iklaneka

Segala karya dalam BLOG ini adalah milik penuh Nuril Bahanudin dan penulis langsung TIDAK pernah memberi kebenaran kepada mana-mana penulis di blog lain untuk mengulang cetak karya di dalam blog ini untuk disiarkan di blog MEREKA, Jadi kepada penulis2 blog yang telah mengambil, menyalin, atau mencetaknya semula, diharaplah dapat MEMADAMKANnya daripada blog anda, sebelum sebarang tindakan undang-undang diambil kepada anda. Terima Kasih atas segala kerjasama yang telah diberikan.

Pageviews

Friday, December 2, 2016

Novel : Bahagia Yang Jauh[Blurb]

Izinkan aku mendakapmu

Bissmillahirahmanirahim, alhamdulillah. 
Suka nak umumkan yang novel ini akan berada di pasaran pada bulan Disember 2016 sempena dengan EXPO Buku 1Malaysia yang bakal berlangsung di PWTC pada 14-18 Disember ini.

Berikut adalah Blurb novel ini.

 Vee Layla Adib, punya kehidupan yang tidak seindah namanya. Dari kecil diri dia tidak putus-putus diuji. Kasih yang diharapkan dari darah daging sendiri pun terlalu sukar untuk dia raih. Ada emak, emak membenci. Ada ayah, ayah menafikan hak dia sebagai seorang anak hanya kerana kegagalan mengemudi rumah tangga sendiri. Salah dan silap semua dituding ke arah dia kerana kata mereka dia adalah pembawa nasib yang paling malang!

Adib : “Baik... Kalau you nak cerai, cerailah. I akan ceraikan you! Lepaskan you dengan 1 syarat!”
Sharina : “Apa syaratnya?”
Adib : “Bawa budak tu sekali! I tak mahu budak tu.”

Pernah sekali dia jatuh cinta, namun cintanya terlarang.

Ghazi Najmi: “Dari dahulu lagi kalau sesuatu itu sudah menjadi milik aku, maka ia tetap akan jadi milik aku selama-lamanya. Kau faham maksud aku?”

Pernah sekali dia berumah tangga, namun rumah tangganya musnah dek kecurangan.

Fayyad Bakri : “Sepatutnya I tak perlu kahwini you dahulu. Menyusahkan saja!”

Kadang-kadang dia lelah, penat sangat namun hidup tetap perlu diteruskan walaupun ujian yang hadir bertali arus.

Hans : “Pandang saya lama-lama, muat ke nanti?”
Vee : “Muat apa?”
Hans : “Nak simpan saya dalam hati awak tu Vee.”

Kehadiran Hans Mikael yang secara tiba-tiba di dalam hidupnya membuatkan hati yang layu kembali memekar dengan rasa kasih sayang. Namun dia takut. Takut memberi hatinya kerana bimbang terluka dan terus terluka. Terlalu kerap dilukai sampai dia menjadi trauma.

Mampukah dia miliki bahagia bila bahagia itu seperti tak sudi untuk mendatanginya?
Terlalu jauh untuk dia gapai dan dakap.
Terlalu tinggi untuk dia capai dan raih.


No comments: