iklaneka

Segala karya dalam BLOG ini adalah milik penuh Nuril Bahanudin dan penulis langsung TIDAK pernah memberi kebenaran kepada mana-mana penulis di blog lain untuk mengulang cetak karya di dalam blog ini untuk disiarkan di blog MEREKA, Jadi kepada penulis2 blog yang telah mengambil, menyalin, atau mencetaknya semula, diharaplah dapat MEMADAMKANnya daripada blog anda, sebelum sebarang tindakan undang-undang diambil kepada anda. Terima Kasih atas segala kerjasama yang telah diberikan.

Pageviews

Monday, November 28, 2016

Novel : Kasut Hitam Topi Pink[5]


Kalau cinta yang berkuasa, benci pun boleh jadi suka.


“I tak bolehlah jumpa you Khairi, nanti Zaif marah.” Tolaknya.
“Alah tak akan sekejap pun tak boleh?” Desak lelaki itu. Tak mahu mengalah.
“Tak boleh.” Tetap tak berganjak pendiriannya.
“Tapi I rindukan you sangat Lya.” Luahnya terus pada pujaan hatinya itu.
“I pun rindukan you Khairi tapi…”
“Tapi apa?” Soal lelaki itu laju bila Catylia terdiam seolah sengaja mahu membiarkan ayatnya tergantung.
“Kitakan tak ada apa-apa, kenapa mesti ada rindu? I sepatutnya tak boleh rindukan you sebab I dah ada Zaif, I sepatutnya rindukan dia. Hanya dia dan bukan you ataupun orang lain. Pelik” Balas gadis itu dalam nada seolah sedang bergumam namun tetap kedengaran jelas di telinganya.
“Itu tandanya hati you bukan milik dia lagi dah.”
“Bukan milik dia? Tapi kami tetap kena bersama sebab dah lama kami kenal tau. Dia tak boleh hidup tanpa I. Dia sendiri yang bagitahu I."
“Habis you ingat I boleh hidup tanpa you ke Lya? Dalam hidup ni kadang-kadang kita kena pentingkan diri. Kalau kita asyik nak bahagiakan orang, macam mana pula dengan kebahagian kita? I tak boleh hidup tanpa you Lya. I sayangkan you, dari dulu lagi. Semenjak kali pertama kita bertentang mata di fashion show hampir 2 tahun lalu.”
“Khairi tolong…”
“Tolong apa?”
“Tolong jangan buat hati I serba salah.” Rayunya. Sebelum perasaan dia berubah adalah lebih baik dia meminta lelaki itu berhenti mendera emosinya dengan bicara-bicara yang bisa membuaikan jiwa.
“I bukan nak buat you serba salah, I cuma nak sedarkan you saja.”
“I tak boleh… tak.”
Yes you boleh.” Balas lelaki itu tegas.
“Sudahlah I kena letak phone. I nak keluar jumpa Zaif ni. Lambat nanti dia bising. Dia tak suka orang yang lambat dan tak tepati masa ni. Bye!
Pintu kereta Vios putihnya dibuka, dia melangkah keluar. Namun entah macam mana ketika dia cuba melalui satu longkang yang terdapat di situ. Tumit kasut sudah tersekat pada besi penutup longkang yang jarang-jarang yang terdapat di situ . Bila cuba digerakkan kasut yang tersekat itu, tumit kasutnya itu telah tercabut dan melekat pada penutup longkang. Dia sendiri hampir terlentang jatuh gagal mengimbangi tubuh. Alamak! Jerit hati kalut tak sanggup membayangkan apa yang bakal terjadi dalam beberapa saat lagi. Terasa ada tangan yang memaut pinggang. Agaknya nasib banyak menyebelahi dirinya hari ni. Tubuh telah disambut oleh seseorang. Cepat-cepat dia membuka mata yang dipejamkan tadi.
“Weh kau tak apa-apa ke?”
Mak ai, kau aja dia bahasakan aku ni? Catilya rasa janggal dengan pertanyaan heronya, eh kejap, hero ke heroin ni?”
“Ta…k. Err terima kasih Chomel. Betulkan nama awak Chomel?” Tukang kasut yang muncul secara tiba-tiba menjadi penyelamat. Kalau tak mesti malu besar dia hari ni. Tak tahu mana mukanya harus diletakkan nanti.
“A’ah, tapi panggil aku Chom ajalah ya. Siapa nama kau?”
“Catilya.” Jawabnya sepatah. Nafas panjang ditarik. Cuba menenangkan kembali dirinya yang dihambat cemas sebentar tadi.
“Sedap nama kau, macam nama bunga orkid.”
“Oh terima kasih.” Kembang sedikit hati mendengar pujian yang keluar dari mulut Chomel itu. Hilang terus rasa gemuruh dek kerana hampir terjatuh tadi.
“Dah jom sini aku tengokkan kasut kau tu.” Ujarnya selamba sambil memegang tangan Catilya membantu gadis itu mengimbangi tubuh untuk berjalan.
“Woiii!”
“Hai siapa pula yang nama woi dekat sini?” Soal Chomel perlahan. Berkerut hairan wajahnya.
Serentak Catilya dan Chomel berpaling. Dari jauh kelihatan Zaif Affendy sedang berdiri dengan kedua tangan sedang mencekak pinggang memandang tajam ke arah mereka berdua. Eh nak buat iklan pinggang ramping perut kempis ke apa mamat ni?
“You buat apa ni Lya?” Soal lelaki itu keras sambil melangkah pantas merapati mereka. Tegang wajahnya. Laju tangan lelaki itu menepis tangan Catilya yang masih dipegang oleh perempuan tukang kasut itu.
“Buat apa, apanya Zaif?” Soal Catilya kurang faham. Mengapa lelaki itu kelihatan berang? Aku ada buat salah ke? Sudahlah pandangan mata serupa orang yang mahu makan orang. Lapar ke apa dia ni?
“Tu dengan si budak tomboi tu?” Sambil memuncungkan mulut ke arah Chomel yang masih setia berdiri di sisi Catilya.
“Weh tolong sikit ya, aku perempuan sejatilah bukan tomboi!” Marah Chomel bila mendengar gelaran yang diberikan oleh lelaki itu. Menyanggah!
“Mana awek kau yang hari tu sampai awek aku ni pun kau nak ayat? Dah kena tinggalkan ke apa?” Soal Zaif Affendy bengang.
“Awek? Kau gila ke atau dah hilang akal? Aku ni perempuan masakan boleh ada awek.” Terkejut. Macam tak percaya bila mendengar soalan yang baru saja meluncur keluar dari mulut lelaki itu. Lelaki ni tak betul ke apa?
“Eh jangan nak pura-pura pula kau ya? Orang bodoh dan buta saja yang tak akan faham dengan telatah kalian tu. Bermesra depan publik. Tak malu ke? Dahlah songsang! Sekarang nak kacau awek aku pula.” Tuduh lelaki itu melulu tanpa usul periksa.
“Ohoiii sedap betul mulut kau melancang. Aku walaupun macam ni punya gaya, masih ingat Tuhan. Masih waras! Tak ada kerja eh aku nak buat benda yang terlarang dan dilaknat Tuhan ni.” Tinggi nada suara. Betul-betul tak boleh terima tuduhan lelaki itu yang dia kirakan paling melampau sekali yang pernah dia terima sepanjang hidupnya.
“Zaif apa yang you mengarut ni?” Catilya menyoal. Kurang sedang mendengar tuduhan tak berasas yang keluar daripada mulut lelaki itu.
“You diam Lya! Ini urusan I dengan dia. You diam saja di situ dan jangan nak masuk campur!” Tengkingnya keras.
Catylia terdiam. Menelan air liur. Terkejut bila Zaif memarahinya di hadapan orang ramai sebegitu.
“Kau dah kena tinggal dengan awek kau ya tomboi sampai kau terpaksa rembat awek aku ni?” Sambungnya lagi bila melihat suasana yang bertukar hening itu.
Haisyh susah sungguh bercakap dengan orang tak faham bahasa ni. Chomel menarik nafas panjang. Ada yang aku silatkan pula hari ni karang. Kesabaran semakin menipis. Sakit telinga bila mendengar tuduhan membuta tuli lelaki itu.
“Dahlah, Malas aku nak layan kau. Layan orang tak betul macam kau, nanti tak pasal-pasal aku pun jadi tak betul sekali. Jom aku tolong kau Lya.”
Dia sekali lagi menarik tangan Catilya dan selamba berjalan melintasi lelaki itu namun hanya beberapa langkah sahaja sebelum diri ditolak kuat oleh lelaki itu. Terduduk dia di atas lantai simen di situ.
“Woii kau apa pasal tolak aku? Sakitlah sengal!” Tengkingnya kuat. Heiii lelaki ini memang dah lebihlah.
