iklaneka

Segala karya dalam BLOG ini adalah milik penuh Nuril Bahanudin dan penulis langsung TIDAK pernah memberi kebenaran kepada mana-mana penulis di blog lain untuk mengulang cetak karya di dalam blog ini untuk disiarkan di blog MEREKA, Jadi kepada penulis2 blog yang telah mengambil, menyalin, atau mencetaknya semula, diharaplah dapat MEMADAMKANnya daripada blog anda, sebelum sebarang tindakan undang-undang diambil kepada anda. Terima Kasih atas segala kerjasama yang telah diberikan.

Pageviews

Friday, July 27, 2012

Novel : Tiga Bulan [12]

Dalam benci ada rindu yang mengisi,
Dalam marah ada sayang yang mula bercambah.


“Aku terima nikahnya Nuriz Binti Abdullah dengan mas kahwin lima ratus ringgit tunai.”

Serentak,  terasa kepala dihempap oleh bebanan batu-bata bertan-tan beratnya tatkala dia mendengar ungkapan sah yang dilafazkan oleh saksi-saksi yang berada di majlis pernikahan mereka itu.

Wahai diri tenanglah, wahai jiwa sabarlah menghadapi segala bentuk ujian dariNYA ini, wahai perasaan kuatlah, jangan mudah mengalah dengan ujian yang kecil ini. Bisik hatinya perlahan memujuk dirinya sendiri.

Dunianya, segalanya kini terasa seperti kosong. Dia menadah tangan mengaminkan doa tika kadi membacakannya namun fikirannya melayang-layang jauh entah ke mana, hanya jasad saja yang masih berada di situ. Tinggal tanpa semangatnya.

Segalanya asing di sini. Dia tak kenal siapa-siapa, dia perasan banyak mata yang asing asyik tidak jemu-jemu merenung dirinya, mungkin menaakul sikapnya, kelakuannya dan segalanya tentangnya sehinggakan dia merasakan sangat rimas. Ikutkan kata hatinya sudah lama dia berlalu meninggalkan majlis ini, namun apakan dayanya ini majlis untuk dirinya. Mesti keadaan menjadi ribut, kalut andai dia menghilangkan diri. Dia masih lagi rasional tak mahu memanjangkan lagi masalah yang sememangnya masih tak berpenghujung. Masih tak nampak jalan penamatnya.

“Mir... aku takut.” Tangan Mirna yang setia berada disisinya digenggam erat.

“Jangan takut Riz, aku ada sentiasa di sini. Kan aku dah janji akan temankan kau, menyokong kau walau apa pun yang terjadi pada kau. Ingat aku anggap kau bukan saja kawan aku tapi saudara aku dunia akhirat.”

Nuriz diam, tubir mata bergenang lagi. Hai kenapalah aku jadi sangat mudah terusik sejak akhir-akhir ni? Tak sangka banyak betul stok air mata dalam badan aku ni, yalah dah banyak sangat rasanya aku menangis tapi kenapa airnya tak pernah nak kering-kering juga pun?

“Syii.. jangan menangis ok. Tu tengok, semua orang tengah pandang kau.” Bisik Mirna perlahan di telinganya. Cuba memujuk.

Nuriz mengangkat perlahan wajahnya, untuk melihat keadaan sekeliling dan tanpa diduga oleh hati dan perasaannya, dia berlaga pandangan dengan Wan Nazariel. Tajam sekali pandangan lelaki itu padanya, seolah pandangan lelaki itu mampu menikam tembus pada hati, jantung dan dadanya. Dia menelan air liur. Terasa pahit berpasir.

“Riz.. Zariel nak datang tu untuk batal air sembahyang, kau tenang ya. Jangan tunjuk sangat muka kau yang tengah sedih tu.”

Nuriz membetulkan duduknya. Segalanya serba pantas, perkenalan dalam masa yang singkat bertemu dalam keadaan yang tak dijangka, bertekak sentiasa dan berselisih pendapat selalu akhirnya mereka bersatu juga bersama, dalam keadaan masing-masing tak pernah redha.

            “Riz kau tak nak sambut ke tangan dia tu?” Tegur Mirna perlahan bila melihat Nuriz hanya duduk diam kaku tanpa sedikit pun menggerakkan tangannya untuk menyambut tangan yang sekian lama dihulurkan oleh Wan Nazariel itu.

Nuriz tersentak. Cepat-cepat dia menyambut tangan lelaki itu, digenggam perlahan sebelum dia tunduk untuk mengucup tangan lelaki itu. Ah air muka lelaki itu dan keluarganya tetap mesti dijaga. Al-maklumlah mereka tu orang kenamaan, mesti akan menjadi buah mulut orang nanti andai mereka melihat kepincangan yang berlaku pada majlis ini nanti.

“Kau jangan harap aku akan bagi kebahagiaan kepada kau.” Bisik lelaki itu keras tetapi tetap dalam nada yang terkawal pada telinganya ketika lelaki itu tunduk mengucup dahinya membuatkan Nuriz tersentak. Mereka berlaga pandangan dan dia tahu mereka yang berada di sekeliling tidak sedar tentang perang dingin yang berlaku diantara mereka berdua.

“Huh jangan nak perasanlah, ingat saya ingin sangat ke nak bernikah dengan awak tu?       Tolonglah.. saya cuma tak mahu kes kita ni berlarutan ok.” Dia membalas juga dalam keadaan berbisik.

“Kau!!!” Wan Nazariel menggetap bibir, geram dengan kelancangan mulut gadis dihadapannya itu.

“Apa?? Ha cakaplah kenapa berhenti pula??” Sengaja lagi dia memprovokasi. Ingin menguji sejauh mana lelaki itu mampu mengawal kemarahan dalam dirinya itu pada waktu ini.

“Sudah-sudahlah tu berbisik dari tadi. Hai kesian kami ni dari tadi asyik tengok drama sepasang suami isteri meluahkan bicara cinta... romantik gitu.” Tegur seorang wanita yang mungkin lingkungan 30-an usianya itu. Mungkin dalam kalangan keluaraga Wan Nazariel barangkali.

Terhenti terus pertengkaran senyap antara mereka. Gamat seketika suasana dengan tawa nakal yang tercetus dek teguran wanita itu.

Wan Nazariel tiba-tiba menghulurkan tangan kepadanya sehingga membuatkan dia terpinga-pinga. Isk untuk apa huluran tangan tu? Dia hairan.. Aduhh, Mirna tiba menyinggul bahunya. Apa dia ni singgul-singgul orang ni..?

“Oi kau tak nak sambut tangan dia tu ke?”

“Hah?? Perlu ke?”

“Perlulah.. Apahallah kau ni lampi sangat semenjak dua tiga menjak ni Riz?”

Wajah lelaki itu sudah mula berkerut, memerah kulit yang telah sedia putih itu. Mungkin menahan amarah yang semakin membuak-buak dalam dirinya barangkali. Akhirnya tangan lelaki itu disambut lambat-lambat. Mereka beriringan berjalan berpimpin tangan menuju ke arah sanak-saudara, bersalam-salaman. bertukar senyuman, walaupun sekadar senyuman palsu.

“Apasal tangan kau sejuk sangat ni?” Soal lelaki itu perlahan.

“Err mungkin sebab aircond tu rendah sangat suhunya, tu yang sejuk.” Heyys banyak tanyalah lelaki ni.

“Yelah tu... ke kau takut dengan aku sebenarnya?” Soal lelaki itu lagi siap menjungkitkan kedua keningnya lagi.

“Takut??? Mana ada.. heh tak ada maknanya saya nak takut dengan awak tu.”

“Dah-dah budak berdua ni memang tak menyempat-nyempat, kut iya pun nak berborak ke apa ke, tunggulah dulu majlis ni selesai.” Tegur Dato' Wan Nazri yang semakin hilang sabar melihat gelagat dan kerenah mereka berdua.

*******

            Penatnya. Tak sangka pula aku dan mamat ni akan jadi suami isteri. Macam dalam mimpi pula rasanya. Eeii aku tak sukalah dengan dia ni. Sungguh.. aku tak dapat nak bayangkan kalau aku kena hidup berdua dengan dia. Nuriz mengeluh. Tubuhnya direbahkan ke atas katil mewah yang telah dihias indah itu. Dia berbaring telentang, baju kurung putih kain sutera yang dipakai pada majlis pernikahan tadi masih lagi melekat pada tubuhnya. Dia belum ada keinginan untuk menukar pakaiannya itu.

Bagaimana agaknya hidup aku selepas ni? Sabarkah aku nanti dalam melayan kerenah dia yang sentiasa menguji sabar aku ni, dia mengeluh. Sedangkan jumpa beberapa jam di pejabat pun buatkan empangan sabarnya hampir pecah berderai, terlerai inikan pula kena berjumpa dan bertemu setiap hari. Mahu hancur musnah lebur melerai.

Pintu bilik dikuak dari luar agak kasar. Tanpa salam diberi hingga membuatkan Nuriz sedikit tersentak. Hisy siapa pula ni? Takkan pula Mirna, mustahil... Mirna dah lama balik sebaik saja majlis selesai sebentar tadi walaupun puas dipujuk agak gadis itu tinggal bermalam di sini untuk menemani dirinya.

Bulat matanya bila melihat kelibat Wan Nazariel melangkah masuk. Hamboi masamnya muka dia macam baru lepas tertelan sekilo asam jawa saja gayanya.

Cepat-cepat tubuhnya dialihkan, kini berbaring di tengah-tengah katil pula siap mendepakan kedua tangannya lagi. Yalah dia tak mahu lelaki itu berkongsi katil dengannya.

“Amboi seronok nampak landing atas katil aku.?”

“Eh katil awak ke? Tak nampak pun tanda namanya.” Dia menoleh kiri dan kanan. Siap selak-selak lagi cadar tilam kononnya untuk mencari kut ada nama lelaki itu tertera di mana-mana, tak ada pun. Dia mencebik.

“Malas nak layan kau.”

Wan Nazariel dilihatnya berjalan menuju ke arah almari pakaiannya, dengan selamba tanpa sedikit berselindung dia menanggalkan baju melayunya.

“Eeeiii.. tak malulah awak ni, pergilah masuk bilik air kalau nak tukar baju pun." Nuriz menegur geram. Tak senonoh punya perangai dia ni.

“Eh suka hati akulah.. bilik aku, yang kau pergi tengok kenapa? Gatallah tu.”

Ewah-ewah aku pula yang dikatanya gatal. Tak betul, betul dia ni! Dia memejamkan matanya rapat-rapat.

“Tepilah sikit.” Terasa tubuhnya ditolak sedikit kuat.

“Hei awak ni kenapa?” Nuriz membentak marah.

“Aku nak tidurlah, yang kau buat katil tu macam hak milik kau seorang diri saja tu kenapa?” Marah lelaki itu.

Nuriz diam, namun dia tetap membatukan dirinya. Tidak berganjak dari pembaringannya, tak mahu berkongsi dengan lelaki itu.

Berang dengan kedegilan yang dipamerkan oleh Nuriz itu, Wan Nazariel menolak gadis itu sekuat hatinya.

Bukkk!!!...

“Aduh sakitah!” Nuriz mengaduh kesakitan sebaik saja dia jatuh bergolek ke lantai.

            “Padan muka, cakap elok-elok tak nak dengar.” Balas lelaki itu selamba sedikit pun tiada nada rasa bersalah.

Cakap elok-elok?? Hai bila ke masanya dia cakap elok-elok dengan aku? Rasanya mana pernah pun selama ni. Nuriz menggetap bibir geram memandang lelaki itu yang sudah mula menyelesakan dirinya di atas katil.

“Kau kalau nak tidur nanti jangan lupa offkan lampu. Aku tak suka tidur dalam keadaan terang. Tak lena tidur aku nanti.” Pesan lelaki itu.

Tak guna punya lelaki, tak gentleman sungguh. Isk aku nak tidur mana pula malam ni?? Memanglah dekat sini banyak bilik, tapi aku tak beranilah nak pandai-pandai sendiri. Karang apa pula kata keluarga dia.

Ah tidur atas sofa sajalah. Dia membuat keputusan, tak ingin aku nak tidur sekatil dengan lelaki tu... Buatnya dia mengigau entah apa-apa macam hari tu nanti.. kan ke haru biru jadinya.

5 comments:

NurAtiZa said...

Best...#^_^

Nuril Bahanudin said...

terima kasih Nuratiza.. selamat menjalani ibadah puasa :D

norihan mohd yusof said...

best....rilex Nurin ajar cikit mamat sombong tu,biar die betul2 angau kt Nurin........

nurul asliza said...

tak cukup...nak lagi...huhuhu..geram betol ngan zariel tu..

norihan mohd yusof said...

nape senyap je dek?bile nak sambung ne?ari 2 akak buka blog adk tp still tk sambung...........napeeee dek.sambung lh cepat ye dek.