dengan dia ke hari ni? Boss kata dia sibuk dan tak mahu diganggu hari ni.” Ujar wanita tersebut.

“Saya tak ada buat appointment dengan dia tapi saya tetap mahu berjumpa dengan dia hari ni juga. Ada hal penting yang perlu dibincangkan dengan dia.” Tegas dia memberitahu

“OK kalau macam tu, tunggu sini sekejap.” Ujar wanita itu seraya bangun menuju ke arah sebuah pintu salah satu bilik yang terdapat di situ.

“Boss kata dia sibuk sekarang ni tapi kalau awak sanggup tunggu, awak boleh jumpa dia pukul 10.45 pagi nanti.” Beritahu wanita itu setelah hampir 15 minit kemudian.
           
            10.45pagi… Hui ada lagi lebih satu jam lagi ni. Apa aku nak buat hisy.. Dia mengeluh.

            “Awak boleh duduk dekat situ kalau nak tunggu.” Ujar wanita itu sambil jarinya menuding ke arah sofa tempat menunggu.

“Oh.. terima kasih”

Dalam masa yang sama, tanpa dia sedar sebenarnya ada mata yang sedang memerhati segala tingkahnya, mencuri pandang dirinya.

Hai apalah dia ni, datang ke pejabat pun dengan jeans lusuhnya ke dia ni tak tahu etika berpakaian macam mana. Bebel Wan Nazariel di sebalik tirai pejabatnya.

Sengaja dia berlengah satu jam untuk memudahkan dia menyiapkan syarat-syarat yang patut kepada gadis itu. Hurm datang juga kau. Aku ingatkan kau tak datang. Sebenarnya aku tak hairan sangat dengan duit tiga ribu untuk ganti rugi kereta aku ni tapi.. disebabkan mulut kau yang lancang sangat hari tu yang membuatkan aku jadi geram. Siaplah kau aku nak kenakan kau cukup-cukup. Tengok berapa lama kau boleh bertahan. Hatinya berbisik nakal dengan jari-jemarinya laju menaip di papan kekunci.

Kenapa pula aku rasa masa ni macam lambat sangat bergerak?? Biasanya tu sekejap saja berlalunya. Nuriz mengeluh, kejap-kejap dia mengerling jam di pergelangan tangannya. Hembusan nafas berat dilepaskan, dia mula dilanda kebosanan.

 Tak sedar entah bila dia boleh terlelap. Sedar-sedar bahunya sedang digoyang oleh seseorang.

“Cik dah 10.45.. cik dah boleh masuk sekarang”

Terpisat-pisat matanya.  Dia menutup mulutnya menahan kuap.

“Cik bilik boss arah sini.” Tegur wanita itu bila melihat langkah kakinya melencong ke arah lain.

Pintu bilik diketuk perlahan. Mata terasa seolah masih kelat. Apabila mendengar arahan menyuruhnya masuk barulah dia memulas tombol pintu. Kelihatan lelaki yang dicari sedang duduk santai sambil badannya bersandar pada kerusinya.

“Assalamualaikum….” Seperti selalu walau menyampah macam mana pun pada seseorang tu dia tetap memberi salam. Mendoakan kesejahteraannya.

“Waalaikumussalam,  Hah datang pun. Ingat awak tak nak datang. Saya baru nak suruh peguam saya siapkan dokumen apa yang patut”

Wajah lelaki itu direnungnya geram. Macam ni gayanya aku nak bawa berbincang? Hai macam tak ada peluang saja.

“Hah yang berdiri saja kenapa? Duduklah.” Arah lelaki itu bila melihat dirinya masih berdiri tercegat memandangnya.

“Err terima kasih.” Ucapnya.

“Aku tak tahu nama kau lagi. Siapa nama kau?” soal lelaki itu.

Hai dah macam wartawan pencen saja gayanya. Tu dia, baru sesaat saja, hilang sudah bahasa saya, awak dia. Sekelip mata bertukar aku dan kau. Hai macam perang akan bermula saja ni.

“Nuriz Abdullah.” Dia menjawab perlahan.

“OK Nuriz, aku rasa kau dah tahu nama aku jadi tak perlulah aku bagi tahu lagi kan?”

Dia hanya mengangguk mengiyakan apa yang dikatakan oleh lelaki itu. Entah mengapa mulutnya jadi berat untuk mengeluarkan kata.

So kau datang ni bermakna kau dah buat keputusanlah ya?” "

“Err.. awak tak nak bagi saya pilihan lain ke selain daripada kena berkerja dengan awak?”

“Tiada apa-apa pilihan.. Nah ni dokumen perjanjian kita tiga bulan ni. Sila tandatangan di tempat yang sepatutnya.”