“Zaif you kenapa?” Soal Catilya seolah tak percaya dengan apa yang baru dilihatnya itu. Tak sangka Zaif sanggup mengasari Chomel.
“Dah jangan nak tanya kenapa ke atau apa ke? Ikut I cepat!” Lelaki itu menarik kuat tangan Catilya memaksa supaya menuruti langkahnya.
“Tak nak!” Dia membentak. Meronta agar tangan dilepasi.
“Aku hairanlah, orang perangai macam hantu macam kau ni pun masih ada perempuan yang nak.” Walaupun rasa sakit ditolak oleh lelaki itu masih lagi tak hilang, mulutnya tetap tak juga mahu diam.
“Kau jangan kurang ajar dengan aku tomboi!” Panas telinga bila mendengar sindiran sinis Chomel itu. Laju kakinya berpusing. Ingin berpatah balik mendekati gadis yang tak serupa gadis itu.
“Cukup Zaif! Letih sudah I dengan perangai you ni. You tak nampak atau sengaja buat-buat tak nampak? I dengan dia tak ada apa-apa. You faham tak? You tak nampak ke yang Chomel tu cuma cuba nak bantu I, dia tak ada niat lain pun. Ni nampak ni tumit kasut I yang dah patah tercabut ni? You jangan nak melulu saja boleh tak? Cubalah jadi rasional sikit.” Hilang malu hilang segalanya. Dia tak peduli sudah yang mereka bertiga mula menjadi perhatian bercupak mata orang yang berada di sekeliling.
“I… Lya I..”
“Cukup! Betul kata Khairi yang I ni bodoh, I ni buta mata hati. Sepatutnya I mula sedar dari dahulu lagi dengan perangai you tu. Perangai panas baran you, perangai cerewet you yang terlebih tu. Perangai sombong bongkak you. I tak faham kenapalah I boleh jadi manusia paling bodoh di atas muka bumi ni. Sanggup pejamkan mata, pekakkan telinga daripada dengar apa yang orang kata. Harapan I sebab mahu ubah diri you, tapi sebaliknya. You makin teruk dan tak terkawal.”
“Siapa Khairi, Catilya?”
“Bukan siapa-siapa pada you untuk you tahu Zaif Affendy!”
“Dah tu apa pula hubungan you dengan Khairi tu Lya?” Terkejut dan tak sangka bila ada nama lelaki yang sangat asing akan meluncur keluar dari mulut wanita kesayangannya itu.
“Tak ada apa-apa hubungan pun dengan I buat masa sekarang, tapi lepas ni mungkin… Siapa tahu. Takdir Tuhankan?” Ujar Catilya sinis.
“Maksud you?”
“I rasa setakat ni saja hubungan kita Zaif! Kita putus. I dah muak dengan perangai you. Bosan dengan kerenah you!” Tegasnya.
“Tapi Lya? I sayangkan you, I tak boleh hidup tanpa you.” Kendur sedikit nada suara yang tegang tadi. Mula sedikit menggelabah mendengar permintaan gadis yang menjadi kesayangannya itu.
“Khairi juga tak boleh hidup tanpa I. Jadi I pilih Khairi. Bye Zaif, terima kasih Chomel,” seraya berlalu tanpa pamitan.
Kasut yang dipakai ditanggalkan, ditinggalkan dan dia terus berkaki ayam berjalan menuju ke arah keretanya. Tidak peduli akan Zaif Affendy yang sudah terduduk sama di lantai simen seperti si Chomel yang ditolaknya tadi.
“Orang jahat hati agaknya memang cepat dapat balasan Tuhan. Sekelip mata sajakan?” Chomel menyindir.
“Diamlah kau. Kau apa tau!” Zaif Affendy membentak berang.
Malu semalu-malunya bila hubungan diputuskan di khalayak seperti ini. Tak pernah terbayang dek akal walau untuk sedetik pun. Kosong perasaannya.
Orang ramai yang mengerumuni mereka tadi sudah beransur pergi. Chomel bangun berdiri. Mengibas debu-debu yang melekat di belakang seluar dan kedua tapak tangan. Huh dari aku buang masa di sini baik aku siapkan kasut-kasut customer tu. Dia berlalu, meninggalkan Zaif Affendy yang masih terduduk di situ. Melayan perasaan sendiri. Buruknya rupa orang yang patah hati. Sempat hati memberi komen.

No comments: