iklaneka

Segala karya dalam BLOG ini adalah milik penuh Nuril Bahanudin dan penulis langsung TIDAK pernah memberi kebenaran kepada mana-mana penulis di blog lain untuk mengulang cetak karya di dalam blog ini untuk disiarkan di blog MEREKA, Jadi kepada penulis2 blog yang telah mengambil, menyalin, atau mencetaknya semula, diharaplah dapat MEMADAMKANnya daripada blog anda, sebelum sebarang tindakan undang-undang diambil kepada anda. Terima Kasih atas segala kerjasama yang telah diberikan.

Pageviews

Monday, November 28, 2016

Novel : Cinta Yang Tertunda[Prolog]


Masa tak mampu memudar kasih,
Dendam tak dapat memadam sayang,
Benci tak bisa mengikis rindu,
Marah tak mungkin membuang cinta.


Sekali lagi dia menjejakkan kaki di tanah ini. Hembusan nafas berat dilepaskan. Menjejakkan kaki ke sini ibarat membuka kembali jahitan luka yang baru saja ingin tertutup rapat. Membuatkan luka yang baru saja ingin sembuh berdarah kembali.
Sampai bila nak bawa diri? Baliklahbantu ayah di sini. Hotel ni perlukan kamu.
Pujukan lembut itu terngiang jelas di telinga. Kerana rasa kasih dan hormat dia ketepikan diri. Dia langgar sumpah sendiri. Sumpah yang dia tak akan kembali lagi ke sini ditarik balik. Pujuk hati sendiri, membawa kaki kembali lagi ke bumi Malaysia yang sudah hampir 6 tahun dia tinggalkan.
Gara-gara wanita itu, hatinya betul-betul berkecai. Bahagia yang diharapkan menjadi merana yang tak berpenghujung. Cinta hancur tanpa kata putus. Diri dihukum tanpa tahu apa salahnya. Dia suami tapi tanpa isteri di sisi. Tidak tahu apa sebenarnya yang berlaku. Ada isteri tapi tak tahu di mana. Isteri menghilang tanpa meninggalkan jejak, hadir menyinggah dalam hidup secara tiba-tiba dan pergi juga tiba-tiba ibarat angin lalu.
“Akhirnya balik juga kamu ke sini.”
Terkejut bila ditegur oleh satu suara garau. Suara yang amat dikenalinya. Tak sedar dalam asyik mengelamun, kakinya sudah dibawa melangkah sehingga keluar dari kesesakan bangunan itu. Laju dia berpaling. Senyum terukir mendadak. Wajahnya yang kelat cuba dimaniskan semanis mungkin. Sungguh semenjak badai duka yang melanda dalam hidupnya dahulu, dia sudah lupa makna gembira. Dalam betul luka yang kau hadiahkan padaku. Hati merintih hiba…. Degil betul ingatan ni. Kenapalah sampai sekarang ni pun aku tak berjaya melupakan kau?
“Ayah…” Tangan lelaki itu disalam penuh hormat.
“Ayah takut sangat kamu batalkan penerbangan kamu di saat-saat akhir.” Bahu anak itu ditepuk mesra. Nampak sedikit susut tubuh yang berisi dahulu itu. Kematangan semakin tergaris jelas di wajah anak itu.
“Tak akanlah saya nak mungkir janji ayah.”
“Manalah tahukan, kamu berubah fikiran.” Nafas dihembus lega. Lega sebab anak itu menunaikan janji.
“Jomlah ayah. Tercongok begitu kenapa? Tak mahu bawa saya balik ke? Fikir-fikir kembali, tempat ini tetap dirindui.”
“Tak ada sesiapa yang menegah kamu untuk pulang ke sini. Kamu saja yang tak mahu.”
“Bukan tak mahu ayah, cuma tak ada kekuatan untuk kembali.” Bukan senang nak balut hati yang dah hancur berkecai dek kerana pengkhianatan itu.

No comments: