iklaneka

Segala karya dalam BLOG ini adalah milik penuh Nuril Bahanudin dan penulis langsung TIDAK pernah memberi kebenaran kepada mana-mana penulis di blog lain untuk mengulang cetak karya di dalam blog ini untuk disiarkan di blog MEREKA, Jadi kepada penulis2 blog yang telah mengambil, menyalin, atau mencetaknya semula, diharaplah dapat MEMADAMKANnya daripada blog anda, sebelum sebarang tindakan undang-undang diambil kepada anda. Terima Kasih atas segala kerjasama yang telah diberikan.

Pageviews

Wednesday, November 30, 2016

Novel : Kasut Hitam Topi Pink[6]

Bila cinta yang berkuasa, benci pun boleh jadi suka...


“Mulia nak buat apa dengan duit sebanyak itu?”

“Mulia nak beli handphone baru mak. Kawan-kawan Mulia semua pakai handphone canggih-canggih, Mulia sorang saja yang masih pakai handphone macam ni. Mereka selalu ejek Mulia, pakai handphone buruk. Ketinggalan zaman.” Adunya sungguh-sungguh. Biar emak turuti kehendaknya. Penuhi kehendaknya.

“Alah pedulikanlah apa orang nak kata Mulia.”

“Tak mau, Mulia tak kira, Mulia nak juga tukar handphone baru. Mak…”

“Mulia… Mak bukan ada duit, ayah kamu baru saja meninggal. Mak pula tak berkerja. Kak Chom seorang saja yang dah berkerja. Mulia kan dah besar, sepatutnya boleh berfikir akan keadaan mak ni. Tak akan tergamak Mulia nak susahkan mak lagi. Tak kasihan ke pada mak?”

“Mak tu yang sepatutnya tanya dekat diri sendiri. Tak kasihan ke mak pada Mulia ni?”

“Astaghfirullahalazim, kenapa Mulia cakap macam tu? Mak kasihkan anak mak. Apa maksud Mulia sebenarnya ni?” Terkejut bila anak bujangnya itu mengherdik secara tiba-tiba. Memang diakui, semenjak mendapat tawaran belajar di sebuah kolej swasta terkemuka di ibu negara, perangai anak lelakinya itu banyak berubah. Suka memberontak kalau tak dapat apa yang dia ingini.

“Yalah mak tak malu ke? Mak ayah orang lain semua mampu berikan apa yang anak dia nak, anak dia minta. Tapi mak… langsung tak. Mulia rasa malu sangat dengan kawan-kawan Mulia sebab ada keluarga macam ni, yang langsung tak mampu membelai Mulia. Mulia minta berapa ratus ringgit je pun payah mak nak beri. Bukan banyak mana pun. Tu belum lagi Mulia minta belikan kereta atau apa ke.”

“Ya ALLAH kamu sedar tak kamu cakap apa ni Mulia? Kamu sedar tak keluarga kita ni macam mana sampai kamu nak samakan dengan keluarga orang lain?”

“Semua ni salah mak dengan ayah. Kalau mak dan ayah tak malas kerja dulu, mesti kita tak susah macam ni tau.”

“Mulia!”

“Mulia tak salah cakapkan? Mak tak payah nak herdik-herdik Mulia, saya dah besar tau tak? Bukannya budak kecil lagi!” Bentaknya kembali. Sedikit pun tidak rasa gentar atau takut dengan nada keras yang keluar daripada mulut emaknya itu.

“Sampai hati kamu cakap macam tu. Kalau arwah ayah kamu masih ada, mesti dia kecewa dengan sikap kamu Mulia. Ayah dah berusaha sehabis mungkin untuk mencari rezeki untuk kita semua. Mengubah nasib keluarga kita ni.” Sebak hati. Hampir luruh air mata dengan sikap biadab yang ditonjolkan oleh Mulia itu.

“Sudahlah mak, tak payah mak nak berlakon menangis depan Mulia. Mulia benci nak tengok.” Dia mencebik bibir. Langsung tak ada terbit rasa bersalah bila melihat air mata Mak Ati yang tumpah keluar itu.

“Kamu…”

“Apa yang bising-bising dari luar ni?”

“Kamu dah balik Chomel?” Cepat-cepat mengesat air mata yang mula jatuh ke pipi itu.

“Ya mak, eh mak kenapa? Menangis?” Hairan dia melihat riak keruh yang tertera di wajah tua Mak Ati itu.

“Tak adalah… mata masuk habuk.” Laju dia menafikan. Dia tak mahu Chomel tahu yang hatinya terhiris luka dengan perangai Mulia itu kala ini.

“Oh… ha Mulia, kamu nak ke mana pula tu?” Tegurnya. Hairan melihat Mulia sepertinya sedang bergegas.

“Nak balik kolej, ada keluarga pun macam tak ada. Langsung tak boleh diharap!” Tanpa pamitan dan tanpa bersalam dengan emaknya, Mulia berlalu. Tersentak Chomel melihat perlakuan tidak beradab adik lelaki nombor duanya itu. Berkerut dahi. Mula mengesan ada perkara yang tidak kena telah berlaku.

“Mak?” Panggilnya, ingginkan penjelasan atas sikap luar biasa yang ditonjolkan oleh Mulia itu.

“Biarlah dia… Dia tengah marah. Salah mak.” Perlahan, hampir tak kedengaran Mak Ati memberitahu.

“Sabarlah mak.” Pujuknya. Bukan dia tak faham perangai adik yang seorang itu. Mesti ada yang dia minta pada emak yang tak dapat dipenuhi. Sedari dulu dia memang tak berkenan dengan perangai adiknya yang seolah tak pernah nak faham akan kesempitan hidup keluarga mereka. Suka sangat meminta-minta benda yang bukan menjadi keperluan.

“Kamu dah makan ke Chom? Kalau belum makan mak ada masak asam pedas ikan kembong. Pergilah makan dekat dapur sana.”

“Belum mak.” Dia menghempaskan duduk pada sofa separuh usang yang terdapat di ruang tamu sempit rumahnya itu. Melepaskan lelah di situ.

Keletihan menjalari segenap ruang tubuh. Agaknya macam inilah yang arwah ayah rasa dahulu. Berkerja sehingga malam demi menyara kami sekeluarga. Tak apalah ayah…. Rehatlah dengan tenang di sana. Chom akan jaga keluarga kita. Ayah janganlah risau.

“Chom… Haisyh termenung pula dia. Kita bercakap dengan dia.”

“Ya mak? Maaf apa dia?”

“Mak kata pergilah makan kamu tu. Nanti perut tu masuk angin. Sakitkan susah.”

“Baik mak… Mak dah makan ke? Kalau belum jomlah makan dengan Chom ni. Dah lamakan kita tak makan sekali.”

“Kamu makanlah dulu Chom. Mak nak tidurkan si Chantik ni. Meragam saja adik kamu ni hari ni. Merengek saja dari tadi. Rindukan ayah dia kut.”

******

“Lya tolonglah jangan buat macam ni.” Hilang sudah rasa malu. Walaupun sakit hati dengan perbuatan gadis itu masih tak hilang, dia cuba ketepikan dahulu perasaan itu. Dia cuba buang ego. Cuba juga meraih kembali kasih gadis itu yang sudah sirna terhadapnya.

Catilya hanya mematungkan diri seolah pujukan lelaki itu sedikit pun tak menggoyahkan keputusan yang dia telah buat. Dia duduk sambil memeluk tubuh. Membuang pandang ke arah luar restoran. Tembus pandangannya pada dinding kaca jernih itu. Rintik-rintik hujan yang jatuh dari dada langit yang gelap diperhati. Sama langit itu menangis seperti mana hati dan jiwanya yang sedang menangis. Tersepit antara kasih dan belas. Tersepit antara cinta dan ihsan.

“I dah tak ada apa dengan you Zaif.”

“Tak akan semudah itu you buang kasih yang selama 3 tahun you semai untuk I Lya? Sekelip mata Lya…. Tega you kan?”

“Tega? You sepatutnya tanya balik dekat diri you Zaif, sebelum you ajukan soalan tu pada I. Cukuplah….” Sungguh dia rasa terdera dengan tuduhan lelaki itu. Ah lelaki itu memang tak akan pernah mahu sedar yang segalanya datang dari diri dia sendiri. Asyik-asyik mahu letakkan salah pada aku saja.

“Cukuplah? Maksud you?” Seolah tak faham dia bertanya.

“Cukuplah 3 tahun masa I terbazir dengan you Zaif.”

“Terbazir? Macam tu sekali sanggup you kata? Eh Lya you sengajakan nak sakitkan hati I?” Nada bertukar menjadi keras.

“Tak I…. Biar I berterus terang. 3 tahun I harap sangat masa mematangkan you. 3 tahun I harap sangat you berubah tapi hampa. Sebaliknya, you semakin tak terkawal. Perangai cemburu buta you tu betul-betul menjerut hati I ni. Benda kecil pun kadang tu you buat bahan untuk you bebelkan I sepanjang hari, malah bukan sehari bahkan kadang tu berlanjutan berhari-harian sampaikan I kena merayu dengan you supaya you maafkan I macam kesalahan yang I buat terlalu besar sampai tak terampun oleh you.”

“Lya I….”

“Zaif kita belum ada apa-apa ikatan tapi I dah betul-betul terseksa dengan perangai you ni. I tak akan dapat nak bayangkan andai kita dah berumah tangga nanti. Agaknya macam mana layanan you pada I hurmmm?”

“I akan berubah. I minta maaf. Tolong terima permohonan I ni Lya.”  

Kotak kecil berbalut kemas berwana purple yang disembunyikan di dalam saku jacket kulit hitamnya dikeluarkan. Disorong ke hadapan Catilya. 

“I tak akan berganjak kali ini Zaif. Maaf.” Kotak Pandora di hadapannya dipandang kosong tanpa sedikitpun rasa teruja. Jika sebelum ini dia pasti penuh gembira menerima segala pemberian lelaki itu, tetapi tidak pada hari ni. Dia akui lelaki itu memang pemurah bila dengan insan yang lelaki itu sayang.

“I tak dapat bayangkan hidup I tanpa you Lya.”

“…. Dan I pula tak mampu nak bayangkan jika I terpaksa teruskan hidup bersama dengan you Zaif.” Laju Catilya membalas.

“Lya sekali lagi I kata. I boleh berubah Lya, you kena bagi I peluang.” Tak jemu-jemu merayu.

“Peluang untuk you dah tertutup Zaif. Tolonglah mengerti. Tolonglah faham dan janganlah you rayu I lagi.” Menggeleng. 

Zaif pandang wajah Catilya itu. Kacau hatinya mendengar apa yang baru meluncur keluar daripada mulut gadis itu. Dia akui memang silapnya. Gadis itu sangat baik untuk disakiti atau dikecewakan.
Bye Zaif.” Gadis itu berdiri tiba-tiba. Kotak yang disuakan tadi nampaknya langsung tak menarik minat Catilya. Kotak itu masih terdampar tak berusik. Lesu di tempat yang dia letakkan tadi.

“Catilya….” Serunya.

“I harap ini pertemuan kita yang terakhir Zaif. I mahu bahagia dan I yakin I tak akan dapat bahagia tu jika I harapkan dari you. Buat apa I terus bersama dengan orang yang tak tahu menghargai kehadiran I di sisi dia selama ini? Biarlah I bersama dengan orang yang boleh I kongsi tawa tangis bersama, yang dapat menghargai diri I seadanya.” Wajah Khairi Razi mula terbayang di ruang mata. Entah kenapa hati serta merta berbunga bahagia bila teringatkan lelaki itu.

“Catilya jangan tinggalkan I sayang…”

Dia hanya mampu merintih. Lemah lutut untuk melangkah mengejar kelibat gadis itu yang semakin menghampiri pintu keluar restoran bertaraf 5 bintang yang ditempahnya semata-mata demi pertemuan ini. Pertemuan yang diharapkan mampu untuk menautkan kembali ikatan cinta yang terlerai kerana sikap yang melulu. 

“Bagaimana harus I teruskan hidup ini tanpa diri you Lya? Nak hela nafas pun I tak mampu bila I tahu you sudah pergi dari sisi I ni.”

3 tahun dia tak pernah izinkan mata untuk melihat gadis lain selain Catilyanya. Nampaknya setia itu kini sudah tak bererti bila sikap terlanjur menyakiti gadis itu tanpa dia sedar.

“Lya jangan tinggalkan I!” Dia memanggil lantang. Hampir 5 minit berteleku lesu di meja ruang tengah restoran itu dia seolah diberi kekuatan. Bingkas bangun.

Dia tak boleh mengalah sebegitu saja! Besar langkah dibuka namun hanya seketika sebelum terhenti bila melihat si gadis yang dipuja berpimpin tangan dengan seorang lelaki yang tak kurang gaya kacaknya menuju ke arah sebuah kereta Audi R8 berwarna merah garang yang terparkir tidak jauh daripada mereka. Lelaki itu dilihat membukakan pintu kereta dengan gaya penuh budiman. Catilya tenggelam dalam perut kereta.

Tak pernah terfikir ini akan terjadi di dalam hidupnya. Macam dalam drama sinetron pula rasanya bila melihat kekasih hati pergi ke lelaki yang lain.


No comments: