iklaneka

Segala karya dalam BLOG ini adalah milik penuh Nuril Bahanudin dan penulis langsung TIDAK pernah memberi kebenaran kepada mana-mana penulis di blog lain untuk mengulang cetak karya di dalam blog ini untuk disiarkan di blog MEREKA, Jadi kepada penulis2 blog yang telah mengambil, menyalin, atau mencetaknya semula, diharaplah dapat MEMADAMKANnya daripada blog anda, sebelum sebarang tindakan undang-undang diambil kepada anda. Terima Kasih atas segala kerjasama yang telah diberikan.

Pageviews

Wednesday, July 25, 2012

Novel: Tiga Bulan [11]

Dalam benci ada rindu yang mengisi,
Dalam marah ada sayang yang mula bercambah.


“Kau nak termenung sampai bila Riz? Dahlah cukuplah menangis tu. Aku tahu dugaan yang kau tanggung kali ni berat tapi kau kena belajar menerimanya. Mesti kau rasa dunia ni macam tak adil kan? Kejam kerana menduga kau dengan bermacam-macam.” Semenjak pulang dari hospital semalam hanya itulah yang dilakukan oleh Nuriz.. termenung, menangis, termenung menangis.. hanya dua perkara.

Sebentar tadi keluarga Wan Nazariel ada datang bertandang dan nampaknya keputusan mereka adalah nekad untuk menyatukan mereka berdua. Mirna sendiri pun tak mampu nak kata apa, terpaksa akur bagi pihak perempuan.

“Aku nak bersendirian Mir…” memang dia mahu bersendirian. Perlu masa untuk diri sendiri. Perlukan waktu untuk menyembuhkan luka yang menggaris dalam jiwanya.

“Aku tak mahu kau jadi macam ni. Hilang semangat macam orang putus harapan. Jalan hidup kau masih jauh, kalau kau hanya duduk meratapi nasib kau sampai ke bilanya takkan sudah. Kau kena bangun balik, buktikan kat mamat tu yang kau sikit pun tak terbeban dengan dugaan kali ini.”

“Macam mana aku tak jadi macam ni Mir? Dia tuduh aku saja-saja buat pengsan sebab nak perangkap dia. Sumpah demi ALLAH, walaupun aku tak suka dia tapi dalam hati ni tak pernah terniat pun nak kenakan dia sampai macam tu sekali…” masih tengiang-ngiang lagi kemarahan lelaki itu yang dihamburkan kepadanya sebaik dia sedar dari pengsannya.

“Perempuan sundal!! tak habis-habis nak menyusahkan. Hei aku tak tahulah kenapa kau ni sial sangat hah? Tak sampai sebulan aku jumpa kau dah macam-macam benda berlaku dekat aku ni!” Bentak lelaki itu kasar, sikit pun tidak ada belas dengan keadaannya yang sedang terlantar tidak bermaya.

“Hei nasib baiklah papa aku halang semalam kalau tak dah lama agaknya kau mampus aku kerjakan. Hisy kecik-kecik tak nak mampus dah besar menyusahkan orang saja!”

Nuriz hanya diam sungguh dia langsung tak mampu untuk mempertahankan diri, pengsan kemudian diserbu. Hai macam dah dirancangkan saja, dan yang menjadi tertuduh adalah dia, dirinya. Siapalah dia untuk mengatakan tidak,  mesti lelaki itu takkan menerima bulat-bulat apa jua yang cuba dikatakan olehnya.

Matanya dipejamkan rapat... Sehina itukah dia di mata lelaki itu? Sehingga sebegitu sekali tohmahan yang dilemparkan oleh lelaki itu kepadanya. Sungguh setiap kali dia teringatkan kembali kata-kata lelaki itu air matanya pasti melimpah kembali, bertakung di tubir mata dan akhirnya pasti berjuraian jatuh di pipinya. Dia teresak-esak akhirnya. Pilu mengenangkan kembali hala tuju nasib dirinya itu.

“Sabar Riz…” Mirna merangkul erat tubuh temannya erat, cuba menenangkan gadis itu yang nampak benar berat penanggungannya.

Tiba-tiba Nuriz menolak tubuhnya, tersentak Mirna bila melihat gadis itu yang bangun tiba-tiba. Seolah-olah telah mendapat semangat yang baru. Nuriz dilihatnya menuju kearah almari pakaiannya. Beg pakaiannya dikeluarkan dari dalam almari.

“Eh kau nak ke mana ni Riz?” Dia menyoal hairan.

“Aku nak pergi.. aku nak keluar dari sini, pergi jauh daripada lelaki itu.”

“Jangan Riz, tolonglah jangan bertindak terburu-buru.. Cuba bawa bertenang sikit. Jangan ikutkan sangat hati kau yang tengah berserabut tu.”

“Habis kau nak aku tunggu, tinggal di sini, pasrah menerima apa yang diaturkan dan berkahwin dengan lelaki yang tak boleh terima diri aku ni? Mir kau tak berada di tempat aku sekarang ni. Kau tak rasa apa yang aku tanggung ni. Berat, sakit kalau ikutkan nafsu aku yang membabi buta ni, memang dah lama aku bunuh diri ni. Aku lebih rela mati dari hidup dengan lelaki tu.”

“Ya ALLAH Riz.. sampai macam tu sekali kau fikir. Bawa mengucap Riz, cuba kau buat solat istikharah minta pertunjuk dariNYA. Kau mesti ingat yang DIA takkan menduga hambaNYA lebih daripada apa yang mampu ditanggung oleh hambaNYA. Fikirkan balik apa yang aku kata ni. Cuba ajarkan hati kau jadi redha Riz. Percayalah kau akan rasa tenang bila hati kau redha, kau akan berasa lapang bila kau terima ujianNYA dengan berlapang dada. Tentu semuanya akan ada hikmahnya yang tersendiri Riz. Kalau pun kau lari jauh belum tentu-tentunya masalah kau selesai. Lagi bertambah adalah, lambat laun masalah yang kau cuba tinggalkan tu akan dapat kejar kau balik Riz. Kau kena berani menghadapi kenyataan. Melarikan diri bukan jalan penyelesaian yang baik..."

Nuriz diam, dugaanMU kali ni memang kurasakan seperti ku tak mampu menanggungnya ya ALLAH. Berat seolah tak termampu digalas oleh bahuku ini. Sukar, seolah tak berdaya jiwa ini menanggungnya. Tolong kuatkan semangatku ALLAH, tenangkan jiwaku TUHAN.

            “Mir tolong Mir, tolong bagi semangat kau kepadaku Mir.. aku tak kuat, aku tak tahu nak buat apa sekarang Mir, semua nampak serabut. Sampaikan aku dah tak boleh nak bezakan mana yang rasional mana yang tak.” Akhirnya itu yang terkeluar daripada dua ulas bibirnya setelah agak lama mengunci mulutnya. Berdialog dalam hatinya sendiri.

Sebak Mirna mendengar pemintaan temannya itu, nampak sangat memerlukan dirinya kala ini disisinya.

“Insya-ALLAH Riz, aku akan sentiasa ada di sisi kau. Kau janganlah risau aku sentiasa ada untuk kau, selalu ada…”

Mereka berdua akhirnya berpelukan kembali, hinggalah Nuriz terlena dibahunya. Nampak berat benar yang ditanggung oleh temannya kali.. Ya jelas sekali terpapar di raut wajah temannya itu gundah dan resah yang bertanda. Semoga DIA sentiasa disisimu membantu kau keluar daripada lorong liku ini. Aku percaya pasti ada jalan penyelesaiannya. Jalan penyelesaian yang terbaik yang mampu membuatkan kau tersenyum bahagia. Kau bersabarlah sedikit Riz. Pasti ada kemanisan di penghujung yang pahit nanti.


***Assalamualaikum warahmatullah... insya-ALLAH selepas habis novel ini saya akan postkan kembali Novel : Dendam Cinta Semalam. Mungkin sudah ada yang lupa tapi tak apa, saya akan postkan kembali dari permulaannya***

2 comments:

norihan mohd yusof said...

sedeh nye dek ngan nasib Nuriz.geram tul ngan Zariel tu mcm perasan bagus je........tp akak suke sngt ngan nov ne,best n menarik.cepat2 smbg ye dek.akak tk sabar nk tahu ape sudah nye hari2 Nuriz pas brgelar isteri pd Zariel yg perasan bagus tu.thank ye dek......so xcited n terharu sesangat.

NurAtiZa said...

Best...#^_^