Kertas putih yang dihulurkan kepadanya disambut lambat-lambat. Aku dah agak dah. Lelaki ni memang jenis yang tak berperikemanusian. Sepatutnya dengarlah dulu apa yang aku nak cakapkan ni. Dia mendengus geram. Mak aiihh.. terbeliak biji mata rasa nak tercabut dari soketnya apabila dia membaca isi yang terkandung dalam dokumen di tangannya itu.

Syarat perjanjian berkuatkuasa serta merta :-

1) Tempoh berkerja adalah 3 bulan, seandainya tidak hadir gaji anda akan dipotong dan   adalah wajib menggantikan hari yang tidak hadir itu.

2) Sekiranya anda ingin berhenti berkerja sebelum cukup tempoh 3 bulan, anda wajib   membayar kepada syarikat dengan nilai dua bulan gaji sebagai gantirugi.

3)Anda juga perlu sentiasa bersedia dengan sebarang kerja dan sanggup berkerja   melebihi masa dan pada waktu cuti umum.
“Mana boleh macam ni?? Tak fairlah pada saya.” Hilang sabar rasanya bila membaca syarat kerja itu. Berat sebelah sungguh. Dia buat aku ni macam tak berperasaan saja. Ini baru separuh saja yang aku baca, tapi aku dah rasa macam nak hilang sabar ni.

“Terpulang pada kau nak ikut ke tidak, kalau tak nak ikut aku pun tak kisah tapi kau kenalah sediakan tiga ribu ringgit sekarang, settle segalanya dan tak perlulah aku nak mengadap muka kau. Apa kau ingat aku suka ke mengadap muka kau yang tak lawa tu?”

Huh macamlah dia tu handsome sangat nak mengutuk orang lain, berdesing juga telinganya mendengar penghinaan dari lelaki itu.

So kau nak terima ke tidak tawaran aku ni?” soal lelaki itu bila melihat dirinya yang sedikit terdiam.

Aku memang tak ada duit sekarang ni. Hisy nak tak nak kena terimalah jugak ni nampaknya. Nasib-nasib...

“Pinjam pen.” Belum sempat lelaki itu menjawab apa-apa dia terus mengambil pen yang berada di tangan lelaki itu, terus dokumen itu ditandatanganinya dengan penuh rasa geram.

“Nah.. sekarang puas hati?” Dia menghulurkan kertas itu kepada lelaki itu.

Meluat melihat senyuman yang tersungging di bibir lelaki itu. Hai bila benci semuanya jadi meluat. Dia bangun manggapai beg galasnya, menyampah untuk terus berlama, silap hari bulan sabarnya meletup.

“Eh nak ke mana tu cik Nuriz? Kau tak baca ke yang kau akan mulakan kerja serta merta sebaik dokumen tu di tandatangani.. Ni nampak ni?” Jari telunjuk lelaki itu menunjukkan ke barisan ayat yang tertera atas dokumen yang berada di tangan lelaki itu.

Hah.. ada ke perjanjian tu? Kenapa aku tak perasan tadi? Dia mengeluh
           
“Awak nak saya buat apa sekarang ni?” dia bertanya malas.

“Mulai sekarang panggil aku Tuan ok!” Arah lelaki itu sambil menekankan sedikit perkataan tuan itu.

“Ye tuan.. nak saya buat apa sekarang ni?”

Aku ni dahlah tengah lapar, sebab nak jumpa kaulah aku tak sempat breakfast tadi. Nanti ada pula yang jadi makanan aku ni karang. Nuriz membebel geram dalam hatinya

“Kau nampak surat-surat ni kan? Aku nak kau hantar surat-surat ni hari ni juga, dan ingat bereskan sebelum waktu pejabat dan waktu pejabat di sini sampai pukul lima petang. Habis hantar, kau balik sini balik. Jangan nak melencong.” Arah lelaki itu sambil menghulurkan sampul-sampul surat yang elok terikat kemas dengan getah mengikut kriteria.

Mak aih.. Sebabun.. apa dia ingat motor aku tu ada kuasa turbo ke apa? Alih-alih kalau aku pecut maksimum nanti. Bukan surat yang bertambah kurang, mahu bertambah lagi dengan surat saman pula.

“Yelah saya tau.. tak payahlah nak membebel!”

“Bagus.. Ha sekarang tunggu apa lagi, pergi buat kerja kau. Jangan pula tersalah hantar, kalau aku dapat aduan ada yang silap hantar siap kau, faham?”

“Ye tuan!”

       Dia melangkah keluar, meninggalkan bilik lelaki itu dengan perasaan berbaur, terbakar. Grr.. sesedap rasa dia sajakan buat syarat tu. Entah apa-apa, jangan harap aku akan ikut cakap kau. Tuan konon.. huh menyampah!! Bibirnya terkumat-kamit mengata Wan Nazariel.
***Selamat membaca kepada semua***

0 comments:

  © Blogger templates Frelance by Nuril Bahanudin 29.05.2011

Back to TOP