iklaneka

Segala karya dalam BLOG ini adalah milik penuh Nuril Bahanudin dan penulis langsung TIDAK pernah memberi kebenaran kepada mana-mana penulis di blog lain untuk mengulang cetak karya di dalam blog ini untuk disiarkan di blog MEREKA, Jadi kepada penulis2 blog yang telah mengambil, menyalin, atau mencetaknya semula, diharaplah dapat MEMADAMKANnya daripada blog anda, sebelum sebarang tindakan undang-undang diambil kepada anda. Terima Kasih atas segala kerjasama yang telah diberikan.

Pageviews

Monday, December 12, 2016

Novel : Kau Yang Tak Diundang[17]


Tanpa diundang kau hadir membawa cinta...


“Adik oiii beratlah kepala adik…”

Dia yang sedang asyik melihat majalah pengantin menolak tubuh Lily Serina yang selamba meletakkan kepala di perutnya. Memang kebiasaan begitu perangai adiknya itu walaupun sudah menginjak dewasa. Bermanja dengan dirinya seperti anak kecil.

“Alah kakak ni. Orang nak manja-manja sikit pun tak boleh.” Lily Serina membalas sambil menyelesakan lagi letak duduk kepalanya. Bukannya mahu beralih.

“Oi… awak bukan budak kecik lagi nak bermanja-manja ni.”

“Kakak ni teruklah.” Mula menarik muncung panjang. Merajuk kononnya dan inginkan dipujuk.

“Kakak pula yang teruk. Adik tak nampak ke kakak tengah sibuk. Boleh tak jangan kacau kakak ni. Kakak peninglah…”

“Alah kakak ni ada-ada sajalah. Sibuklah sangat. Adik tengok kakak senang hati saja duk baca majalah tu.” Tangan dipanjangkan untuk menarik majalah yang menjadi tatapan kakaknya. Dilemparkan ke arah sofa bersebelahan. Saja mencari pasal. Mengusik mood serabut kakaknya itu.

“Adikkkkkk!!! Eiiii geramnya kakak!”

Lily Serina yang sudah menekupkan kedua telinga dengan tangan bagi mengelakkan tercedera pendengaran dek jeritan nyaring si kakak itu bingkas bangun dan melarikan diri. Akhirnya mereka berkejaran keliling sofa.

“Adik meh sini! Kakak nak jentik tangan tu. Biasa tu!”

Seperti dahulu ketika Lily Serina masih kecil, hukuman itulah yang selalu diberikan tatkala adiknya membuat nakal.

“Wekkk!!” Lily Serina menjelirkan lidahnya.

Adik ni betullah sengaja. Orang sudahlah tengah berdebar sakan tahap jantung nak tercabut keluar dari dada ni mengenangkan majlis yang bakal berlangsung tak sampai sebulan lagi tu. Dia boleh pula mengacau. Tak bagi moral support langsung! Dia membebel di dalam hati kegeraman.

“Lailahaillallah muhammadurasulullah… Kamu berdua ni apa benda macam budak-budak ni?” Mak Lydia yang baru saja muncul dari arah dapur mengucap panjang melihat kerenah dua orang anak gadis itu.

“Suri! Seri! Bawa-bawalah sedar diri tu dah nak jadi bini orang. Cuba berperangai macam orang dah dewasa sikit.”

“Kakak ni ibu…”

“Apa pula kakak, adik yang kacau kakak dulukan tadi?”

Lily Serina sudah beralih, bergerak dan menyembunyikan diri di belakang tubuh ibunya pula. Tak sedar yang tubuhnya sudah lebih tinggi dari tubuh Mak Lydia.

“Sudah-sudah, pening ibu dengan kerenah kamu berdua ni. Ada dua orang anak saja tapi riuhnya macam ada dua puluh orang.”

Begitulah selalunya walaupun jarak umur 6 tahun antara kedua mereka, mereka memang rapat. Bila jauh merindu, bila dah dekat beginilah jadinya. Haru biru! Kalau tak yang ni yang mulakan mesti yang seorang lagi.

“Adik memang, tunggulah nanti ibu dah tak ada, kakak jentik jari adik sampai bengkak.” Bibirnya diketap geram.

“Alah adik tahu kakak cakap saja nak ugut-ugut adiklah tu. Kakak tak sampai hati punya nak buat macam tu dekat adik ni. Adik nikan satu-satunya adik yang kakak ada. Adik kesayangan pula tu.”

“Huh perasan!” Laju bibirnya menafikan walaupun hakikat kenyataannya betul seratus dua puluh peratus kata Lily Serina itu.

“Tak mengaku pula dia. Kalau tak sayang masakan kakak sanggup balik bawa calon abang ipar dan tunjuk dekat ibu dan ayah lagi. Hahaha… kakak kantoi.”

“Sudah-sudah tu Seri… jangan nak usik kakak kamu lagi ya. Karang ibu gam mulut tu baru tau. Pok pek pok pek macam mak nenek.”

“Ahaha adik kena marah dengan ibu.” Giliran dia pula mentertawakan Lily Serina. 1-0!

“Dah kamu pun sama Suri.”

“Hahaha kakak pun kena juga.” Balas Lily Serina pula. Tak mahu kalah. Satu sama tau!

“Benda yang ibu suruh kamu buat tu dah buat ke Suri?”

“Benda apa ibu?”

“Eh budak ni, baru sekejap tadi ibu cakap, masakan kamu dah lupa? Budak bertuah!”

“Errr ibu cakap banyak perkaralah dengan Suri tadi. Jadi Suri tak tahu yang mana satu yang ibu maksudkan sekarang ni.” Dia menggaru-garu kepala yang tidak gatal.

“Bukan ibu suruh kamu call Mak Jemahs Catering ke tadi untuk tempahan majlis kamu tu? Jangan kamu kata kamu tak call lagi ya? Ibu rotan kaki tu nanti baru tau! Sibuk sangat main kejar-kejar dengan Seri macam budak umur 3 tahun sampai lupa hal majlis sendiri bla… bla… pot… pet….” Mula membebel panjang. Marah-marah sayang sebenarnya.

“Opsss Suri lupa ibu.” Dia menepuk dahi. Macam mana aku boleh lupa ni.

Matanya berlaga dengan jelingan tajam Mak Lydia itu. Glup! Dia menelan air liur dan berdesup lari mendapatkan telefon bimbit pemberian buah hati kesayangannya. Kesayanganlah sangat… Chewwahhh! Dalam keadaan kritikal macam ni pun boleh lagi hati aku mengarut benda yang bukan-bukan. Eh ada mesejlah.

<Sayang rindulah>

Bulat matanya membaca mesej itu. Eh-eh pandai rindu-rinduan pula dah dia ni. Aku nak balas apa ek? Laju dia menekan skrin sentuh itu untuk membalas mesej lupa terus suruhan ibunya baru tadi.

<Sama.>

Butang send ditekan. Cukup hanya sepatah perkataan. Tak mahu lebih-lebih karang dia kata aku tersua-sua pula.

<Itu saja? You cintakan I ke tidak ni?>

Mesej kedua pula menyusul masuk tak sampai masa satu minit. Ah sudah dia tanya aku soalan keramat ni pula. Aku nak jawab apa ni? Pak cik ni sajalah nak mendera perasaan aku. Nak balas apa ni?

<Cinta.>

Laju jari jemarinya bertindak mendahului akal. Weh biar betul aku ni! Cuak wajahnya bila tersedar akan mesej yang baru dihantar. Panas wajahnya. Mula membayangkan yang lelaki itu di hadapan mata sedang membaca mesej yang dihantar olehnya. Malunya oiiii!! Jerit hati kecilnya. Apalah nanti lelaki itu cakap dengan aku ni. Murah! Sepatutnya aku kena jual-jual mahal sikit.

“Aaa… auuwww!” Pipi terasa pedih dan perit tiba-tiba.

“Anak bertuah! Ibu suruh buat apa tadi?” Kuat tangan Mak Lydia menarik pipinya.

“A…aduhhh ibu. Sakitlah! Ampun! Suri lupa… Ibu lepaslah. Suri call sekarang.”

“Lain yang kita suruh buat lain yang dibuatnya. Heiii geramnya ibu. Suri ni… ibu tahulah awak tu tengah dilamun cinta, tapi agak-agaklah. Tak akanlah dah rindu dengan dia. Baru berapa jam saja dia balik. Simpan-simpanlah rindu tu. Kumpul dulu rindu tu biar banyak sikit barulah nak luah.”

Leila Suria menggosok-gosok pipinya yang terasa perit ditarik oleh Mak Lydia tadi. Dari jauh dia dapat melihat kelibat Lily Serina yang menunjukkan isyarat ibu jari mengejek dirinya. Siap nanti adik. Dapat nanti kakak kerjakan cukup-cukup. Gelakkan kakak ya. Dalam hati sempat menyemat dendam.

“Ibu ni mana ada Suri…”

“Mana ada apa? Dah jangan menafikan ya. Suri ingat ibu tak tahu Suri mesej dengan siapa? Ibu dulu pernah bercinta juga dengan ayah kamu tu tau. Ibu boleh fahamlah bahasa tubuh orang yang bercinta ni. Faham sangat dah.”

“Errr…” Termati kata. Tak tahu nak balas apa sebab serkapan ibu memang betul mengena. Mengena batang hidungnya sendiri. Eh rindu ke aku dengan dia? Ah biasa-biasa saja perasaan aku ni rasanya.

“Sudah, call Mak Jemahs Catering kata kita nak tempah makan untuk 150 orang. Ibu rasa cukuplah… Kita pun bukannya mahu buat besar-besarkan? Jemput yang terdekat saja. Kamu pun tak mahu bersanding kan?”

Dia hanya mengangguk kepala. Menjawab pertanyaan Mak Lydia itu.

Nak bersanding apa, pasangan aku bukan orang muda pun. Memang mereka berdua sepakat tadi tak mahu adakan majlis persandingan.

No comments: